Apakah Korea Utara Merencanakan Perang?

Korea Utara menembak ratusan proyektil artileri di perairan dekat pulau perbatasan Korea Selatan pada 5 Januari. Minggu lalu, negara tersebut mengatakan bahwa mereka tidak lagi menganggap Korea Selatan sebagai “sesama warga negara” tetapi sebagai “negara musuh” yang akan ditundukkan melalui perang nuklir. Pada hari Jumat, mereka mengumumkan bahwa mereka telah menguji drone nuklir bawah air untuk membantu menangkal armada Angkatan Laut Amerika Serikat.

Dinamika ancaman ini, sementara Amerika Serikat dan sekutunya sibuk dengan perang di Ukraina dan Timur Tengah, membuat para pejabat asing dan analis bertanya-tanya apakah pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un, telah melampaui ancaman belaka dan berencana untuk mengassert lebih banyak kekuatan militer.

Selama beberapa dekade, bagian sentral dari taktik Korea Utara adalah menampilkan provokasi militer yang diukur dengan hati-hati dan waktu-timing yang tepat – beberapa ditujukan untuk memperketat disiplin internal, yang lain untuk menuntut perhatian dari tetangga-tetangganya dan Amerika Serikat, atau semua tujuan tersebut sekaligus.

Namun, bagi beberapa pengamat Korea Utara yang cermat, tindakan terbaru dari Kim Jong-un terasa berbeda. Beberapa menganggapnya sebagai petunjuk bahwa Korea Utara telah kecewa dengan upaya keterlibatan diplomatis dengan Barat, dan beberapa mengangkat kemungkinan bahwa negara itu bisa merencanakan serangan mendadak terhadap Korea Selatan.

Dua analis berpengalaman dari Korea Utara – mantan pejabat Departemen Luar Negeri Robert L. Carlin dan ilmuwan nuklir Siegfried S. Hecker – memperingatkan pekan lalu dalam sebuah artikel untuk situs web 38 North berbasis AS, dengan menegaskan bahwa Kim Jong-un telah mengambil keputusan strategis untuk berperang.

Para analis secara umum sepakat bahwa Korea Utara telah mengubah posturnya dalam beberapa tahun terakhir, dipaksa oleh kumpulan masalah internal, termasuk ekonomi yang memburuk dan kekurangan makanan dan minyak, serta kefrustasiannya dalam diplomasi eksternal, seperti kegagalan Kim Jong-un untuk mengakhiri sanksi internasional melalui diplomasi langsung dengan Presiden Donald J. Trump. Dan kebanyakan sepakat bahwa hubungan dekat Korea Utara saat ini dengan Rusia, termasuk pasokan proyektil artileri dan rudal untuk digunakan dalam perang Rusia di Ukraina, akan mengubah permainan dengan cara tertentu.

Membaca  Data menunjukkan bahwa jumlah kematian harian di Gaza mulai menurun sebagai tanda pergeseran perangTanda Perubahan Perang, Jumlah Kematian Harian di Gaza Semakin Menurun menurut Data

Namun, masih terdapat perbedaan pandangan yang tajam tentang kemana arah baru Kim Jong-un tersebut akan mengarah.

Banyak yang mengatakan bahwa tujuan utama Kim Jong-un tetap bukan perang dengan Korea Selatan, seorang sekutu perjanjian Amerika Serikat, tetapi penerimaan Washington atas negaranya sebagai kekuatan nuklir dengan memicu pembicaraan pengurangan senjata.

“Korea Utara tidak akan memulai perang kecuali mereka memutuskan untuk bunuh diri; mereka terlalu paham bahwa mereka tidak dapat menang perang,” kata Park Won-gon, pakar Korea Utara di Universitas Wanita Ewha di Seoul. “Tetapi mereka akan senang jika musuh mereka percaya bahwa mereka bisa, karena itu bisa mengarah pada keterlibatan dan kemungkinan konsesi, seperti pelonggaran sanksi.”

Para analis di Tiongkok, sekutu paling vital Korea Utara, juga sangat skeptis bahwa Kim Jong-un akan perang kecuali Korea Utara diserang. Prof. Shi Yinhong, di Universitas Renmin di Beijing, menegaskan bahwa kepemimpinan Korea Utara, tidak irasional, pada akhirnya bertindak untuk menjaga diri sendiri – dan memulai perang akan bertentangan dengan tujuan itu.

Pihak lain mencatat bahwa Korea Utara bisa bersikeras secara militer, termasuk melalui serangan konvensional yang lebih kecil dan pengujian senjata yang lebih berani, tanpa secara neces meluncurkan tanggapan mematikan.

“Banyak tingkat eskalasi yang bisa dinaiki Korea Utara di luar perang terbuka,” kata Victor Cha, pakar Korea di Center for Strategic and International Studies berbasis di Washington. “Kim tidak terlalu percaya diri dalam kemampuannya untuk menakut-nakuti reaksi AS jika dia melakukan sesuatu yang gegabah.”

Jika Mr. Kim ingin mendaki tangga itu, sejarah baru-baru ini menunjukkan bahwa saat ini mungkinlah waktunya.

Korea Utara suka membuat resah musuh-musuhnya pada saat politik sensitif mereka paling sensitif, dan baik Amerika Serikat maupun Korea Selatan akan mengadakan pemilu tahun ini. Korea Utara meluncurkan roket jarak jauh pada akhir 2012, di antara pemilu presiden Amerika Serikat dan Korea Selatan. Mereka melakukan uji coba nuklir sesaat sebelum pelantikan seorang pemimpin Korea Selatan pada tahun 2013. Pada 2016, mereka melakukan uji coba nuklir lain dua bulan sebelum pemilihan presiden Amerika.

