130 kodok beracun disita di bandara Bogota

Otoritas di Kolombia menyita 130 katak beracun yang sedang diselundupkan melalui bandara Bogota pada hari Senin dan menangkap wanita asal Brasil yang membawanya.

Wanita itu sedang mengangkut katak beracun harlequin (oophaga histrionica) di dalam wadah film ketika bepergian ke Sao Paulo dengan transit di Panama.

“Dia mengklaim bahwa masyarakat setempat memberikannya sebagai hadiah,” kata Sekretaris Lingkungan Bogota Adriana Soto dalam video yang dibagikan kepada media.

Katak harlequin beracun, berukuran kurang dari lima sentimeter dan hidup di hutan lembab di sepanjang pantai Pasifik antara Ekuador dan Kolombia, serta di negara-negara lain di Amerika Tengah dan Selatan.

“Spesies yang terancam punah ini dicari di pasar internasional,” kata Komandan Polisi Bogota Juan Carlos Arevalo, menambahkan bahwa kolektor pribadi mungkin membayar hingga $1.000 untuk setiap katak.

Polisi melaporkan bahwa wanita yang membawa katak itu ditangkap “atas tuduhan kejahatan perdagangan satwa liar” sebelum diserahkan ke kantor jaksa.

Perdagangan satwa liar umum terjadi di Kolombia — salah satu negara dengan keanekaragaman hayati terbesar di dunia — khususnya amfibi, mamalia kecil, dan bagian-bagian hewan laut, seperti dari hiu.

vd/das/bfm/mlm

Membaca  Zelenskyy Meremehkan Kebutuhan Untuk Memanggil 500.000 Reservis Tetapi Mengatakan Undang-undang Mobilisasi Masih Kritis