Aliansi harus siap menghadapi potensi ‘serangan misil Rusia di Eropa’

NATO harus siap menghadapi kemungkinan serangan rudal Rusia di Eropa dalam situasi perang habis-habisan dengan Rusia, kata Letnan Jenderal Alexander Sollfrank, seorang komandan pusat logistik militer NATO di Jerman dalam wawancara dengan The Times yang diterbitkan pada 28 Januari.

Militer NATO telah memperkuat kapasitas dan kesiapan mereka sejak dimulainya invasi penuh skala Rusia ke Ukraina. Sementara kemungkinan perang eskalasi menjadi bentrokan habis-habisan antara aliansi dan Rusia selama ini berhasil dihindari, ada kekhawatiran bahwa Barat sebenarnya tidak benar-benar menerima bahwa itu masih mungkin terjadi.

Beberapa komandan NATO dan pemimpin aliansi lainnya telah memperingatkan dengan semakin tegas dalam beberapa bulan terakhir tentang bahaya perang semacam itu dan dampaknya terhadap seluruh Eropa.

Letnan Laksamana Rob Bauer, ketua Komite Militer NATO, mengatakan awal bulan ini bahwa negara-negara NATO harus siap menghadapi kemungkinan perang habis-habisan dengan Rusia dalam 20 tahun mendatang.

Sollfrank dan jenderal-jenderal NATO lainnya memperingatkan bahwa konfrontasi militer langsung dengan Rusia bisa terjadi dalam waktu tiga tahun mendatang.

Dalam konflik seperti itu, Jerman kemungkinan akan menjadi sasaran sebagai “pusat pintu putar” logistik NATO di Eropa Tengah, kata mereka.

Sollfrank mengatakan bahwa NATO sudah memiliki kemampuan untuk membela dan kemungkinan mencegah invasi Rusia. Tetapi mengingat penempatan pasukan NATO saat ini di seluruh benua dan kurangnya persiapan di sebelah timur, pasukan NATO mungkin akan terpaksa membuat “pilihan yang mahal.”

“Kita sudah sangat fokus ke timur,” kata Brigadir Jenderal Frank Schmitz.

“Saya pikir kita juga memerlukan kapasitas di bagian belakang: segala jenis kapasitas.”

Masih ada beberapa masalah, seperti masalah dengan keluwesan peralatan dan personel NATO, yang bisa menghambat respon yang tepat, kata Sollfrank.

Membaca  Israel Melancarkan Serangan ke Gaza untuk Menyelamatkan Sandera - Sebuah Briefing untuk Hari Selasa

“Saya pikir kita bisa … memulai dan mengurangi atau menyesuaikan birokrasi atau di mana pun mungkin dan perlu,” tambah Sollfrank.

Baca juga: Jenderal: Inggris harus melatih ‘tentara sipil,’ siapkan perang darat

Kami telah bekerja keras untuk memberikan berita independen dan berasal dari lokal di Ukraina. Pertimbangkan untuk mendukung Kyiv Independent.