Akankah Félix Tshisekedi memberikan perang atau perdamaian bagi Republik Demokratik Kongo dan Rwanda?

Félix Tshisekedi dilantik untuk masa jabatan kedua sebagai presiden Republik Demokratik Kongo setelah pemilihan yang kacau dan kontroversial.

Beliau memiliki lima tahun lagi untuk meningkatkan nasib bangsa di mana lebih dari 70% penduduknya hidup dalam kemiskinan ekstrim dan konflik selama puluhan tahun telah mengganggu kehidupan jutaan orang.

Jadi, apakah Bapak Tshisekedi dapat membawa perdamaian yang dinanti-nantikan itu ke RD Kongo? Atau apakah kekerasan yang meningkat dan janji kampanye presiden untuk berperang dengan Rwanda telah merusak kesempatan untuk itu?

Selama kedua kampanye presidennya, Bapak Tshisekedi telah berjanji untuk menangani ketegangan di timur RD Kongo.

Puluhan kelompok bersenjata – termasuk M23 yang terkenal – berperang untuk menguasai tanah, dan sumber daya mineral di wilayah tersebut, termasuk emas, berlian, dan kobalt, yang sangat penting untuk baterai ponsel dan mobil listrik.

Tahun lalu, konflik antara kelompok-kelompok tersebut memuncak setelah beberapa bulan terhenti, dan jumlah orang yang terpaksa mengungsi dari rumahnya mencapai rekor 6,9 juta, menurut PBB.

Untuk mengakhiri semua ini, Bapak Tshisekedi perlu mengalihkan fokusnya dari inisiatif militer “jangka pendek” ke solusi-solusi yang berkelanjutan, kata Richard Moncrieff, direktur Proyek Great Lakes di International Crisis Group (ICG), kepada BBC.

Bapak Tshisekedi mengatakan bahwa rakyat Kongo telah memberinya “mandat yang tegas”.

Presiden Tshisekedi dan pemimpin Afrika lainnya telah memulai negosiasi – dikenal sebagai proses-proses Nairobi dan Luanda – dalam upaya untuk mengurangi ketidakamanan di RD Kongo melalui strategi-strategi militer dan politik. Namun, percakapan-percakapan ini tampaknya terhenti.

Presiden Kongo tidak memperhatikan dengan seksama salah satu proses perdamaian, kata Mr Moncrieff, menambahkan: “Dia perlu membangun untuk jangka panjang dalam hal memperbaiki sektor keamanannya… dan tidak begitu percaya pada solusi-solusi jangka pendek yang sangat tidak dapat diandalkan.”

Membaca  "Sinergi Fashion dan Tarian: Kolaborasi Menarik Perhatian"Translate to Indonesian.

Inisiatif militer yang diambil oleh presiden selama masa jabatan pertamanya termasuk menyatakan keadaan darurat di provinsi-provinsi Ituri dan Kivu Utara, pada tahun 2021.

Ia berupaya memulihkan ketertiban dengan menunjuk pemimpin-pemimpin militer untuk menggantikan administrasi sipil di daerah-daerah tersebut.

Selain itu, presiden mendorong rekrutmen yang mengakibatkan ribuan pemuda bergabung dengan tentara, sambil meluncurkan operasi pembasmian senjata yang bertujuan untuk mengintegrasikan anggota-anggota kelompok bersenjata ke dalam kehidupan sipil.

Kritikus menunjukkan bahwa inisiatif-inisiatif ini gagal mengurangi pertempuran di timur, meskipun Bapak Tshisekedi bersikeras bahwa mereka telah berbuah hasil.

Di bulan November, ia mengatakan kepada anggota parlemen bahwa terjadi “pengurangan penambangan ilegal dan penipuan bea cukai lintas perbatasan yang memicu konflik”, serta perbaikan ketegangan antarkomunitas dan “pemulihan otoritas negara”.

Presiden juga mengatakan bahwa penggusuran kekuatan Afrika Timur yang didirikan untuk mengendalikan konflik RD Kongo, dan menggantikannya dengan kekuatan Afrika Selatan, akan membantu mengurangi ketidakamanan.

