Ahli Melihat Pesan dalam Balon China yang Terbang di Atas Taiwan

Penerbangan balon mungkin menjadi bagian dari taktik “zona abu-abu” yang digunakan oleh China untuk memperingatkan Taiwan tentang kekuatan militer dan pilihan yang dimilikinya, tanpa melibatkan konfrontasi terbuka. Timing dari penerbangan balon yang dekat dengan pemilihan umum di Taiwan, mengungkapkan banyak hal, kata Ko Yong-Sen, seorang peneliti di Institut Riset Pertahanan dan Keamanan Nasional, sebuah lembaga pemikir di Taipei yang didanai oleh kementerian pertahanan Taiwan. Pak Ko telah menganalisis pola penampakan terbaru.

“Ini lebih kepada efek intimidasi dalam waktu yang cukup sensitif, dengan kami di Taiwan mengadakan pemilihan pada 13 Januari,” Kata Pak Ko dalam sebuah wawancara. China, katanya, “mungkin ingin meredakan keadaan. Orang mengatakan bahwa mereka telah dengan sembarangan menggunakan senjata utama seperti pesawat dan kapal untuk melecehkan, jadi mereka beralih ke balon yang dapat digunakan untuk jenis intimidasi dan pelecehan dengan intensitas yang lebih rendah.”

Dalam pemilihan umum tersebut, para pemilih Taiwan akan memilih seorang presiden dan legislator, dan Beijing tidak menyembunyikan keinginannya untuk menginginkan Partai Progresif Demokrat yang berkuasa kalah. Partai itu menentang klaim Beijing atas Taiwan, dan telah menegaskan identitas khas Taiwan dan klaim atas kedaulatan. Beberapa dekade lalu, partai itu mendukung kemerdekaan Taiwan, namun sekarang mengatakan menerima status quo yang lebih ambigu dari penentuan nasib sendiri secara demokratis.

Lai Ching-te, kandidat presiden dari Partai Progresif Demokrat, telah memimpin dalam sebagian besar jajak pendapat hingga hari Rabu. Namun Hou Yu-ih, kandidat dari Partai Nasionalis, yang mendukung hubungan yang lebih dekat dengan China, telah tertinggal beberapa persen dari survei terbaru, dan Partai Nasionalis mungkin muncul sebagai partai terbesar di parlemen, mengakhiri mayoritas Partai Progresif Demokrat.

Membaca  Pasukan Rusia menggunakan Starlink milik Elon Musk di daerah yang diduduki, kata intelijen tentara Ukraina

Ketika diminta tanggapannya bulan lalu mengenai laporan awal mengenai balon dekat Taiwan, seorang juru bicara Kementerian Pertahanan China, Wu Qian, tidak membenarkan atau membantah penerbangan apa pun, namun mengatakan bahwa, karena Taiwan adalah bagian dari China, perselisihan atas balon yang melintasi garis tengah antara kedua belah pihak adalah tidak berarti. Dia juga menuduh Partai Progresif Demokrat membesar-besarkan masalah ini “untuk memperdaya suara.”