Amerika Serikat Menolak Tawaran China demi Mexico dan Sekutu Lainnya, Data Perdagangan Menunjukkan

Dalam masa pandemi, ketika rantai pasokan global terganggu dan biaya pengiriman kontainer ke China melonjak hingga hampir dua puluh kali lipat, Marco Villarreal melihat peluang.

Pada tahun 2021, Bapak Villarreal mengundurkan diri dari jabatan direktur utama Caterpillar di Meksiko dan mulai menjalin hubungan dengan perusahaan-perusahaan yang ingin memindahkan manufaktur dari China ke Meksiko. Dia menemukan klien di Hisun, produsen kendaraan all-terrain asal China, yang mempekerjakan Bapak Villarreal untuk mendirikan situs manufaktur senilai $152 juta di Saltillo, sebuah pusat industri di Meksiko bagian utara.

Bapak Villarreal mengatakan perusahaan-perusahaan asing, terutama yang ingin menjual produk di Amerika Utara, melihat Meksiko sebagai alternatif yang layak di bandingkan dengan China atas beberapa alasan, termasuk ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan China.

“Segalanya mendukung Meksiko,” katanya.

Data terbaru yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan bahwa Meksiko mengalahkan China sebagai sumber impor resmi Amerika — pergeseran signifikan yang menunjukkan bagaimana ketegangan yang meningkat antara Washington dan Beijing mengubah aliran perdagangan.

Neraca perdagangan Amerika Serikat dengan China menyempit tahun lalu, dengan impor barang dari negara itu turun 20 persen menjadi $427,2 miliar, menunjukkan data. Konsumen dan bisnis Amerika beralih ke Meksiko, Eropa, Korea Selatan, India, Kanada, dan Vietnam untuk suku cadang otomotif, sepatu, mainan, dan bahan mentah.

Ekspor Meksiko ke Amerika Serikat hampir sama dengan tahun sebelumnya, sebesar $323,2 miliar.

Neraca perdagangan total Amerika, yang terdiri dari ekspor minus impor, menyempit 18,7 persen menjadi $177,8 miliar. Ekspor Amerika Serikat keseluruh dunia sedikit mengalami peningkatan pada 2023 dari tahun sebelumnya, meskipun mata uang dolar yang kuat dan ekonomi global yang lemah.

Impor Amerika Serikat turun secara tahunan ketika konsumen Amerika membeli kurang minyak mentah dan bahan kimia serta barang konsumen, termasuk ponsel, pakaian, peralatan camping, mainan, dan perabotan.

Melemahnya impor, dan penurunan perdagangan dengan China, sebagian berdampak dari pandemi. Konsumen Amerika yang terjebak di rumah selama pandemi memborong laptop, mainan buatan China, uji Covid, pakaian olahraga, perabotan, dan peralatan olahraga rumahan.

Bahkan saat kekhawatiran tentang virus corona memudar pada 2022, Amerika Serikat terus mengimpor banyak produk China, karena kemacetan di pelabuhan-pelabuhan Amerika Serikat yang padat akhirnya terselesaikan dan bisnis-bisnis mengisi kembali gudang mereka.

Membaca  Dansa dan Hubungannya dengan Pelestarian Tradisi Pribumi

“Pada tahun 2021, dunia tidak bisa mendapat akses cukup ke barang-barang buatan China, dan memborong barang-barang buatan China pada tahun 2022,” kata Brad Setser, seorang ekonom dan rekan senior di Council on Foreign Relations. “Segalanya telah kembali normal sejak saat itu.”

Namun, di luar fluktuasi tidak biasa dalam pola tahunan dalam beberapa tahun terakhir, data perdagangan mulai memberikan bukti meyakinkan bahwa tahun-tahun ketegangan yang meningkat telah secara signifikan merusak hubungan perdagangan Amerika dengan China.

