Aku Sayang Kamu, Tapi Aku Tidak Suka Masakanmu

Makanan dan cinta selalu berjalan beriringan. Untuk Hari Valentine, kita akan menjelajahi koneksi emosional ini dalam semua tahap hubungan, mulai dari kencan pertama hingga tinggal bersama sampai putus.

Ketika Marta Hurgin pertama kali bertemu dengan Lisa Wolford, dia menyukai kecerdasan hukum Ms. Wolford, selera humornya, dan empatinya terhadap hewan. Dan Ms. Hurgin bahkan menerima bahwa makanan favorit Ms. Wolford adalah ayam, meskipun sebagai seorang vegetarian, dia tidak terlalu memahami hal itu. Kedua pengacara ini mulai berkencan, dan segera, dalam upaya mencapai kebahagiaan rumah tangga, mereka pindah bersama di New Hampshire.

Dan memanglah bahagia– sampai Ms. Wolford mulai menjadi sukarelawan untuk tugas memasak malam. “Selalu harus menjadi resep yang benar-benar rumit,” kata Ms. Hurgin, 37 tahun. “Seperti ketika dia membuat lasagna, entah bagaimana melibatkan merebus setiap lembar lasagna secara terpisah dan meletakkannya di seluruh meja dapur. Saya benar-benar harus meninggalkan dapur.” Sementara Ms. Hurgin, yang sebagian besar memasak makanan pasangan, adalah seorang koki yang efisien dan intuitif yang membersihkan saat dia memasak, Ms. Wolford, 59, memasak seolah-olah dia sedang dikejar oleh pisau. Dia akan pergi ke toko dengan terburu-buru untuk membeli bahan yang tidak akan pernah digunakan lagi, dengan gugup mengikuti setiap langkah dari setiap resep dan mengotori kebanyakan panci dan wajan di dapur. Tidak lama kemudian, jelas, Ms. Hurgin mencintai pasangannya. Tapi cara pasangannya memasak? Tidak begitu.”

Kedua pengacara ini memiliki cerita serupa– baik atau buruk, tergantung seberapa mulus menurut Anda makan malam di rumah seharusnya terjadi. Saat peran domestik terus berkembang, dinamika umum telah muncul: Orang dalam hubungan mungkin benar-benar harmonis, tetapi di dapur, mereka tidak dapat berbagi kompor tanpa kehilangan akal.

Dapur menjadi tempat pertikaian kuliner yang harus dihadapi, hingga tiga kali sehari: Salah satu pasangan menyerap yogurt Yunani rendah lemak, dan hanya yogurt Yunani rendah lemak, dalam mencari protein, sementara yang lain lebih suka memasak dari buku resep Julia Child. Salah satu pasangan tidak bisa berhenti mengutip “The Bear” saat dia memotong dengan lebih banyak keberanian daripada keterampilan, sementara yang lain memiliki pengalaman sebagai koki garis. Salah satu pasangan, seperti dalam kasus David Barto, mungkin menikmati sepotong New York strip yang sempurna, sementara yang lain sudah berjanji untuk tidak makan daging merah.

Membaca  Luar Menghadirkan BeyoncĂ© ke BushwickLuar Mendatangkan BeyoncĂ© ke Bushwick

Mr. Barto, 65 tahun, yang tinggal di Poway, California, “memiliki seluruh kehidupan” dengan istrinya yang gourmand, yang meninggal pada tahun 2022. Beberapa bulan setelah menjalin hubungan baru dengan seseorang yang sebagian besar mengonsumsi salad, dia harus beradaptasi dengan cara-cara baru dalam memasak. “Dia bahkan tidak akan makan paha ayam,” katanya tentang pasangannya yang baru.

Dan kemudian ada masalah kontrol– dan pengawasan dalam memasak yang diperintahkannya. Seperti jenis yang Alex Jung upaya yang terbaik untuk meredamnya saat pasangannya meminjam mixer KitchenAid-nya atau berusaha untuk membuat modifikasi pada resep kue di rumah mereka di Ridgewood, Queens. “Saya cenderung merasa tinggi hati tentang barang-barang yang dipanggang,” kata Mr. Jung, 30 tahun. “Saya perlu melepaskan kendali sedikit.” Terapis hubungan setuju : Pertengkaran tentang makanan cenderung menjadi simbol dari masalah hubungan yang lebih dalam. “Ini tidak hanya tentang makanan,” kata Orna Guralnik, psikolog klinis di New York City yang membintangi dokuseri Showtime “Couples Therapy.” “Ini tentang ideologi Anda tentang apa kehidupan yang baik itu.”

“Ketika dua orang bersatu, mereka membawa dua budaya,” kata Alexandra Solomon, seorang psikolog klinis dan penulis buku bantuan diri hubungan “Love Every Day.” Budaya “besar” mereka termasuk “etnis, geografi keluarga asal, dan warisan seputar makanan yang mereka identifikasi sebagai makanan nyaman, makanan perayaan, dan makanan tabu.”

“Dan mereka juga datang dengan budaya ‘kecil’ mereka,” katanya. “Apakah Anda menonton TV saat makan? Apakah Anda meninggalkan piring di dapur semalaman? Hal-hal idiosinkratik yang dilakukan keluarga mereka.”

