Ancaman teroris tinggi di zona konflik Afrika dan Afghanistan, dan meningkat di Eropa

Ancaman teroris dari al-Qaida, kelompok Islamic State, dan afiliasinya tetap tinggi di zona konflik di Afrika dan Afghanistan – dan tingkat ancaman telah meningkat di beberapa wilayah termasuk Eropa, menurut laporan baru dari para ahli PBB.

Panel ahli mengatakan dalam laporan 23 halaman bahwa hubungan antara penguasa Taliban Afghanistan dan al-Qaida tetap erat, dan negara-negara anggota yang tidak disebut namanya melaporkan bahwa “konsentrasi tinggi kelompok teroris” di negara tersebut merusak situasi keamanan di wilayah tersebut.

Ancaman terbesar di Afghanistan masih berasal dari Islamic State “dengan kemampuannya untuk mempengaruhi wilayah dan di luar wilayah,” kata para ahli dalam laporan kepada Dewan Keamanan PBB yang mencakup periode hingga 16 Desember 2023 yang disirkulasikan pada Rabu. Secara regional, mereka menunjukkan serangkaian serangan di Iran dan Pakistan serta ancaman di negara-negara Asia Tengah tetangga.

Para ahli mengatakan, namun, bahwa meskipun tidak ada kelompok terafiliasi al-Qaida yang pulih dari kemampuan untuk meluncurkan operasi jarak jauh, “mereka mengemban ambisi global.” Dan mereka mengatakan “upaya rahasia dan terkalibrasi untuk membangun kembali kemampuan” telah dilaporkan.

Grup Islamic State memisahkan diri dari al-Qaida lebih dari satu dekade yang lalu dan menarik dukungan dari seluruh dunia. Meskipun kekalahan mereka di Irak pada tahun 2017 dan di Suriah dua tahun kemudian. Panel mengatakan kekuatan gabungan IS di kedua negara masih antara 3.000 dan 5.000 pejuang. Di Irak, mereka melakukan “pemberontakan intensitas rendah dengan sel teroris yang tersembunyi,” sementara di Suriah serangan telah meningkat sejak November, kata para ahli.

Panel mengatakan penundaan tiga bulan dalam menamai pemimpin IS saat ini, Abu Hafs al-Hashemi al-Qurayshi, setelah kematian pendahulunya yang kurang dikenal “dianggap sebagai indikasi kesulitan internal dan tantangan keamanan”

Membaca  Pangeran William Kembali Bekerja, Menghadapi Kehidupan Baru yang Normal

Beberapa negara anggota PBB yang tidak disebutkan namanya telah menilai bahwa tekanan serius dari operasi kontra-terorisme di Suriah dan Irak meningkatkan kemungkinan bahwa Islamic State dapat memindahkan kepemimpinan dan “pusat gravitasi” mereka ke Afrika atau Afghanistan, dengan Afrika lebih mungkin, kata para ahli.

Di Afrika Barat dan Sahel, panel mengatakan, “kekerasan dan ancaman telah meningkat lagi” di zona konflik, meningkatkan kekhawatiran di kalangan negara-negara anggota PBB. Para ahli menunjukkan “defisit dalam kemampuan kontra-terorisme,” yang kelompok-kelompok Islamic State dan al-Qaida terus manfaatkan.

“Situasinya menjadi semakin kompleks dengan perpaduan perselisihan etnis dan regional dengan agenda dan operasi kelompok-kelompok ini,” kata mereka.

Di Afrika Timur, para ahli mengatakan, pemerintah Somalia terus melancarkan serangan militer terhadap al-Shabab, afiliasi al-Qaida, namun mereka mengatakan negara-negara anggota PBB menilai bahwa meskipun mengalami kerugian signifikan dari serangan udara dan operasi militer, “al-Shabab tetap tangguh. Mereka memiliki perkiraan 7.000 hingga 12.000 pejuang, dan pendapatan tahunan sekitar $100 juta, sebagian besar dari pajak ilegal di ibu kota Mogadishu dan selatan Somalia, kata mereka.

Panel mengatakan al-Qaida telah meningkatkan produksi media mereka yang tampaknya ditujukan untuk memulihkan kredibilitas kelompok ekstremis, menarik rekrutan, dan mengisi kekosongan atas ketidakmampuannya untuk mengumumkan pemimpin baru.

Tetapi pesan itu berubah setelah serangan Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan, kata para ahli.

Serangan tersebut menewaskan 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan Hamas dan kelompok ekstremis lainnya melakukan penyanderaan terhadap sekitar 250 orang, menurut otoritas Israel. Dalam serangan balasan Israel di Gaza yang sedang berlangsung untuk menghancurkan Hamas, lebih dari 27.000 orang tewas, menurut kementerian kesehatan wilayah tersebut yang tidak membedakan antara kematian warga sipil dan kombatan.

Membaca  Helikopter PBB dan penumpang disandera oleh al-ShababorPBB helikopter dan penumpangnya disandera oleh al-Shabab

Para ahli mengatakan al-Qaida telah fokus pada “kesucian” masjid Al-Aqsa, situs terkudus ketiga dalam Islam yang berada di kompleks di Yerusalem yang disucikan bagi Yahudi dan Muslim, dengan beberapa komunikasi menekankan “kewajiban bagi individu untuk bertindak sesuai batas kemampuan mereka sendiri.”

“Negara-negara anggota khawatir bahwa itu (al-Qaida) bisa memanfaatkan situasi tersebut untuk mendapatkan kembali relevansi dan memanfaatkan ketidakpuasan populer tentang sejauh mana korban sipil, memberikan arahan kepada mereka yang ingin bertindak,” kata panel tersebut, dan mereka “khawatir bahwa narasi yang diperbaharui itu bisa menginspirasi serangan yang diinisiasi sendiri secara global.”

Di seluruh Eropa, para ahli mengatakan, “tingkat ancaman teroris resmi telah meningkat … setelah serangan fatal pada akhir 2023 di Prancis dan Belgia, ditambah dengan sejumlah kejadian teroris tidak mematikan dan penangkapan di beberapa negara Eropa.”