ANC Menangguhkan Mantan Presiden Jacob Zuma setelah Peluncuran Partai Rival ANC menangguhkan mantan Presiden Jacob Zuma setelah peluncuran partai rival

South Africa’s former President Jacob Zuma telah ditangguhkan dari partai yang pernah dipimpinnya, setelah menolak untuk memilih partai tersebut dan meluncurkan organisasi rival.
Partai pemerintah African National Congress (ANC) mengumumkan keputusannya pada hari Senin.
“Zuma dan orang lain yang perilakunya bertentangan dengan nilai dan prinsip kami, akan menemukan diri mereka di luar African National Congress,” kata Sekretaris Jenderal Fikile Mbalula.
Sembilan tahun masa jabatan Mr. Zuma sebagai presiden, mulai dari tahun 2009, telah diwarnai oleh skandal.
Sebuah penyelidikan resmi menyatakan bahwa mantan presiden tersebut menempatkan kepentingan rekan korup di atas kepentingan negaranya, dalam proses yang dikenal sebagai “penyanderaan negara”. Setelah meninggalkan jabatannya, ia dipenjara pada tahun 2021 karena tidak hadir dalam penyelidikan.
Ia juga dihadapkan pada tuduhan korupsi terkait kesepakatan pembelian senjata pada tahun 1999. Ia membantah melakukan kesalahan dalam semua kasus tersebut.
Meskipun memiliki sejumlah masalah, ANC telah mentolerir Mr. Zuma, tetapi pembentukan partai baru yang dapat mengancam dianggap sebagai langkah yang terlalu jauh.
Partai tersebut, uMkhonto we Sizwe (MK), yang berarti “tombak bangsa”, menggunakan nama yang sama dengan sayap bersenjata bekas ANC di mana ia pernah berada.
Dalam sebuah surat yang tajam, rekan-rekan tersebut mengakui bahwa MK hanya ada untuk “menggerus basis dukungan ANC”.
Presiden saat ini Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa, menggantikan Presiden Zuma pada tahun 2018 dan berjanji untuk membersihkan pemerintah. Ia kini memimpin ANC yang sedang berjuang menjelang pemilihan umum tahun ini.

Membaca  Mike Sadler, Navigator Berani di Padang Pasir pada Perang Dunia II, Meninggal pada Usia 103 Tahun