Membaca  Sekretaris Jenderal PBB Mendorong Semua Negara Untuk Melakukan Segala Upaya yang Memungkinkan untuk Menghentikan Perang 'Mengerikan' di Sudan

Korea Utara juga bisa mencoba memprovokasi dalam beberapa minggu mendatang untuk mencoba membantu kaum liberal yang mendukung negosiasi antar-Korea memenangkan pemilu parlemen di Korea Selatan pada bulan April, kata analis Ko Jae-hong di Institute for National Security Strategy berbasis di Seoul. Melalui provokasi, Korea Utara berharap bisa menimbulkan ketakutan di kalangan pemilih Korea Selatan bahwa peningkatan tekanan terhadap Korea Utara, seperti yang dilakukan pemerintahan saat ini di bawah Presiden Yoon Suk Yeol, mungkin “memimpin pada perang nuklir,” katanya.

Korea Utara “akan terus meningkatkan ketegangan sampai setelah pemilu AS,” kata Thomas Schäfer, mantan diplomat Jerman yang dua kali menjabat sebagai duta besar untuk Korea Utara. Tetapi “pada puncak ketegangan, akhirnya mereka akan bersedia untuk kembali berkomunikasi dengan pemerintahan Republik untuk berharap mendapat keringanan sanksi, jenis penerimaan program nuklir mereka, dan – sebagai tujuan utama – pengurangan atau bahkan penarikan total pasukan AS dari Semenanjung Korea,” kata Schäfer dalam menyanggah analisis Carlin dan Hecker.

Sejak Kim Jong-un berkuasa pada tahun 2011, dia telah berkomitmen untuk membangun kemampuan nuklir Korea Utara, menggunakannya baik sebagai alat pencegah maupun alat negosiasi untuk mencoba memenangi konsesi dari Washington, seperti penghapusan sanksi PBB, untuk mencapai pertumbuhan ekonomi.

Dia mencobanya ketika bertemu dengan Trump pada tahun 2018 dan lagi pada tahun 2019. Itu gagal secara spektakuler, dan Kim kembali dengan tangan hampa dan dalam kehinaan.

Dia kemudian berjanji untuk menemukan “jalan baru” bagi negaranya.

Sejak itu, Korea Utara telah menolak panggilan berulang-ulang dari Washington untuk berbicara. Mereka juga menolak Korea Selatan sebagai mitra dialog, menunjukkan sejak 2022 bahwa mereka akan menggunakan senjata nuklir terhadap Korea Selatan dalam perang dan meninggalkan pendirian lama mereka bahwa senjata tersebut akan menjaga perdamaian di Semenanjung Korea sebagai pencegah. Mereka telah menguji lebih banyak cara yang lebih beragam, dan sulit dicegat, untuk mengirimkan hulu ledak nuklir mereka.

Ada keraguan bahwa Korea Utara belum membangun rudal balistik antarbenua yang handal yang bisa mengincar Amerika Serikat. Tetapi dua musuh utama Korea Utara, Korea Selatan dan Jepang, jauh lebih dekat.

Membaca  Blinken Bertemu dengan Presiden Brasil untuk Bahas Israel

Secara diplomatik, Kim Jong-un telah berusaha keras untuk memberi sinyal bahwa dia tidak lagi memandang Amerika Serikat sebagai mitra negosiasi yang kritis, alih-alih membayangkan “neo-Perang Dingin” di mana Amerika Serikat mundur secara global. Dia telah secara agresif memperbaiki ikatan militer dengan Rusia, dan sebagai imbalannya kemungkinan besar telah menjanjikan bantuan pangan dan bantuan teknologi dari Rusia untuk program senjatanya, kata pejabat.

“Saya khawatir bahwa kepercayaannya mungkin akan memimpinnya salah dalam tindakan kecil, terlepas dari niatnya, meningkat menjadi perang di tengah konfrontasi ‘kekuatan demi kekuatan’ yang tegang dengan Amerika Serikat dan sekutunya,” kata Koh Yu-hwan, mantan kepala Institute for National Unification Korea di Seoul.

Meskipun postur militer agresif sendiri dalam beberapa tahun terakhir, China mungkin akan menjadi pembatas atas segala bentuk petualangan militer Korea Utara.

Tiongkok dan Korea Utara terikat oleh perjanjian yang ditandatangani pada tahun 1961 yang mengharuskan setiap negara memberikan bantuan militer jika negara lain diserang. Tetapi Tiongkok memiliki sedikit insentif untuk terlibat dalam perang di Korea saat ini.

“Perang di Semenanjung Korea akan menjadi bencana bagi Beijing. Setengah abad perdamaian di Asia Timur, periode pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi P.R.C., akan mengalami hentakan yang tajam,” kata John Delury, seorang profesor studi Tiongkok di Universitas Yonsei di Seoul, merujuk pada Republik Rakyat Tiongkok.

Amerika Serikat telah lama bergantung pada Beijing untuk menahan Korea Utara. Dengan mendekatkan diri dengan Moskow, Kim Jong-un telah memberikan tekanan pada pemimpin China, Xi Jinping.

“Menarik perhatian adalah bahwa Kim melakukan perjalanan pertamanya pasca pandemi ke Timur Jauh Rusia, melewati Tiongkok, dan baru saja mengirimkan menteri luar negerinya ke Moskow, bukan Beijing,” kata Delury. Dengan meningkatkan ketegangan, Kim “bisa melihat apa yang bersedia dilakukan Xi untuk menenangkan dia,” tambahnya.

David Pierson dan Olivia Wang memberikan laporan dari Hong Kong, dan Edward Wong dari Washington.