Apa yang Perlu Diwaspadai dalam Anggaran Pra-Pemilihan India

(Bloomberg) — Perdana Menteri Narendra Modi kemungkinan akan menggunakan anggaran terakhir India sebelum pemilu untuk menarik pemilih dengan langkah pengeluaran baru, sambil menghindari peningkatan defisit fiskal.

Yang Paling Dibaca dari Bloomberg

Ekspansi cepat ekonomi telah menghasilkan peningkatan pajak bagi pemerintah, membantu memenuhi tujuan pengendalian defisit. Itu berarti Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman, yang akan menyampaikan pidato anggaran keenamnya pada 1 Februari, memiliki ruang untuk melanjutkan pengeluaran infrastruktur dan mengambil langkah-langkah tertentu untuk mendukung sektor-sektor prioritas Modi untuk pemilihan: petani, wanita, orang miskin dan pemuda.

Namun, jangan berharap ada pengeluaran besar, kata para ekonom. Anggaran minggu ini adalah anggaran sementara hingga pemerintahan baru mulai bertugas, dan menteri keuangan telah memberi isyarat bahwa tidak akan ada pengumuman besar.

“Anggaran ini kemungkinan akan diperhatikan untuk laju konsolidasi fiskal dan prioritas kebijakan ke depan,” kata Madhavi Arora, seorang ekonom dengan Emkay Global Financial Services Ltd.

Modi juga dalam posisi kuat untuk memperpanjang masa jabatannya selama satu dekade dalam pemilu mendatang, sehingga ada tekanan lebih sedikit untuk mengambil langkah-langkah populistik, kata Abhishek Gupta dari Bloomberg Economics dalam sebuah laporan. Rencana fiskal diharapkan akan menunjukkan kelanjutan kebijakan, katanya.

Ini yang harus diperhatikan dalam pidato anggaran, yang biasanya disampaikan sekitar pukul 11 pagi di New Delhi.

Defisit dan Peminjaman

Setelah melonjak menjadi 9,2% dari produk domestik bruto selama pandemi, pemerintah telah terus menurunkan defisit fiskal untuk menjaga utang di bawah kendali. Target defisit 5,9% untuk tahun fiskal saat ini yang berakhir Maret kemungkinan akan tercapai, dan diturunkan lebih lanjut menjadi 5,3% pada tahun fiskal berikutnya, menurut para ekonom yang disurvei oleh Bloomberg.

Membaca  Pasukan Israel membunuh tiga warga Palestina dalam serangan di Tepi Barat

Sebagian besar perbaikan defisit anggaran tahun ini berasal dari pendapatan pajak yang melonjak. Pajak penghasilan hampir 30% lebih tinggi dari yang dikumpulkan tahun fiskal lalu, pajak perusahaan naik 20%, dan GST naik 10%, menurut HSBC Holdings Plc.

Pemerintah telah berjanji untuk menurunkan defisit anggaran menjadi 4,5% dari waktu ke waktu, tetapi juga mengalirkan lebih banyak pengeluaran ke bidang seperti infrastruktur dan mengendalikan subsidi, yang berpotensi baik bagi prospek pertumbuhan ekonomi, tulis ekonom HSBC dalam sebuah catatan.

Peminjaman kemungkinan akan tetap mendekati rekor sekitar 15 triliun rupee ($180,5 miliar) dalam tahun fiskal mendatang, menurut survei Bloomberg, meskipun hal itu kemungkinan tidak menjadi kekhawatiran bagi pasar obligasi karena permintaan dari luar negeri diperkirakan akan melonjak tahun ini ketika India dimasukkan ke dalam indeks obligasi global.

Pengeluaran Infrastruktur

Pemerintah meningkatkan belanja modal hampir sepertiga setiap tahun dalam tiga tahun terakhir, memprioritaskan pengeluaran untuk jalan, pelabuhan, dan pembangkit listrik. Hal ini telah membantu mendukung pertumbuhan ekonomi lebih dari 7%, menurut prakiraan resmi, membuat India sebagai ekonomi besar yang tumbuh paling cepat.

Radhika Rao, seorang ekonom di DBS Group Holdings Ltd., mengharapkan laju pengeluaran infrastruktur akan mereda, meski tetap tinggi sekitar 9-10%.

Kesejahteraan Ketani

Para ekonom mengharapkan pemerintah memberi petani lebih banyak dukungan keuangan setelah sejumlah langkah agresif yang diambil tahun lalu untuk mengendalikan lonjakan harga pangan — seperti melarang ekspor beras, gandum, dan gula — yang mengurangi pendapatan petani. Curah hujan yang buruk juga memengaruhi hasil tanaman, merugikan prospek di daerah pedesaan, di mana sekitar 65% dari 1,4 miliar penduduk India tinggal.

Pemerintah Modi telah meningkatkan subsidi gas masak dan pupuk, dan memperpanjang program makanan gratis bagi 800 juta orang selama lima tahun, dengan biaya $142 miliar.

Membaca  Pesawat Ruang Angkasa NASA Menembak Pendaratan Bulan India Dengan LaserPesawat Ruang Angkasa NASA Menembak Pendaratan Bulan India Dengan Laser

Analis Jefferies India Ltd. mengharapkan pengeluaran kesejahteraan meningkat, dengan beberapa program populer seperti transfer pendapatan petani, perumahan untuk semua, dan asuransi kesehatan diperluas. Pengeluaran sosial, kecuali subsidi, dapat meningkat hingga 8% dalam tahun fiskal mendatang yang dimulai April, dibandingkan dengan peningkatan 4% tahun ini, tulis para analis dalam sebuah catatan.

Laporan media lokal menunjukkan pemerintah dapat membuat dana jaminan sosial bagi pekerja di sektor informal, termasuk pekerjaan fleksibel.

Pemilih Perempuan

Untuk membantu menarik lebih banyak pemilih perempuan, pemerintah Modi telah meningkatkan subsidi gas masak dan memberikan pinjaman lebih murah kepada mereka. Para analis mengharapkan anggaran akan menjabarkan lebih banyak langkah dukungan yang dituju kepada perempuan, mengingat peran penting yang akan dimainkan oleh mereka dalam pemilu mendatang.

Rencana untuk memberikan tabung gas gratis kepada perempuan “dapat melihat pengeluaran lebih tinggi di tengah visi pemerintah untuk memperluas program ini hingga 7,5 juta orang penerima manfaat baru dalam tiga tahun mendatang,” tulis ekonom QuantEco Research yang dipimpin oleh Shubhada Rao dalam sebuah catatan.

Sitharaman juga mungkin ingin melipatgandakan pembayaran tahunan kepada petani perempuan yang memiliki tanah menjadi 12.000 rupee, menurut laporan media.

Yang Paling Dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P.