Apa yang dijual Jenna Lyons dalam penjualan di depan rumahnya?

Di lantai ketiga sebuah bangunan di SoHo, Jenna Lyons duduk gelisah sambil membersihkan sepasang sepatu Lanvin dengan cepat.

“Ini sudah lama terjadi,” kata mantan presiden J. Crew berusia 55 tahun dan bintang “Real Housewives of New York City”. “Setiap kali saya membeli sesuatu, saya menyadari bahwa tidak ada tempat untuknya.”

Jadi, dia melakukan apa yang banyak warga New York lakukan dalam situasi ini: mengadakan penjualan barang di depan rumah.

“Saat saya pindah ke Brooklyn, itu adalah kali pertama saya melihat penjualan di depan rumah. Saya pikir itu sangat lucu. Orang-orang hanya duduk di luar dan menyaksikan orang-orang datang dan mengajak nawar – saya harap orang tidak akan menawar saya hari ini,” kata Ms. Lyons, yang berasal dari California.

Acara itu akhirnya menjadi produksi yang lebih besar dan lebih menjengkelkan daripada penjualan biasa di New York – dan tidak terjadi di depan rumah. Ms. Lyons harus memberlakukan biaya masuk untuk membantu mengelola kerumunan, dan kru film “Real Housewives” hadir meminta pengunjung untuk menandatangani surat persetujuan. Pada awalnya, Ms. Lyons menghindar dari pengambilan gambar tersebut – “Saya seperti ‘tolong jangan, saya hanya ingin mengadakan penjualan’.”

Hingga beberapa menit sebelum acara dimulai, Ms. Lyons memasang harga untuk barang-barang terakhir dengan timnya bergerak cepat di sekitar, memasang gambar-gambar cetakannya saat menggunakan beberapa barang.

“Ini L-O-U, saya seharusnya tahu itu,” kata dia, menulis tag dengan spidol merah untuk sepasang sepatu Christian Louboutin.

Sementara itu, antrian di luar terus bertambah, melingkari bangunan – lebih dari 300 orang hadir pada akhirnya, seorang perwakilan untuk Ms. Lyons menulis melalui email. (Tetangga Ms. Lyons, seniman Joan Jonas, mendapat akses awal, melihat-lihat rak sebelum kerumunan masuk.)

“Saya suka bahwa dia seperti maskulin-feminin, tetapi membuatnya seksi,” kata Zanni Baas, seorang perancang perhiasan berusia 32 tahun yang menunggu di antrean dengan Chihuahua hitam yang baru diadopsi bernama Gomez.

Ini adalah zaman emas penjualan lemari selebriti, dan acara Ms. Lyons adalah yang terbaru dalam serangkaian pembersihan lemari pakaian yang dipublikasikan akhir-akhir ini. Pada bulan Mei, Ivy Getty, pewaris minyak, menjual beberapa barang pakaiannya yang telah dipakai (dan beberapa yang belum dipakai) di sebuah ruang pameran di Brooklyn. Aktris Chloë Sevigny membuka lemari pakaian untuk para pembeli musim semi lalu, yang juga berakibat pada jumlah besar para pembeli yang berharap menyusun antrian. Dan musim panas lalu, Kim Gordon dari Sonic Youth mengadakan penjualan lemari di Los Angeles.

Minggu lalu, Ms. Lyons – yang memiliki lebih dari 800.000 pengikut di Instagram – mengumumkan penjualan barangnya di platform tersebut dengan sebuah postingan yang menerima lebih dari 1.000 komentar dan hampir 30.000 suka. Ia kemudian memposting lagi minggu ini untuk mengumumkan jam operasional yang diperpanjang, biaya masuk $15 yang akan diberlakukan untuk pembelian, dan bahwa 50 persen dari hasil penjualan akan disumbangkan ke Planned Parenthood. Beberapa pengomentar marah: “Biaya masuk?? Untuk penjualan di jalanan??” seorang pengguna posting. Tetapi yang lainnya menyatakan kegembiraan, menanyakan ukuran pakaian Ms. Lyons.

