Apakah Olahraga Dapat Mencegah Kanker Prostat?

Dalam beberapa tahun terakhir, salah satu pertanyaan paling provokatif dalam penelitian kanker adalah apakah kebiasaan berolahraga secara teratur dapat mencegah kanker tertentu. Jawabannya, seperti halnya dengan pertanyaan apa pun yang terkait dengan kanker, adalah rumit. Tetapi sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam The British Journal of Sports Medicine menawarkan gambaran tentang bagaimana aktivitas fisik secara teratur memengaruhi risiko kanker prostat, kanker pria terbanyak kedua dan tertinggi kedua di Amerika Serikat.

Dalam salah satu upaya terbesar seperti itu hingga saat ini, peneliti mengumpulkan data antara 1982 dan 2019 dari 57.652 pria Swedia yang telah ikut dalam setidaknya dua tes kebugaran untuk melihat apakah mereka yang lebih aktif lebih sedikit kemungkinan mengembangkan kanker. Sekitar 1 persen kemudian didiagnosis menderita kanker prostat. Tim menemukan bahwa mereka yang mengalami peningkatan kebugaran selama bertahun-tahun memiliki kemungkinan 35 persen lebih rendah untuk didiagnosis dengan penyakit tersebut.

Temuan ini sejalan dengan sebagian besar penelitian terbaru tentang hubungan antara kebugaran dan diagnosis kanker. Menurut sebuah penelitian tahun 2021, misalnya, jika semua orang dewasa di Amerika Serikat memenuhi pedoman aktivitas fisik, diagnosis kanker bisa turun sebesar 3 persen, atau 46.000 kasus, setiap tahun.

Tetapi sementara telah banyak penelitian tentang hubungan antara olahraga dan kondisi seperti kanker payudara, penelitian tentang kanker prostat kurang. Peluang memiliki kanker prostat meningkat bagi semua pria setelah usia 50 tahun; risiko tampaknya berjalan dalam keluarga. Sekitar satu dari delapan pria akan didiagnosis dengan kanker prostat selama hidupnya, menurut American Cancer Society.

Beberapa penelitian sebelumnya yang meneliti hubungan antara aktivitas fisik dan kanker prostat telah bertentangan, menurut Dr. Kate Bolam, salah satu penulis studi tersebut. Sementara beberapa menunjukkan peningkatan risiko kanker prostat bagi mereka yang aktif secara fisik, yang lain menemukan risiko yang lebih rendah.

Membaca  Inspirasi Gaya Jalanan Mewarnai Panggung di Pekan Mode Couture

Tetapi banyak dari penelitian-penelitian tersebut memiliki sampel kecil atau cenderung memihak kepada orang-orang yang lebih sehat, kata Dr. Bolam, seorang peneliti di Swedish School of Sport and Health Sciences.

“Pria yang pada umumnya lebih peduli dengan kesehatan,” katanya, “juga cenderung pergi ke dokter ketika mereka dipanggil untuk tes skrining kanker prostat mereka.”

Lebih banyak pengujian berarti lebih banyak diagnosis, termasuk pada pria yang kankernya tidak akan pernah berkembang. Terkadang sel kanker bisa ada di prostat selama seumur hidup seseorang dan tidak berbahaya, sehingga banyak pria yang tidak diuji dan tidak mengalami gejala mungkin tidak pernah tahu bahwa mereka memiliki kanker prostat.

Tim Swedia dapat membuat gambaran yang lebih halus dengan menggunakan database nasional dengan ratusan ribu hasil tes di laboratorium, termasuk tes kebugaran yang mengukur seberapa baik jantung dan paru-paru mensuplai oksigen ke otot.

Berbeda dengan studi yang mengandalkan pasien untuk melaporkan kebiasaan olahraga mereka, ini memberi para ahli pengukuran objektif. Hasilnya jelas menunjukkan hubungan antara aktivitas fisik dan penurunan risiko kanker prostat. Ini juga menunjukkan bahwa peningkatan kebugaran yang lebih besar terkait dengan penurunan risiko yang lebih besar.

Hal ini menambah pemahaman yang semakin berkembang tentang seberapa pentingnya olahraga untuk mencegah kanker secara umum. Pada tahun 2019, sebuah tinjauan oleh American College of Sports Medicine menemukan bahwa aktivitas fisik secara teratur secara signifikan mengurangi risiko kanker kandung kemih, payudara, usus besar, endometrium, adenokarsinoma esofagus, ginjal, dan lambung. Analisis yang sama juga menemukan bahwa memiliki kebiasaan berolahraga secara teratur terkait dengan hasil perawatan yang lebih baik dan memperpanjang harapan hidup bagi mereka yang sudah hidup dengan kanker.

Membaca  Cara Mengetahui Apakah Anda Terjadwal di Pesawat Boeing 737 Max 9, dan Apa Pilihan Anda

Meskipun belum jelas bagaimana hal ini terjadi, para ahli mengatakan bahwa salah satu penjelasannya mungkin adalah bahwa olahraga membantu melawan kanker dengan meningkatkan cara sistem kekebalan tubuh menargetkan dan memusnahkan sel kanker.

“Kita tahu bahwa bahkan satu sesi latihan fisik membantu tubuh kita melepaskan sel-sel kekebalan ke sirkulasi kita,” kata Neil M. Iyengar, seorang onkolog medis dan ilmuwan dokter di Memorial Sloan Kettering Cancer Center di New York City yang tidak terlibat dalam studi tersebut. “Ini juga membantu meningkatkan populasi sel kekebalan dalam jaringan kita yang melawan sel kanker.”Tambahnya: “Pada seseorang yang berolahraga, Anda melihat lebih banyak sel kekebalan yang benar-benar mampu membunuh sel kanker. Sedangkan untuk seseorang yang lebih duduk, terutama seseorang yang obesitas, Anda melihat sebaliknya.”

Para peneliti belum tahu persis dosis dan jenis olahraga yang paling efektif, tetapi American Cancer Society dan American Society of Clinical Oncology merekomendasikan 150 menit per minggu, atau 20 menit per hari, latihan aerobik. Itu bisa berupa berjalan ringan, jogging, atau latihan beban.

Baik Dr. Iyengar maupun Dr. Bolam merekomendasikan untuk memulai dengan cara yang sederhana: Temukan kegiatan yang menyenangkan, dan bergeraklah. Itu bisa bermain dengan anak-anak atau cucu, pergi berjalan, atau bergabung dengan liga olahraga rekreasi. Konsistensi sangat penting, kata mereka, itulah sebabnya penting untuk menemukan kegiatan yang tidak terasa seperti tugas.

“Setiap orang memiliki kesempatan untuk melakukan sesuatu yang benar-benar efisien dalam menurunkan risiko kanker prostat,” kata Dr. Bolam. “Dan itu adalah sesuatu yang sepenuhnya dalam kendali kita.”