Anggota Parlemen Selandia Baru Golriz Ghahraman Mengundurkan Diri Setelah Dituduh Mencuri di Toko

Seorang anggota parlemen dari Selandia Baru mengundurkan diri dari pekerjaannya pada hari Selasa setelah muncul tuduhan bahwa dia telah mencuri dari dua toko pakaian, tindakan yang dikatakan disebabkan oleh stres yang memengaruhi kesehatan mentalnya.

“Saya gagal. Saya minta maaf,” kata anggota parlemen, Golriz Ghahraman, dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa. “Hal terbaik untuk kesehatan mental saya adalah mengundurkan diri sebagai anggota parlemen.”

Ms. Ghahraman, 43 tahun, seorang mantan pengacara hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa asal Iran, naik ke permukaan ketika dia menjadi pengungsi pertama yang dilantik sebagai anggota parlemen negara tersebut pada tahun 2017.

Tuduhan pencurian mulai muncul di media berita Selandia Baru bulan ini. Beberapa laporan juga mempublikasikan video CCTV yang tampaknya menunjukkan Ms. Ghahraman mengambil tas tangan dari toko pakaian. Para pemimpin dari partainya, Partai Hijau tengah-kiri, mengkonfirmasi bahwa polisi sedang menyelidiki episode-episode tersebut, yang menurut laporan berita, terjadi di kota-kota Auckland dan Wellington tahun lalu.

Ms. Ghahraman, yang tidak menyebut pencurian barang dalam pernyataannya, mengatakan bahwa dia tidak bisa menjelaskan perilakunya karena itu “tidak rasional dengan cara apa pun,” dan mengatakan bahwa setelah evaluasi medis, “saya memahami bahwa saya tidak sehat.” Dia menambahkan bahwa seorang profesional kesehatan mental yang dia temui mengatakan bahwa perilakunya konsisten dengan “peristiwa-peristiwa terakhir yang memicu respons stres ekstrem,” dan terkait dengan trauma masa lalu.

James Shaw, seorang pemimpin Partai Hijau, mengatakan bahwa Ms. Ghahraman telah menjadi sasaran ancaman terus-menerus akan kekerasan seksual, kekerasan fisik, dan kematian sejak hari dia terpilih, dan bahwa telah ada penyelidikan polisi yang konstan terhadap ancaman-ancaman tersebut. Dia terpapar pada tingkat stres yang lebih tinggi daripada kebanyakan anggota parlemen, kata Mr. Shaw dalam konferensi pers pada hari Selasa.

Membaca  "Musik pop Indonesia mencuri perhatian global"Translate to Indonesian.

Selama kariernya, Ms. Ghahraman telah mempromosikan hak-hak pengungsi dan imigran serta bekerja untuk mengakhiri penugasan militer Selandia Baru di Timur Tengah untuk memusatkan kembali pekerjaan pasukan pertahanan negara tersebut pada krisis iklim, menurut Partai Hijau. Pada tahun 2020, dia mengungkapkan bahwa dia telah didiagnosis menderita multiple sclerosis.

Baru-baru ini, dia telah menyatakan dukungannya untuk populasi Palestina, dan mengenakan scarf kaffiyeh tradisional di Parlemen.

“Ms. Ghahraman telah bekerja tanpa lelah atas nama komunitasnya,” kata Mr. Shaw dan Marama Davidson, seorang pemimpin partai lainnya, dalam sebuah pernyataan bersama. “Tidak ada yang mengurangi dari pekerjaan tersebut.”