AS sanctions dikembalikan ke Iran dengan ancaman hukuman dan serangan udara Amerika Serikat Melancarkan Balasan terhadap Iran dengan Sanksi, Tuntutan Kriminal, dan Serangan Udara

Dalam jam-jam sebelum Amerika Serikat melakukan serangan terhadap militan yang didukung Iran pada Jumat, Washington menyerang Tehran dengan senjata yang lebih dikenal: sanksi dan tuduhan pidana.

Pemerintahan Biden memberlakukan sanksi terhadap perwira dan pejabat Korps Garda Revolusioner Islam, pasukan militer utama Iran, atas ancaman terhadap integritas utilitas air dan karena membantu memproduksi drone Iran. Dan itu juga membongkar tuduhan terhadap sembilan orang atas penjualan minyak untuk mendanai kelompok-kelompok militan Hamas dan Hezbollah.

Waktu tersebut tampaknya dirancang untuk menekan Garda Revolusioner dan unit elitnya, Pasukan Al-Quds, pada saat ketegangan luar biasa di Timur Tengah. Meskipun sanksi-sanksi tersebut telah disusun sejak beberapa waktu dan tuduhan-tuduhan tersebut sudah di ajukan sebelumnya dalam segel, wilayah itu telah dalam kekacauan selama beberapa bulan.

Tindakan tersebut merupakan bagian dari upaya terkoordinasi di seluruh pemerintahan untuk mengganggu upaya Iran menggunakan penjualan minyak ilegal untuk mendanai terorisme, dan untuk menahan operasi siber ofensif yang semakin mampu oleh negara itu. Dalam 15 tahun sejak Amerika Serikat meluncurkan serangan siber utama terhadap fasilitas nuklir Iran, negara itu telah melatih generasi hacker dan melancarkan serangan balik terhadap Israel, Arab Saudi, dan Amerika Serikat, antara lain.

Efek-efek sanksi dan tuduhan pidana sulit diukur. Sedikit pejabat atau perwira Iran yang menyimpan aset di bank-bank Barat atau bepergian ke Amerika Serikat, artinya sanksi mungkin memiliki sedikit efek praktis. Meskipun tuduhan dan sanksi memiliki elemen psikologis, menunjukkan kepada Iran dan para rekan bisnis mereka di seluruh dunia bahwa lembaga intelijen Barat sering melacak pergerakan dan transaksi mereka, penangkapan dan pengadilan sesungguhnya jarang terjadi.

“Alasan kita membawa kasus-kasus ini adalah, kami tahu bahwa uang yang Iran peroleh dari penjualan minyak ilegal digunakan untuk mendanai aktivitas yang merugikan di seluruh dunia,” kata Matthew G. Olsen, yang memimpin divisi keamanan nasional Departemen Kehakiman, pada hari Jumat. “Ancaman yang ditimbulkan oleh Iran dan efek destabilisasi dari tindakan-tindakannya hanya semakin jelas sejak serangan pada 7 Oktober,” hari serangan Hamas terhadap Israel yang menewaskan sekitar 1.200 orang.

Membaca  Menyeimbangkan Tradisi dan Inovasi dalam Pakaian Adat Modern

Sudah ada serentetan tindakan terhadap Iran dalam satu minggu terakhir, yang diakhiri dengan serangan-serangan Jumat terhadap proxy Iran di Suriah dan Irak. Serangan-serangan udara tersebut sebagai pembalasan atas serangan drone pada Minggu lalu yang menewaskan tiga anggota pasukan Amerika Serikat di pangkalan di Yordania.

Pada hari Senin, Departemen Kehakiman membongkar tuduhan di Minnesota terhadap seorang pria Iran yang dituduh menyewa anggota Hells Angels untuk membunuh pembangkang-pembangkang Iran yang tinggal di Maryland. Pada hari Rabu, empat warga negara China didakwa di Washington, dituduh mencoba menyelundup dan mengekspor teknologi yang digunakan dalam peralatan militer dan senjata untuk kelompok-kelompok yang terkait dengan Garda Revolusioner, bagian dari upaya konstan untuk menghindari larangan-larangan Barat terhadap penjualan teknologi yang bisa digunakan dalam sistem senjata atau pengawasan.

Sanksi terkait utilitas air melibatkan serangan terhadap apa yang disebut “pengontrol logika,” yang dibuat oleh sebuah perusahaan Israel, Unitronics, dan menjalankan pompa-pompa dan katup-katup dalam sistem air. Mendapatkan pengontrol-pengontrol itu adalah cara untuk mengingatkan Amerika Serikat dan negara-negara lain bahwa infrastruktur kritis mereka rentan.

“Amerika Serikat, bekerja sama dengan sektor swasta dan negara-negara lain yang terkena dampak, segera mengatasi insiden-insiden itu dengan dampak minimal,” kata Departemen Keuangan. Tapi itu bukanlah satu-satunya serangan semacam itu yang berasal dari Iran: Serangan ransomware telah berasal dari para hacker Iran, termasuk salah satunya terhadap Rumah Sakit Anak-anak Boston tiga tahun yang lalu, dan bahkan kasino besar di Las Vegas.

Sanksi-sanksi itu diberlakukan terhadap serangkaian pejabat “organisasi pertahanan cyber perang dan elektronik” Garda Revolusioner, termasuk pemimpinnya, Hamid Reza Lashgarian.

Seperangkat sanksi lainnya, yang dikeluarkan oleh Departemen Luar Negeri, fokus pada empat perusahaan yang dikatakan Amerika Serikat sedang menyediakan bahan-bahan dan teknologi untuk program drone dan peluru kendali Iran. Drone-drone itu telah menjadi perhatian khusus karena Rusia menggunakan mereka dalam jumlah besar melawan Ukraina.

Membaca  Diaspora Indonesia dan Pengaruhnya Terhadap Budaya: Sebuah Tinjauan

Tindakan hukum yang paling luas datang dari Departemen Kehakiman, yang membongkar tuduhan terhadap sembilan orang dari Iran, Turki, China dan Oman terkait upaya untuk menyelundup dan menjual minyak Iran dalam pelanggaran hukum Amerika Serikat.

Tindakan hukum tersebut datang ketika ketegangan antara Amerika Serikat dan Iran semakin mendalam. Serangan seperti yang menewaskan tiga warga Amerika didanai oleh penjualan minyak ilegal Iran, kata pejabat-pejabat. Dan intensitasnya telah meningkat sejak 7 Oktober, dengan lebih dari 160 serangan terhadap pasukan militer Amerika Serikat di Irak, Suriah, dan Yordania oleh milisi-milisi yang didukung Iran.

“Kasus-kasus hari ini merupakan bagian dari upaya berkelanjutan departemen untuk memutus aliran minyak Iran yang berdagang di pasar gelap yang mendanai aktivitas yang merugikan rezim, yang mengancam Amerika Serikat dan kepentingan kita di seluruh dunia,” kata Mr. Olsen.

Eric Schmitt memberikan laporannya dari Washington.