Amerika Serikat dan Inggris Meluncurkan Serangan Berat pada Situs Houthi di Yaman

Amerika Serikat dan Inggris melancarkan serangan militer besar-besaran pada hari Sabtu terhadap beberapa situs di Yaman yang dikuasai oleh militan Houthi, menurut pernyataan dari kedua negara dan enam sekutu, karena administrasi Biden melanjutkan kampanye pembalasan di Timur Tengah yang ditujukan kepada milisi yang didukung Iran.

Serangan terhadap 36 target Houthi di 13 lokasi di utara Yaman dilakukan hanya 24 jam setelah Amerika Serikat melakukan serangkaian serangan militer terhadap pasukan Iran dan milisi yang mereka dukung di tujuh lokasi di Suriah dan Irak.

Pesawat tempur Amerika dan Inggris, serta peluru kendali jelajah Tomahawk Angkatan Laut, menghantam fasilitas penyimpanan senjata yang tersembunyi, sistem peluncur dan penembak rudal; sistem pertahanan udara; dan radar di Yaman, ungkap pernyataan tersebut. Australia, Bahrain, Denmark, Kanada, Belanda, dan Selandia Baru memberikan dukungan, yang disebutkan oleh pejabat sebagai bantuan intelijen dan logistik.

“Serangan presisi ini dimaksudkan untuk mengganggu dan merusak kemampuan yang digunakan Houthi untuk mengancam perdagangan global dan nyawa pelaut tidak bersalah, dan sebagai respons terhadap serangkaian tindakan Houthi ilegal, berbahaya, dan destabilisasi sejak serangan koalisi sebelumnya,” demikian pernyataan tersebut, merujuk pada serangan besar oleh Amerika Serikat dan Inggris bulan lalu.

Serangan tersebut merupakan salvo terbesar kedua sejak sekutu pertama kali menyerang target Houthi pada 11 Januari. Mereka diluncurkan setelah seminggu di mana Houthi sangat defian, meluncurkan beberapa drone serangan dan rudal jelajah dan balistik ke kapal dagang dan kapal perang Angkatan Laut Amerika Serikat di Laut Merah dan Teluk Aden.

Serangan udara dan laut pimpinan Amerika dimulai bulan lalu sebagai respons atas puluhan serangan drone dan rudal Houthi terhadap pelayaran komersial di Laut Merah sejak November. Houthi mengklaim serangan mereka sebagai protes terhadap kampanye militer Israel terhadap Hamas di Gaza.

Amerika Serikat dan beberapa sekutu telah beberapa kali memperingatkan Houthi akan konsekuensi serius jika salvo tidak berhenti. Namun, serangan pimpinan AS sejauh ini gagal menakut-nakuti Houthi untuk menghentikan serangan terhadap jalur pelayaran menuju dan dari Terusan Suez yang sangat penting untuk perdagangan global. Ratusan kapal terpaksa mengambil jalur memutar di sekitar Afrika selatan, yang meningkatkan biaya.

“Operasi militer kami terhadap entitas Zionis akan terus berlanjut sampai agresi terhadap Gaza berhenti, tidak peduli berapa pengorbanan yang diminta dari kami,” kata pejabat senior Houthi sebagai respons terhadap serangan terkini. “Kami akan menghadapi eskalasi dengan eskalasi.”

Membaca  "Ajang Workshop Musik Indonesia: Belajar dan Berkreasi"Harap untuk tidak mengulang kembali. Terima kasih.

Meskipun administrasi Biden menyatakan bahwa mereka tidak mencari perluasan perang di wilayah tersebut, serangan dalam dua hari terakhir ini merupakan eskalasi.

Dalam cakupan, serangan di Yaman sekitar ukuran serangan AS dan Inggris pada 22 Januari, namun lebih kecil dari salvo pada 11 Januari, kata pejabat.

Serangan pada Sabtu datang setelah pertukaran serangan terbatas dalam 36 jam sebelumnya antara Houthi dan pasukan AS di Laut Merah dan perairan di sekitarnya.

