80 Tahun Rusia Memperingati Pembebasan Blokade Nazi Terhadap Leningrad

Kota Rusia St. Petersburg pada hari Sabtu menandai ulang tahun ke-80 berakhirnya pengepungan Perang Dunia II yang menghancurkan oleh pasukan Nazi dengan serangkaian acara peringatan yang dihadiri oleh Presiden Rusia Vladimir Putin dan sekutu dekatnya.

Pemimpin Kremlin meletakkan bunga di monumen para pejuang Soviet yang gugur di kota yang saat itu dinamakan Leningrad, tepat di tepi Sungai Neva, dan kemudian di Pemakaman Piskarevskoye, tempat ratusan ribu korban pengepungan dimakamkan.

Pada sore hari Sabtu, Putin didampingi oleh Presiden Belarus Alexander Lukashenko di Gatchina, sebuah kota di luar St. Petersburg yang pernah menjadi tempat kamp tahanan perang Soviet, untuk mengungkapkan patung yang memperingati warga sipil yang tewas selama serangan Nazi.

Angkatan Darat Merah berhasil membongkar pengepungan hampir dua setengah tahun pada 19 Januari 1943 setelah pertempuran sengit. Perkiraan jumlah kematian bervariasi, namun para sejarawan sepakat bahwa lebih dari 1 juta penduduk Leningrad tewas karena kelaparan, serangan udara, atau bombardemen artileri selama pengepungan tersebut.

Putin lahir dan dibesarkan di Leningrad, dan ayahnya yang adalah veteran Perang Dunia II menderita luka saat bertempur untuk kota tersebut.

Selamat pengepungan Irina Zimneva, 85 tahun, mengatakan kepada Associated Press bahwa ia masih dihantui oleh kenangan akan alokasi pangan yang sangat sedikit yang dibagikan kepada penduduk selama musim dingin mematikan tahun 1941-1942. Setiap anggota keluarganya hanya menerima 125 gram roti sehari, dan ibu Zimneva merayu kepadanya untuk bersabar ketika ia memohon lebih.

Zimneva mengatakan bahwa kasih sayang ibunya membantunya melewati hari-hari gelap tersebut.

“Saya tidak tahu cara lain (bagaimana saya bisa bertahan),” katanya kepada AP.

Ketika tentara Nazi mengepung Leningrad pada 8 September 1941, Zimneva memiliki lebih dari 40 kerabat di kota tersebut, katanya. Hanya 13 dari mereka yang berhasil melihat berakhirnya pengepungan.

Membaca  Tiga Rudal Rusia Ditembak Jatuh di Wilayah Khmelnytsky dan Dnipropetrovsk

Sebelum peringatan ulang tahun, pameran terbuka diselenggarakan di pusat St. Petersburg untuk mengingatkan penduduk tentang beberapa momen paling mengerikan dalam sejarah kota tersebut.

Tampilan Jalan Kehidupan menunjukkan apartemen era pengepungan yang khas, dengan tungku di tengah ruangan, jendela tertutup selimut untuk menjaga panas, dan sisa-sisa perabot yang digunakan sebagai kayu bakar. Pengunjung juga dapat melihat ke dalam ruang kelas dari masa tersebut, dan melihat replika trem dan ambulans dari awal 1940-an.

Bagi penduduk yang lebih tua, ini adalah pengingat yang menyentuh hati tentang waktu ketika kehidupan normal ditangguhkan, dengan bombardemen berat yang sebagian besar menghancurkan jaringan transportasi umum kota, sementara kematian dan penyakit menyebar di jalanan.

“Jika Anda menyentuh sejarah, Anda merasakan rasa sakit dan ketakutan yang terjadi di sini 80 tahun yang lalu. Bagaimana orang-orang berhasil bertahan? Ini sungguh luar biasa,” kata Yelena Domanova, seorang pengunjung pameran, kepada AP.

Perang Dunia II, di mana Uni Soviet kehilangan sekitar 27 juta orang, merupakan landasan identitas nasional Rusia. Di Rusia saat ini, pejabat tidak suka jika peran Uni Soviet diragukan, terutama dalam tahap-tahap akhir perang dan sesudahnya, ketika Angkatan Darah Merah mengendalikan wilayah-wilayah luas di Eropa Timur dan Tengah.

Moscow juga berkali-kali berusaha untuk membuat kaitan antara Nazisme dan Ukraina, khususnya para pemimpin yang memimpin negara itu sejak kepemimpinan pro-Rusia digulingkan pada 2014. Kremlin mengutip perlunya “de-Nazifikasi” tetangganya di selatan sebagai alasan untuk mengirim pasukan pada Februari 2022, meskipun Ukraina memiliki presiden Yahudi yang terpilih secara demokratis dan kehilangan kerabatnya dalam Holocaust.