“Budaya ‘besar’ segera muncul ketika Michelle Lee pindah dengan pasangannya di Vancouver, British Columbia, pada tahun 2022. Ms. Lee, 24 tahun, mulai memasak untuk merasakan nostalgia akan cita rasa Korea masa kecilnya. Tetapi hari libur keluarga dengan pasangannya tiba-tiba berarti tenggelam ke dalam apa yang dia sebut sebagai makanan “white Canadiana,” seperti salad jeruk – Jell-O, keju cottage, Cool Whip, nanas hancur, dan mandarin – yang diminta olehnya untuk dibuat untuk Thanksgiving.”

Membaca  Jake Johnson Suka Bermain Game Hollywood, Terutama Ketika Ada Perubahan

Ketika Paasha Motamedi dan Sofia Greer pindah bersama di Brooklyn Heights, pertengkaran yang lebih tidak biasa muncul dalam beberapa bulan: Mr. Motamedi, seorang penyair dan pelukis, menjadi sangat serius dalam memanggang roti “dengan keras, dengan cepat.” Dia akan bersepeda melalui beberapa wilayah ke Gristmill yang sekarang ditutup di Park Slope untuk tepung beragi warisan yang baru digiling dan meninggalkan “potongan-potongan adonan di mana-mana,” termasuk di kamar mandi. Dia segera mengubah lemari es menjadi permainan yang kalah di game Tetris, dengan banyak wadah besar adonan bulk-fermenting pada satu waktu.

“Dan kemudian pembuatan pizza dimulai,” kata Mr. Motamedi, 34 tahun. “Dan itu menjadi cerita lainnya.” “Suatu hari, saya pulang dan mengangkat selimut tempat tidur untuk tidur siang pada hari Minggu,” kata Ms. Greer, 32 tahun. “Ada benar-benar mangkuk-mangkuk adonan dengan handuk di atasnya di bawah selimut. Saya berkata, ‘Bro, nggak.’ Aku bahkan tidak marah, meskipun. Aku berkata, ‘Setidaknya sesuatu sedang naik di tempat tidur ini.'” Titik puncaknya terjadi ketika Mr. Motamedi membuat api ketika mencoba membuat roti jagung dengan lemak bebek dan gastrik jeruk untuk pesta makan malam seorang teman. “Saya memandangnya melalui asap di apartemen dan berkata, ‘Masih saya buat?’ kata Mr. Motamedi. Ms. Greer dengan tegas berkata tidak. Mereka membawa anggur ke pesta makan malam.

Mereka sejak saat itu putus, meskipun mereka tetap berteman dekat. Mr. Motamedi telah membawa pelajaran berat untuk memperhatikan ketika dia memasak atau membakar untuk pasangannya yang baru. Baru-baru ini, dia membuatkan pizza untuknya. “Aku mengotori dinding dengan saus,” katanya. “Tetapi aku membersihkannya saat aku memasak. Aku belajar.”

Membaca  Presiden Prancis Macron mengatakan 'tidak menyesal' membela DepardieuTitle translation: Macron Prancis mengatakan 'tidak menyesal' membela Depardieu

Untuk penulis Molly Roden Winter, 51 tahun, rasa tidak suka memasak dalam hubungannya mengarah pada penemuan yang tak terduga setelah dia dan suaminya memutuskan untuk membuka pernikahan mereka. Non-monogami etis tidak hanya memperluas kehidupan emosional dan seksual Ms. Roden Winter; itu juga memungkinkan dia merasa diurus dengan cara yang tidak dia temukan di rumah.

“Ada begitu banyak cara untuk bersikap intim dengan orang lain,” kata Ms. Roden Winter, yang pacarnya berusaha mencari kerupuk bebas gluten yang sesuai dengan kebutuhan dietnya saat dia menyusun papan dagingnya untuk kunjungan-kunjungan. “Seks adalah salah satunya, tetapi makan juga sangat intim. Itu bisa menjadi sesuatu yang terkadang terasa lebih penting dengan cara yang bisa mengejutkan.”

Dr. Solomon mengatakan bahwa berkomunikasi – lebih baik bukan saat pertengkaran baru saja terjadi – sangat penting bagi pasangan yang ingin mengatasi masalah di dapur mereka. “Hal baik tentang memasak adalah bahwa pasangan bisa bekerja untuk melakukan penyesuaian,” kata dia. “Kita memiliki hari dan minggu dan bulan dan tahun untuk mempertajam cara kita melakukannya.”

Bagi Mr. Barto, bertambahnya usia membuatnya lebih sabar dan menerima preferensi pasangannya. “Anda tidak lagi memiliki opsi untuk mengatakan, ‘Saya bisa mengubah orang itu, karena kita hanya berusia 22 tahun,'” katanya. “Saya mencoba untuk cocok dengan apa yang hidupnya, dan mengajaknya cocok dengan apa yang hidup saya. Jika Anda menyukai mereka, Anda menyukai seluruh diri mereka, dan itu termasuk beberapa hal yang tidak sempurna.”

Ms. Hurgin dan Ms. Wolford, para pengacara, mengatakan dialog terbuka telah terbukti bermanfaat. “Kami telah mencapai pemahaman yang melibatkan memiliki rasa humor tentang perbedaan kami,” kata Ms. Hurgin. Keuntungannya, Ms. Wolford berusaha belajar membersihkan saat dia masak. Tetapi dia masih belum bisa berhenti pergi panik ke toko untuk tas biji nigella dan sirup buah delima yang hanya akan dia gunakan satu sendok makan– dan tidak akan pernah menyentuhnya lagi.