Pada 2023, impor kuartalan Amerika dari China berada pada tingkat yang hampir sama dengan sepuluh tahun yang lalu, meskipun ada peningkatan ekonomi Amerika dan impor Amerika dari tempat lain di dunia.

“Kita sedang memutus hubungan, dan itu memberatkan aliran perdagangan,” kata Mark Zandi, ekonom utama Moody’s Analytics, mengenai hubungan Amerika Serikat dan China.

Para ekonom mengatakan bahwa penurunan relatif perdagangan dengan China jelas terkait dengan tarif yang diberlakukan oleh pemerintahan Trump yang kemudian dipertahankan oleh pemerintahan Biden.

Penelitian oleh Caroline Freund, dekan School of Global Policy and Strategy di University of California di San Diego, menunjukkan bahwa perdagangan dengan China turun untuk produk yang memiliki tarif tinggi, seperti obeng dan alarm asap, sementara perdagangan produk yang tidak memiliki tarif, seperti hair dryer dan oven microwave, terus tumbuh.

Ralph Ossa, ekonom utama Organisasi Perdagangan Dunia, mengatakan bahwa perdagangan antara Amerika Serikat dan China tidak menjadi hancur, namun tumbuh sekitar 30 persen lebih lambat dari perdagangan antara kedua negara tersebut dengan negara-negara lain di dunia.

Dia mengatakan bahwa ada dua episode dalam sejarah baru-baru ini di mana perdagangan Amerika Serikat dengan China melambat dengan jelas. Yang pertama adalah ketika ketegangan perdagangan antara kedua negara meningkat pada 2018. Yang kedua adalah ketika Rusia menyerbu Ukraina, mendorong Amerika Serikat dan sekutunya untuk memberlakukan sanksi ketat dan lebih lanjut merombak hubungan perdagangan global.

“Ada periode di mana geopolitik tidak begitu penting dalam perdagangan, tetapi ketika ketidakpastian meningkat di dunia, kami melihat bahwa perdagangan menjadi lebih sensitif terhadap posisi-posisi tersebut,” kata Stela Rubinova, ekonom riset di Organisasi Perdagangan Dunia.

Membaca  Serangan Rudal Rusia Membunuh Setidaknya 12 Orang di Ukraina

Beberapa ekonom memperingatkan bahwa penurunan perdagangan Amerika Serikat dengan China mungkin tidak seketika tajam sebagaimana yang ditunjukkan data bilateral. Hal itu karena seperti Hisun, produsen kendaraan asal China, beberapa perusahaan multinasional telah memindahkan sebagian manufaktur mereka dari China ke negara-negara lain tetapi terus memperoleh sebagian bahan mentah dan suku cadang dari China.

Dalam kasus lain, perusahaan mungkin hanya mengalirkan produk yang sebenarnya dibuat di China melalui negara-negara lain untuk menghindari tarif Amerika Serikat.

Statistik perdagangan Amerika Serikat tidak mencatat produk-produk tersebut sebagai berasal dari China, meskipun sebagian besar nilai mereka akan diperoleh dari China.

Bapak Freund, yang menulis makalah terbaru mengenai hal ini, mengatakan bahwa hubungan perdagangan kedua negara “tentu saja sedang diurangi, tetapi tidak sebanyak yang disarankan statistik resmi.”

Namun, risiko geopolitik dengan jelas mendorong perusahaan untuk mencari pasar lain, terutama yang memiliki biaya rendah dan hubungan perdagangan stabil dengan Amerika Serikat, seperti Meksiko.

Jesús Carmona, presiden untuk Meksiko dan Amerika Tengah di Schneider Electric, perusahaan peralatan listrik asal Prancis, mengatakan bahwa undang-undang iklim 2022 pemerintahan Biden dan ketegangan geopolitik yang berasal dari perang di Ukraina adalah dua faktor yang mendorong perusahaan menuju Meksiko.