Pada Oktober 2023, pemerintah RD Kongo mengatakan tidak akan memperpanjang mandat Pasukan Regional Komunitas Afrika Timur (EAC) setelah beberapa bulan Kinshasa mengeluh tentang ketidakberdayaan pasukan tersebut.

Bulan lalu, Menteri Luar Negeri Kongo mengatakan pasukan dari blok Afrika Selatan SADC telah diberi mandat “untuk mendukung tentara Kongo dalam memerangi dan memberantas M23 dan kelompok bersenjata lain yang terus mengganggu perdamaian dan keamanan”.

Serangan oleh kelompok bersenjata di timur DR Kongo telah memaksa jutaan orang meninggalkan rumah mereka

Masih harus dilihat apakah SADC dapat mengendalikan keragaman milisi di Kongo, yang tidak dapat dilakukan pasukan sebelumnya, termasuk pasukan perdamaian PBB yang telah berada di negara tersebut sejak tahun 1999.

Misi PBB, yang dikenal sebagai Monusco, direncanakan untuk menarik diri dari RD Kongo pada akhir tahun ini – setelah pemerintahan Presiden Tshisekedi menganggap mereka tidak efektif.

Membaca  Ritual Adat Indonesia dan Simbolisme Mereka

Selain memutuskan hubungan dengan pasukan dari PBB dan EAC, Presiden Tshisekedi mengancam akan perang dengan Rwanda.

“Jika Anda memilih saya lagi dan Rwanda tetap bersikeras… saya akan meminta parlemen dan Kongres untuk memberi izin untuk mendeklarasikan perang. Kami akan menyerbu Kigali,” katanya pada bulan Desember, dalam pidato kampanye terakhirnya.

Ia menuduh Rwanda mendukung kelompok pemberontak M23. Kelompok ahli PBB membuat pengamatan serupa dalam laporan tahun 2023, dengan AS mendukung temuannya.

Rwanda selalu membantah klaim tersebut dan menuduh tetangganya mendukung pemberontak-pemberontak Hutu yang melakukan serangan di Rwanda.

Presiden Tshisekedi telah beberapa kali mengancam akan menyerang Rwanda sebelumnya, tetapi belum mengikuti tindakan tersebut. Banyak yang percaya janji-janji ini hanya merupakan upaya untuk memperoleh suara nasionalis.

Dalam menanggapi ancaman terbarunya, Presiden Rwanda, Paul Kagame, mengatakan siapa pun yang menginginkan kehancuran negaranya “akan mengalaminya sebagai gantinya”.

Kata-kata Mr Kagame menunjukkan bahwa Rwanda akan merespons dengan kekuatan terhadap setiap “serbuan ke Kigali” dan Presiden Tshisekedi tidak hanya gagal membawa perdamaian ke RD Kongo, tetapi juga akan membesarkan kekerasan di negaranya sendiri.

Dan tentara Rwanda merupakan salah satu yang paling dihormati di Afrika, sementara tentara RD Kongo terkenal karena korupsi dan kurang disiplin.

Tetapi setelah membuat ancaman, Presiden Tshisekedi “akan kesulitan untuk mundur dari retorika berbellicose yang ia gunakan dalam kampanye pemilu,” kata Mr Moncrieff.

Di DR Congo, perdamaian tidak hanya berarti kekalahan M23 dan kelompok bersenjata lainnya. Rakyat Kongo juga akan mengharapkan presidennya untuk memfasilitasi dialog yang mengatasi perselisihan antara berbagai etnis di negara itu, yang tidak berhasil ditangani oleh para pemimpin sebelumnya.

Ia juga harus menangani perselisihan politik yang disebabkan oleh pemilihan yang dipertentangkan.

Membaca  Diancam oleh Fan Zona Liga Utama, Burger Vans Bertahan di Tempat Mereka

Menjelang pelantikan, tiga pemimpin oposisi dan kandidat presiden yang kalah dari Mr Tshisekedi menyerukan protes selama upacara.

Anda mungkin juga tertarik:”,

Terima kasih!