Sekitar pukul 10.30 pagi waktu lokal pada Jumat, penghancur Carney menembak jatuh sebuan drone yang terbang di atas Teluk Aden. Enam jam kemudian, Amerika Serikat menyerang empat drone serangan Houthi yang disebut Komando Pusat militer sedang bersiap untuk diluncurkan dan mengancam kapal dagang di Laut Merah. Sekitar pukul 9.20 malam, pasukan AS menghantam rudal jelajah di wilayah yang dikuasai Houthi di Yaman setelah menentukan bahwa mereka menjadi ancaman bagi kapal di wilayah tersebut, kata Komando Pusat dalam rilis lain. Dan sekitar lima jam setelah itu, dini hari Sabtu, penghancur Laboon dan pesawat serangan FA-18 menembak jatuh tujuh drone yang terbang di atas Laut Merah.

Kemudian pada malam Sabtu, sebelum serangan yang direncanakan, Amerika Serikat menghantam enam rudal jelajah anti-kapal Houthi ketika mereka sedang dipersiapkan untuk diluncurkan terhadap kapal di Laut Merah, kata Komando Pusat.

Sejauh ini, administrasi Biden telah berupaya untuk mengurangi kemampuan Houthi untuk mengancam kapal dagang dan kapal perang tanpa membunuh jumlah besar pejuang dan komandan Houthi, yang berpotensi melepaskan lebih banyak kekacauan ke dalam perang yang meluas.

“Saya tidak melihat bagaimana serangan udara ini mencapai tujuan AS atau menghindari eskalasi regional lebih lanjut,” kata Stacey Philbrick Yadav, seorang pakar Yaman di Hobart and William Smith Colleges. “Meskipun mereka mungkin merusak kemungkinan Houthi dalam jangka pendek, pimpinan kelompok tersebut telah bersumpah untuk melanjutkan serangan di Laut Merah dan membalas terhadap serangan udara ini.”

Serangan pada Sabtu terjadi saat militer AS mulai mengevaluasi puluhan serangan udara yang dilakukan Jumat malam yang menghantam 85 target di tujuh lokasi di Irak dan Suriah.

Serangan tersebut sebagai balasan terhadap serangan drone pada sebuah pos terpencil di Yordania pada Minggu lalu yang menewaskan tiga tentara Amerika. Washington telah menyarankan bahwa milisi Irak yang terkait dengan Iran, Kataib Hezbollah, berada di balik serangan tersebut.

Membaca  "Seni Tari Indonesia: Eksplorasi Tradisi dan Ekspresi Budaya"Translate to Indonesian.

Suriah dan Irak mengatakan serangan Jumat malam menewaskan setidaknya 39 orang – 23 di Suriah dan 16 di Irak – jumlah yang pemerintah Irak sebut termasuk warga sipil.

Serangan ganda membuat tegang wilayah tersebut, meskipun para analis mengatakan serangan tersebut tampaknya didesain untuk menghindari konfrontasi dengan Iran dengan fokus pada kemampuan operasional milisi.

“Kami tidak mencari konflik di Timur Tengah atau di tempat lain,” kata menteri pertahanan AS, Lloyd J. Austin III, setelah serangan Jumat, “tapi presiden dan saya tidak akan mentolerir serangan terhadap pasukan Amerika.”

Reaksi dari pejabat Iran terhadap serangan Jumat adalah mengutuk namun tidak memprovokasi. Juru bicara Kementerian Luar Negeri, Nasser Kanaani, mengatakan serangan AS mewakili “kesalahan strategis lain,” tetapi tidak mengatakan soal membalas.

Suriah dan Irak mengecam serangan AS di negara mereka sebagai pelanggaran atas kedaulatan mereka, menambahkan bahwa serangan hanya akan menghambat perlawanan terhadap militan Negara Islam.

Washington bukan hanya mengkalibrasi serangan untuk menghindari memicu perang yang lebih luas, tetapi telah secara terbuka memperingatkan bahwa serangan tersebut akan datang beberapa hari sebelum serangan, kata Maha Yahya, direktur Pusat Carnegie di Timur Tengah Beirut, Lebanon. Kedua belah pihak, tambahnya, telah mencari cara untuk menyerang tetap “di bawah ambang batas yang akan membawa pada perang penuh.”