Ketika China tampaknya mendukung Rusia dalam konflik tersebut, “itu memicu berbagai alarm,” kata Bapak Carmona. “Orang menyadari bahwa kita tidak bisa terlalu bergantung pada China, yang telah kita bangun selama 40 tahun terakhir sebagai pabrik dunia.”

Schneider, yang sudah memiliki kehadiran substansial di Meksiko dengan sembilan pabrik dan hampir 12.000 karyawan, memutuskan pada 2021 bahwa mereka perlu tumbuh lebih jauh di negara itu. Sekarang, setelah membuka situs manufaktur baru dan memperluas pabrik-pabrik yang sudah ada, perusahaan ini memiliki sekitar 16.000 karyawan di Meksiko, dengan rencana jumlah tersebut segera mencapai sekitar 20.000.

Schneider mengirimkan sekitar 75 persen hingga 80 persen produksinya di Meksiko ke Amerika Serikat, termasuk berbagai produk seperti pemutus sirkuit dan panel yang digunakan untuk mendistribusikan dan mengatur daya listrik.

Membaca  Amerika Serikat Melakukan Serangan Terhadap Target Houthi di Yaman untuk Ketiga Kalinya

Sementara investasi langsung asing di negara berkembang turun 9 persen pada 2023, arus investasi ini ke Meksiko melonjak 21 persen tahun lalu, menurut Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Perdagangan dan Pembangunan.

Ekonomi lain yang terperangkap dalam pasang surut antara Amerika Serikat dan China adalah Korea Selatan. Seperti Meksiko, Korea Selatan tunduk pada tarif yang lebih rendah karena memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan Amerika Serikat.

Perusahaan-perusahaan Korea Selatan juga sangat diuntungkan oleh undang-undang lingkungan baru Presiden Biden. Pemerintah Amerika Serikat menawarkan kredit pajak bagi konsumen yang membeli kendaraan listrik, tetapi telah menetapkan batasan tertentu terhadap sumber suku cadang mobil dari China.

Sebagai produsen utama baterai dan komponen kendaraan listrik, perusahaan-perusahaan Korea Selatan telah memanfaatkan kesempatan untuk berpartisipasi dalam rantai pasok kendaraan listrik yang baru berkembang. Salah satu produsen baterai Korea, SK On, telah menginvestasikan $2,6 miliar dalam pabrik di Georgia dan membangun fasilitas baru di Georgia, Tennessee, dan Kentucky bekerja sama dengan Hyundai dan Ford.

Min Sung, pejabat komersial utama SK On, mengatakan bahwa China semakin membatasi bisnis Korea. Sementara itu, batasan Amerika Serikat terhadap China yang menguntungkan kredit pajak kendaraan listrik telah memberikan bisnis Korea “lebih banyak ruang untuk bermain.”

“Demi kelangsungan bisnis, Anda selalu menemukan pasar yang memiliki potensi lebih,” kata Bapak Sung.

Saat perusahaan-perusahaan besar Korea seperti SK, LG, Samsung, dan Hyundai membangun fasilitas baru untuk membuat produk di Amerika Serikat, tampaknya itu juga meningkatkan perdagangan Amerika Serikat dengan Korea Selatan karena perusahaan-perusahaan mengimpor sebagian material, mesin, dan suku cadang dari negara asal mereka untuk memasok fasilitas-fasilitas baru.

Pada bulan Desember, ekspor Korea ke Amerika Serikat melampaui ekspor Korea ke China untuk pertama kalinya dalam 20 tahun, didorong oleh pengiriman kendaraan, baterai listrik, dan suku cadang lainnya.

Bapak Sung setuju bahwa keraguan Amerika Serikat yang meningkat terhadap China mendorong Amerika Serikat dan Korea Selatan lebih dekat satu sama lain.

“Kerjasama antara dua negara belum pernah sekuat ini dalam beberapa tahun terakhir antara dua sekutu,” katanya.