Apakah Hotel Akan Akhirnya Mengalahkan Sewa Tempat Menginap dalam Persaingan yang Sengit?

Di kota-kota mulai dari New York hingga Vienna, pembatasan sewa jangka pendek yang baru – yang dirancang untuk meningkatkan ketersediaan perumahan bagi penduduk – siap untuk meningkatkan keuntungan hotel. Di New York pada bulan November, sesaat setelah Airbnb dan sejenisnya dibatasi hanya untuk menginap selama 30 hari atau lebih, tingkat hunian hotel naik 6 persen dan tarif naik 8 persen, menurut perusahaan real estat komersial CoStar.

Namun, para traveler yang bekerja secara remote tetap lebih memilih sewa harian, yang tetap kuat di daerah pedesaan di mana terdapat lebih banyak properti sewaan daripada hotel.

“Kami telah melihat permintaan terkuat di kota-kota kecil dan menengah, lokasi pesisir dan pegunungan, serta daerah di luar pusat-pusat perkotaan utama,” kata Jamie Lane, wakil presiden senior analisis dan ekonom utama di AirDNA, sebuah perusahaan riset pasar yang khususnya mengkaji sewa jangka pendek. “Penawaran hotel utamanya berada di pusat-pusat perkotaan besar atau di sepanjang jalan raya,” tambahnya.

Meskipun peristirahatan singkat diharapkan akan menyumbang lebih dari 15 persen permintaan akomodasi pada tahun 2024, dibandingkan sekitar 12 persen sebelum pandemi, mereka telah secara signifikan menantang hotel. Sebagai tanggapan, hotel telah mengadopsi lebih banyak fitur residensial.

“Hotel telah mengambil contoh dari permainan sewa jangka pendek dan mengatakan, ‘Kami ingin restoran kami buka untuk publik dan kami tidak ingin kamar kami hanya kotak-kotak beige,” kata Jan Freitag, direktur nasional analisis perhotelan di CoStar. “Dari sisi fasilitas, kamar yang dulunya tempat untuk istirahat sekarang harus berfungsi sebagai kantor.”

Dengan fitur seperti pantry dan ruang tamu yang lebih luas, hotel tipe inap jangka panjang sedang booming. Brand baru yang diharapkan akan debut tahun ini termasuk MidX Studios dari Marriott, LivSmart Studios oleh Hilton, dan Hyatt Studios.

Membaca  Zelensky Mengatakan 31.000 Tentara Tewas dalam Hitungan Kematian Resmi Pertama

“Kami belum pernah melihat diri kami sebagai pesaing hotel,” kata David Whiteside, chief operating officer global di Onefinestay, yang menyewakan rumah-rumah dan apartemen-apartemen mewah dengan layanan concierge. Onefinestay diakuisisi oleh Accor Hotels pada tahun 2016. “Akan ada waktu di mana sebuah hotel adalah pilihan yang sempurna bagi sebuah keluarga atau individu, dan waktu di mana sebuah rumah, vila, atau chalet akan menjadi pilihan yang lebih baik.”

Sementara itu, hotel berusaha mempertahankan elemen yang paling membedakan mereka: unsur manusiawi.

Makarand Mody, seorang profesor associatif pemasaran perhotelan di Boston University, mencatat bahwa “beberapa traveler menghargai pelayanan hotel, di mana inilah keunggulan mereka dibandingkan sewa jangka pendek.”