Arti Putusan Pertama I.C.J. dalam Kasus Genosida terhadap Israel

Hari ini, pengadilan tertinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa, Mahkamah Internasional, mengeluarkan keputusan preliminer pertamanya dalam kasus genosida yang diajukan oleh Afrika Selatan melawan Israel.

Afrika Selatan memenangkan permohonannya untuk “tindakan sementara,” kira-kira setara dengan larangan sementara, yang memerintahkan Israel untuk mengambil langkah-langkah proaktif untuk memastikan genosida tidak terjadi di masa depan, sementara kasus lebih luasnya masih tertunda.

Namun, pengadilan menolak untuk memerintahkan gencatan senjata langsung yang diminta oleh Afrika Selatan. Sebaliknya, ia memerintahkan Israel untuk mencegah pasukannya melakukan atau merangsang tindakan genosida, dan untuk memungkinkan bantuan kemanusiaan dan layanan dasar di Gaza. Pengadilan juga mengatakan bahwa mereka “sangat prihatin” tentang nasib para sandera yang masih disandera oleh Hamas dan meminta pembebasan mereka “segera dan tanpa syarat.”

Pejabat Israel, yang sangat membantah tuduhan genosida, mengutuk perintah tindakan sementara itu, namun mengungkapkan lega bahwa pengadilan tidak memerintahkan gencatan senjata.

Jadi, apa arti dari keputusan ini? Dan apa yang mungkin terjadi selanjutnya? “Orang cenderung memiliki pandangan yang sangat dibagi tentang apa yang bisa dilakukan oleh pengadilan ini,” kata Kate Cronin-Furman, seorang profesor di University College London yang mempelajari pertanggungjawaban atas pembantaian massal. “Mereka menganggap bahwa PBB akan datang dengan helikopter hitam untuk menegakkan perintah, atau mereka menganggap bahwa keputusan pengadilan hanyalah kata-kata kosong tanpa dampak.”

Kenyataannya, menurut para ahli, terletak di antara keduanya. Pengadilan tidak memiliki kekuatan penegakan langsung, baik berbasis helikopter maupun sebaliknya. Tetapi keputusan seperti ini masih dapat memiliki dampak dengan memindahkan pertimbangan politik negara-negara yang terlibat – dan sekutu mereka.

Hal pertama yang perlu dicatat tentang perintah hari ini adalah bahwa pengadilan belum menentukan apakah Israel melakukan genosida di Gaza. Keputusan akhir tentang pertanyaan itu kemungkinan bertahun-tahun lagi. Juga, kemenangan parsial Afrika Selatan tidak boleh dianggap sebagai tanda bahwa pengadilan pasti akan memutuskan untuk memihaknya nanti: persyaratan untuk memenangkan kasus genosida atas dasar keberatan jauh lebih sulit untuk dipenuhi daripada ambang batas rendah untuk tindakan sementara.

Membaca  Kebakaran di Valencia, Spanyol, Meninggalkan Warga Tanpa Tempat Tinggal Setelah Melarikan Diri Panik

Kedua, perintah pengadilan sesuai dengan apa yang sebagian besar ahli hukum duga.

“Saya tidak pikir ada yang mengharapkan mereka untuk memerintahkan gencatan senjata,” kata Cronin-Furman. “Saya pikir pengadilan tidak ingin terlihat memutuskan tentang legitimasi hak bela diri yang diklaim oleh Israel, yang merupakan cara banyak orang yang akan membaca sebagai panggilan untuk penangguhan persengketaan.”

Sebaliknya, para hakim “mematuhi dengan cukup ketat apa yang dilakukan dalam perintah tindakan sementara di Gambia vs. Myanmar,” ujar Cronin-Furman, mengacu pada kasus lain yang tertunda di pengadilan, di mana Gambia menuduh Myanmar melakukan genosida terhadap minoritas Rohingya-nya.

Ada preseden untuk pengadilan memerintahkan gencatan senjata langsung: Pengadilan melakukannya pada tahun 2022, setelah Ukraina membawa kasus terhadap Rusia di bawah Konvensi Genosida PBB.

Namun, kasus itu sangat berbeda. Satu negara berdaulat yang menggunakan kekuatan untuk mengambil alih negara lain, seperti yang dilakukan Rusia di Ukraina, adalah salah satu tabu paling signifikan dalam hukum internasional.

Sebaliknya, dalam hukum internasional, negara diperbolehkan menggunakan kekuatan bela diri setelah serangan seperti yang dialami Israel pada 7 Oktober, ketika militan yang dipimpin oleh Hamas menyerang dari Gaza, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera sekitar 240 orang lain, menurut pejabat Israel. Memerintahkan Israel untuk menghentikan perang ini akan menjadi langkah yang jauh lebih signifikan daripada memerintahkan Rusia untuk menghentikan persengketaan di Ukraina.