Ms. Lyons kemudian menanggapi dengan video dirinya yang diposting di Instagram story-nya. “Pertama, 50 persen dari hasil penjualan akan disumbangkan untuk amal dan 50 persen lainnya akan membayar semua orang yang bekerja pada ini dan akan mendanai gigi palsu saya, yang harus saya bayar sendiri,” kata dia. Pada masa lampau, Ms. Lyons telah bersuara tentang gangguan genetiknya, incontinentia pigmenti, dan bahwa dia harus mendapatkan gigi palsu sebagai hasilnya.

Ratusan barang pakaian disusun di dalam ruangan, dengan harga mulai dari gratis hingga ratusan dolar. Di antara barang-barang tersebut adalah tunik Celine seharga $400, jaket Miu Miu pink seharga $250, sepatu Jimmy Choo seharga $20, gaun Simone Rocha seharga $650, dan sweater Gucci seharga $45. Ada rak yang didedikasikan untuk blazer, yang mencapai lebih dari dua lusin, dan tentu saja, ada banyak potongan J. Crew – termasuk jaket unik yang terbuat dari emas sungguhan dan kristal dengan harga $100. “Jujur, harga di sini tidak masuk akal,” canda Ms. Lyons.

Dengan memakai celana Carhartt dan sepatu Prada putih, ia menunjukkan barang-barang di penjualan yang terkait dengan momen-momen besar dalam hidupnya. Sebuah atasan payet yang ia kenakan saat bertemu Kate Middleton, sebuah pakaian J. Crew Collection yang dia pakai untuk pesta ulang tahun ke-50 Michelle Obama, sebuah rok Marc Jacobs yang ia kenakan pada malam pernikahannya, dan tas tangan Marc Jacobs pertamanya. “Itu adalah barang pertama yang saya beli dengan bonus pertama yang saya dapat.”

Ms. Lyons tampak cukup tenang melepaskan begitu banyak barang sentimental, tapi ada satu barang yang dia ambil dari rak penjualan pada menit terakhir: sebuah rok Schiaparelli pink tua yang dia kenakan saat menghadiri Met Gala pertamanya.

Banyak orang dalam antrian adalah penggemar dari Ms. Lyons sebelum ia menjadi terkenal di “Real Housewives”, termasuk Karen Revis, seorang seniman berusia 62 tahun, dan Monifa Hunt, seorang pembuat kue berusia 50 tahun. Mereka telah menonton acara realitas lain Ms. Lyons, “Stylish With Jenna Lyons.” Ketika ditanya apa yang diharapkan ditemukan dalam penjualan, Ms. Revis mengatakan, “Dirinya.” Dia melanjutkan, bercanda, “Jika Anda mendengar tendangan dan teriakan di dalam, itu kami!”

Sara Ruble dan Janna Hagey, keduanya berusia 30 tahun, bertemu saat menjadi orang pertama dalam antrian. Ms. Hagey, yang bekerja di bidang pemasaran, tiba jam-jam sebelum penjualan dibuka pukul 14.00 meskipun itu hari kerja. (“Saya bekerja jarak jauh,” jelasnya.) Dia baru saja bertunangan, jadi dia mencari sesuatu untuk dipakai pada hari pernikahannya.

Setelah masuk, Ms. Ruble, seorang perawat, mengatakan bahwa dia mendapat pelukan dari Ms. Lyons, selain kaus kaki Tory Burch, rok J. Crew, sepatu tenis Nike, sebuah dompet, dan lainnya. Perolehan Ms. Hagey termasuk tas Balenciaga, kemeja Saint Laurent, dan sepatu Manolo Blahnik.

“Dan juga keren karena saya mendapat teman baru dari acara ini,” kata Ms. Ruble, merujuk pada Ms. Hagey. “Hari terbaik.”

Bagi Ms. Lyons, selain membersihkan ruang (secara mental dan fisik), ada juga alasan eksistensial lain untuk mengadakan penjualan.

“Ibu saya meninggal tahun lalu, dan dia membersihkan rumahnya, dan itu sebenarnya sangat bagus bagi saya dan saudara laki-laki saya,” katanya. “Saya pikir, tidak ada yang ingin menghadapi ini. Siapa tahu, saya bisa mati besok!”