Apa yang Lebih Baik Dari Sebuah Pondok Kecil di Pulau? Dua, Berdampingan.

Beberapa rumah kecil terlihat begitu ideal sehingga menggoda untuk menghindari perubahan, bahkan ketika kehidupan menuntut hal lain. Begitulah yang dirasakan oleh Pam Austin ketika keluarganya mulai kekurangan ruang di pondok kayu seluas 450 kaki persegi yang dia miliki di Pulau Guemes, di lepas pantai Washington.

Pada tahun 2000, Ny. Austin dan mantan suaminya membeli rumah kecil itu, yang terletak di tepi pantai, sebagai tempat liburan dari rumah utama mereka di Seattle. Saat itu, Ny. Austin, 72 tahun, mengatakan, “itu mempesona, tetapi kondisinya buruk” — diserang oleh tikus dan dipenuhi oleh jamur.

Struktur itu dibangun di sebuah pulau lain pada awal abad ke-20, kata tetangga-tetangganya, dan pada tahun 1940-an rumah itu dirobohkan, diangkut, dan dirakit kembali di lokasi sekarang. Lebih dari setengah abad kemudian, kondisinya sangat buruk sehingga “orang yang sebelumnya memiliki rumah itu bahkan tidak mau tinggal di pondok itu,” kata Ny. Austin. “Mereka hanya mendirikan tenda di depannya.”

Selama bertahun-tahun, dia berhasil memulihkan pondok satu kamar itu dengan bantuan keluarga dan teman-teman. Mereka membersihkannya, mengusir tikus, dan memperbaiki robohan di antara kayu-kayunya. Kesederhanaan menjadi prinsip panduan. Pondok satu kamar itu memiliki dapur kecil yang sederhana, perapian batu, kompor kayu bakar, dan asrama bawaan dengan kasur untuk tidur — dan itu cukup baginya.

“Ini tempat yang sangat nyaman di mana anak-anak bisa berlari masuk dengan kaki berpasir,” kata Ny. Austin. “Tidak ada yang berharga.”

Namun, seiring berjalannya waktu, dia bertemu dengan pasangan baru yang juga gemar dengan pondok itu, William Pence, 73 tahun. Anak-anak lelakinya, Eric David, 30 tahun, dan Alex David, 28 tahun, tumbuh dewasa dan mengembangkan hubungan mereka sendiri, dan Ny. Austin curiga bahwa akan segera ada cucu.

Membaca  "Artikel Berita: Signifikasi Budaya Indonesia yang Penting"Terjemahkan ke Bahasa Indonesia

Meminta anak-anaknya untuk bertumpuk di pondok kecil tersebut saat mereka berkunjung tidak lagi tampak memungkinkan. “Mereka sudah dewasa dan tidak ingin tidur dengan Ibunya, di atas dipan,” kata Ny. Austin. Namun dia masih ingin properti itu menjadi kompleks keluarga.

Banyak orang dalam posisinya mungkin telah mempertimbangkan membangun penambahan besar atau merobohkan pondok lama untuk menggantinya dengan sesuatu yang baru. Tetapi Ny. Austin tidak siap untuk melepas pondok itu atau membiarkannya tenggelam oleh perluasan. Itu adalah tempat bahagianya, dan pondok itu menyimpan terlalu banyak kenangan.

“Saya ingin jejak kakinya seminimal mungkin,” kata Ny. Austin. Jadi dia memutuskan untuk membangun pondok ranjang kompak di belakang pondok asli dan meminta bantuan dari firma Shed Architecture & Design di Seattle.

Dia memberitahu Prentis Hale, seorang principal di Shed, bahwa dia tidak ingin pondok ranjang itu memiliki dapur lengkap dan ruang tamu. Dia ingin itu hanya menyediakan ruang tidur. Dengan cara ini, katanya, “kita semua harus berkumpul di sini di pondok ini — ini tempat di mana kita berkumpul.”

Mr. Hale menyukai ide itu. “Saat ini, semua orang membangun rumah yang jauh lebih besar tepat di tepi air — proyek-proyek raksasa yang tidak memiliki banyak penempatan kontekstual,” katanya. “Saya setuju dengan keputusannya, karena tidak mungkin untuk menciptakan ulang sebuah pondok seratus tahun.”.

Setelah mempelajari lokasi, arsitek-arsitek merancang pondok ranjang seluas 590 kaki persegi dan dua lantai yang terselip di antara pohon cemara dan cedar tua di belakang pondok asli. Lantai dasar berisi ruang lobi, kamar mandi, dan dapur kecil. Lantai atas memiliki tiga ruang tidur yang dipisahkan oleh jaring-jaring kayu dan tirai. Di bagian atas tangga, ada tempat duduk bawaan di bawah skylight yang luas, dengan bantal yang berfungsi ganda sebagai kasur twin. Di kedua sisinya adalah kamar tidur dengan kasur ukuran queen dan sepasang tempat tidur susun.

Membaca  Cara Mengetahui Apakah Anda Terjadwal di Pesawat Boeing 737 Max 9, dan Apa Pilihan Anda

Menanggapi permintaan Ny. Austin untuk bahan-bahan sederhana dan tahan lama, para arsitek menggunakan kayu lapis untuk perabotan yang tertanam dan untuk melapisi dinding interior. Di lantai, ada lebih banyak kayu lapis dan lantai Marmoleum ramah lingkungan. Pembawa lampu porselen yang murah digunakan sebagai lampu dinding, dan kamar mandi dilengkapi dengan wastafel drop-in dari stainless steel. Jennie Gruss, seorang desainer interior, membantu Ny. Austin membawa warna dengan bantal hias berpola dan sprei bergaris.

Di luar, bagian bawah pondok ranjang dilapisi dengan lapisan log-kabin berwarna gelap untuk cocok dengan pondok asli. Ketika lantai atas membentang keluar untuk menciptakan teras yang tertutup, itu didukung oleh sepasang batang pohon yang ditemukan oleh pembangun Ny. Austin, Kaplan Homes, yang terdampar di pantai.

Ny. Austin dan Mr. Hale menggunakan proyek konstruksi sebagai kesempatan untuk menginstal sistem septik baru dan memecahkan masalah lain: sumur tua telah kering. Untuk menyediakan air bagi kedua struktur, Mr. Hale merancang atap pondok ranjang dengan saluran air hujan, yang dipompa ke dalam bak penampungan dan disaring untuk digunakan.

Konstruksi berlangsung sekitar satu tahun dan selesai pada bulan Desember lalu, dengan biaya sekitar $600.000.

Tampaknya tepat waktu, karena keluarga Ny. Austin terus berkembang. Selain menghabiskan lebih banyak waktu di properti selama pandemi, putranya Eric bahkan mengadakan pernikahannya di sana pada tahun 2021.

“Saya akan menjadi seorang nenek pada bulan April,” katanya. Dan kompleks itu, tambahnya, sudah berfungsi sebagaimana yang dia harapkan.

“Kami merayakan Natal di sini, Kami merayakan Thanksgiving di sini, dan Bahkan ulang tahun saya pun di sini,” katanya. “Semua orang datang — jadi ya, itu berhasil.”

Membaca  Penggunaan Obat ADHD Meningkat Selama Pandemi, Temuan Studi

Living Small adalah kolom dwimingguan yang mengeksplorasi apa yang diperlukan untuk menjalani kehidupan yang lebih sederhana, lebih berkelanjutan, atau lebih kompak.

Untuk pembaruan email mingguan tentang berita real estat perumahan, daftar di sini.