Setelah keputusan hari ini diumumkan, beberapa komentator berspekulasi bahwa pengadilan mungkin tidak memerintahkan gencatan senjata karena akan merusak reputasi pengadilan jika Israel tidak patuh.

Namun, tidak ada dari para ahli hukum yang saya bicarakan yang menaikkannya sebagai penjelasan yang mungkin.

Dan perlu diingat bahwa reputasi pengadilan telah bertahan dari kasus-kasus sebelumnya di mana negara sepenuhnya mengabaikan perintahannya, termasuk pada tahun 2022, ketika Rusia menolak patuh dengan perintah untuk menghentikan persengketaan di Ukraina.

Membaca  Kostum Tari Tradisional Indonesia: Elegansi dalam Gerakan

Michael A. Becker, seorang profesor hukum di Trinity College, Dublin, mengatakan bahwa “tidak mengejutkan bahwa pengadilan tidak menyetujui permohonan Afrika Selatan untuk penangguhan aktivitas militer sepenuhnya.” Namun, ia menambahkan bahwa kata-kata keputusan pengadilan “menonjol” untuk penekanan yang diberikannya pada krisis kemanusiaan di Gaza, di mana lebih dari 25.000 orang tewas, menurut pejabat kesehatan Palestina.

“Pengadilan juga sedikit memperhatikan argumen Israel bahwa mereka sudah mengambil langkah-langkah untuk meredakan krisis kemanusiaan dan untuk mengatasi dugaan insiden insitasi genosida,” katanya.

Akhirnya, dampak politik dari perintah tersebut mungkin lebih penting daripada konten spesifiknya.

“Perintah dari ICJ tidak dapat banyak menggeser insentif dari sebuah negara yang terlibat dalam kampanye militer yang para pemimpinnya anggap penting untuk melindungi keamanan nasionalnya,” kata Cronin-Furman. “Tetapi hal itu bisa membuat pemerintah sekutu berpikir dua kali tentang dukungan mereka terhadap kampanye itu.”

Pada Jumat, Uni Eropa mengatakan bahwa mereka mengharapkan “implementasi penuh, segera, dan efektif” dari perintah ICJ, mencatat bahwa perintah-perintah seperti itu “mengikat bagi Para Pihak dan mereka harus mematuhinya.”

Organisasi-organisasi hak asasi manusia cepat mendesak tindakan lebih lanjut. “Pengadilan menemukan risiko genosida yang memungkinkan & Inggris memiliki kewajiban untuk mencegah genosida dan tidak ikut serta,” tulis Yasmine Ahmed, direktur U.K. dari Human Rights Watch, di X sesaat setelah pengadilan mengeluarkan keputusannya.

Namun, Amerika Serikat, sekutu terpenting Israel, mengeluarkan pernyataan yang mengatakan: “Kami tetap yakin bahwa tuduhan genosida tidak beralasan dan mencatat bahwa pengadilan tidak membuat penemuan tentang genosida atau meminta gencatan senjata.” (Sebelumnya, John Kirby, juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS, mengatakan bahwa kasus ICJ “tak beralasan,” sementara Menteri Luar Negeri Antony Blinken menyebutnya “tanpa nilai” dan “kontraproduktif.”)

Membaca  Ricardo Martinelli Bersumpah Akan Maju Sebagai Presiden Panama Dari Kedutaan Nikaragua

Banyak negara memiliki undang-undang dalam negeri yang melarang dukungan militer kepada pemerintah yang melanggar hak asasi manusia, kata Becker. “Karena keputusan pengadilan dapat dipahami bahwa situasi di Gaza setidaknya menimbulkan pertanyaan serius tentang risiko genosida, hal ini berpotensi memicu kewajiban hukum di bawah hukum dalam negeri terkait dengan penyediaan dukungan militer kepada Israel,” katanya.

Kesiapan pengadilan untuk mengakui skala penderitaan manusia di Gaza, dan untuk menekankan bahwa situasi kemanusiaan tidak boleh diperburuk lebih lanjut, bisa mengubah narasi politik tentang konflik, katanya, menciptakan ruang baru untuk tindakan politik.

Di sisi lain, reaksi Israel terhadap keputusan pengadilan menunjukkan perspektif alternatif. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa perintah pengadilan telah menjaga hak Israel untuk melindungi dirinya sendiri. “Seperti negara lain, Israel memiliki hak dasar bela diri. Pengadilan dengan adil menolak tuntutan memalukan untuk membatalkan hak itu,” katanya.