Taruh-taruhan bom Amerika kali ini tinggi, mengingat ketegangan yang meningkat di seluruh Timur Tengah karena perang di Gaza dan kekerasan terkait yang telah memasok energi lain di wilayah tersebut.

Sejak serangan mematikan yang dipimpin Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober, dan kampanye bom balas dendam Israel dan invasi darat di Gaza, milisi-milisi yang didukung Iran telah melakukan lebih dari 160 serangan terhadap pasukan AS di wilayah tersebut, serta pada kapal komersial di Laut Merah.

Houthi di Yaman telah mengatakan bahwa mereka tidak akan menghentikan serangan di Laut Merah sampai ada gencatan senjata di Gaza. Mr. Kanaani, menteri luar negeri Iran, mencerminkan sentimen tersebut, mengatakan pada hari Sabtu bahwa “dukungan tidak terbatas AS” untuk Israel adalah faktor utama ketegangan regional.

Menteri Luar Negeri Antony J. Blinken akan kembali ke wilayah tersebut pekan ini untuk melanjutkan negosiasi tentang pembebasan sandera Israel dan gencatan senjata sementara. Lebih dari 27.000 warga Palestina tewas dalam konflik, menurut pejabat kesehatan Gaza, dan sekitar 1.200 warga Israel tewas, kata pejabat Israel. Lebih dari 100 sandera yang diculik dari Israel dalam serangan 7 Oktober masih ditawan di Gaza.

Membaca  Pria yang Terjebak di Bawah Reruntuhan di Kherson Setelah Serangan Rusia telah Dibebaskan

Tiga tentara AS yang tewas di Yordania adalah yang pertama kali tewas dalam kekerasan militer terkait dengan Gaza sejak perang dimulai. Amerika Serikat mengatakan mereka hanya menyerang target yang terkait dengan milisi yang didukung oleh Iran yang telah terlibat dalam serangan terhadap basis di Yordania, atau dalam serangan lain terhadap pasukan AS.

Namun, Amerika Serikat tidak menyerang Iran itu sendiri, meskipun statusnya sebagai pelindung dan koordinator keseluruhan milisi-milisi tersebut. Amerika Serikat juga tidak menyerang Hezbollah di Lebanon, yang merupakan kekuatan yang paling kuat dari proksi Iran di wilayah tersebut, yang telah berperang melawan pasukan Israel di perbatasan Lebanon-Israel sepanjang perang di Gaza.

Itu sesuai dengan upaya Amerika Serikat untuk menjaga kegiatan militer mereka terpisah dari kegiatan Israel, yang mengklaim bahwa mereka berusaha untuk menghancurkan Hamas.

Seberapa sukses serangan baru ini akan meruntuhkan kemampuan militer Iran dan proksi-proksinya – atau mencegah mereka untuk menyerang Amerika Serikat – masih menjadi pertanyaan terbuka.

Iran menciptakan jaringan tersebut, dengan afiliasi di Lebanon, Suriah, Irak, dan Yaman, untuk memperluas pengaruhnya dan memberinya cara untuk menyerang musuh tanpa harus melakukannya sendiri, kata para analis. Petaruh anti-Iran di Amerika Serikat dan Timur Tengah sering berargumen bahwa menyerang proksi tanpa menyerang Iran adalah pemborosan waktu.

Ms. Yahya dari Pusat Carnegie mengatakan ia tidak berharap serangan AS yang baru akan secara drastis mengubah aktivitas proksi-proksi Iran di wilayah tersebut.

“Satu-satunya hal yang akan membuat mereka mundur adalah tanda yang jelas dari Iran yang memberi tahu mereka untuk mundur,” katanya. “Namun bahkan kalaupun begitu, mereka mungkin mendengarkan dan mungkin tidak.”

Itu karena Iran tidak secara langsung mengendalikan proksinya, yang memiliki keleluasaan signifikan untuk mengambil keputusan sendiri, kata Ms. Yahya.

Pelaporan disumbangkan oleh Raja Abdulrahim dan Aaron Boxerman dari Yerusalem, Max Bearak dari New York, Ben Hubbard dari Istanbul, Hwaida Saad dari Beirut, dan David E. Sanger dari Berlin.