Atlet Seluncur Indah Rusia Akan Mendapatkan Medali Perunggu Olimpiade Setelah Diskualifikasi Valieva

Badan pengatur olahraga seluncur internasional pada hari Selasa mencabut kemenangan Rusia dalam acara seluncur indah tim di Olimpiade Beijing 2022 dan memberikan medali emas kepada Amerika Serikat. Langkah tersebut diambil sehari setelah bintang remaja Rusia, Kamila Valieva, yang telah memimpin timnya menuju kemenangan tampaknya dalam acara tim, dilarang selama empat tahun karena doping.

Tetapi daripada mendiskualifikasi tim Rusia karena memasukkan pemain seluncur yang tidak memenuhi syarat, badan pengatur, International Skating Union, menyesuaikan hasil kompetisi dengan cara yang menghadiahi Rusia medali perunggu.

Dalam pernyataan yang mengumumkan hasil yang direvisi, serikat seluncur mengatakan bahwa mereka telah mendiskualifikasi Valieva dan menolak semua poin yang dia kumpulkan. Perubahan-perubahan tersebut, kata mereka, menempatkan Amerika Serikat di posisi pertama, diikuti oleh Jepang di posisi kedua dan Rusia di posisi ketiga.

Namun, dalam sebuah perhitungan matematika yang aneh, I.S.U. hanya menyesuaikan total akhir tim untuk setiap negara saat ia menyusun kembali peringkat. Dengan tidak meningkatkan poin individu yang dikumpulkan oleh para pecinta seluncur putri dari masing-masing tim pada saat yang sama, mereka meninggalkan Kanada, yang seharusnya naik ke peringkat perunggu, di posisi keempat – hanya satu poin di belakang Rusia.

Federasi seluncur Kanada, yang seharusnya menerima pernyataan tentang hasil yang direvisi itu tengah malam Selasa, tidak membuat komentar publik yang langsung atas keputusan I.S.U.

Sementara itu, komite Olimpiade Rusia mengeluarkan pernyataan di mana mereka meragukan “kekadilan dan ketidakberpihakan” Pengadilan Arbitrase Olahraga, yang telah mengeluarkan larangan terhadap Valieva, sambil sekaligus menekankan bahwa I.S.U. telah menerapkan aturan dengan benar dalam memberikan medali perunggu kepada timnya.

Menurut aturan tersebut, katanya, “hasil kompetisi tim di Olimpiade Musim Dingin 2022 tidak tergantung pada hasil pertimbangan kasus individu Kamila Valieva, dan penghargaan yang dimenangkan oleh tim kami di Beijing tidak dapat secara hukum menjadi subjek peninjauan.”

Membaca  UNRWA Sedang Menyelidiki Tudingan Keterlibatan Pekerja dalam Serangan 7 Oktober

Hasilnya telah menimbulkan lebih banyak pertanyaan yang mengganggu tentang pengaruh Rusia atas badan olahraga papan atas, termasuk Komite Olimpiade Internasional, yang telah melihat peristiwa-peristiwa utamanya terganggu oleh satu dekade tuduhan doping Rusia serta invasi negara itu ke Ukraina. Para kritikus telah menuduh I.O.C. mengambil pendekatan lunak terhadap Rusia dengan mengeluarkan sanksi yang keras namun masih memungkinkan atlet-atlet dan tim-tim Rusia untuk mengikuti kompetisi-kompetisi utamanya.

Skandal Valieva telah diizinkan untuk terus berlangsung selama hampir dua tahun dan mungkin masih akan memiliki peristiwa mengejutkan; Rusia – dan Kanada – bisa mengajukan banding ke Pengadilan Arbitrase Olahraga, menyiapkan panggung untuk tindakan hukum lebih lanjut yang mungkin memakan waktu lebih berbulan-bulan untuk diselesaikan.

Dalam pengumuman hari Selasa, Valieva juga dicabut semua hasil yang dicapainya dalam periode ketika dia tidak memenuhi syarat, termasuk bukan hanya acara tim, yang diadakan di Olimpiade untuk pertama kalinya, tetapi juga tempat keempatnya dalam acara tunggal di Beijing dan kemenangannya dalam kejuaraan Eropa 2022.

Larangannya selama empat tahun akan berakhir pada Desember 2025, yang akan memungkinkannya untuk berkompetisi dalam Olimpiade berikutnya, pada Februari 2026 di Italia.

Juru bicara Kremlin, Dmitri S. Peskov, pada hari Senin mengejek larangan Valieva sebagai “keputusan yang terpolitisasi.” Pada hari Selasa, dia memperluas kritiknya, menunjukkan bahwa hasil apapun yang mengambil emas dari Rusia tidak dapat diterima.

“Kami tidak setuju dengan keputusan-keputusan ini, baik oleh pengadilan maupun oleh federasi,” katanya. “Kami tidak menerimanya.”

Pak Peskov mengatakan Rusia bersedia bekerja dengan “semua struktur yang relevan” untuk membela kepentingan para atletnya.

Dia menambahkan: “Setelah kembali dari China dari Olimpiade, para atlet ini dihormati sebagai juara Olimpiade; kami yakin bahwa bagi kami mereka akan selalu tetap sebagai juara Olimpiade. Terlepas dari keputusan-keputusan yang dibuat dalam hal ini, bahkan yang tidak adil.”

Membaca  Saat Gletser Swiss Menyusut, Gaya Hidup Mungkin Akan Meleleh

International Skating Union mengatakan bahwa mereka akan berkoordinasi dengan Komite Olimpiade Internasional mengenai langkah-langkah selanjutnya dalam mengimplementasikan keputusannya – pada dasarnya pemberian medali yang tertunda dari kompetisi tim di Beijing.

Pada saat itu tidak jelas siapa yang sebenarnya memenangkannya, I.O.C. telah mengambil langkah luar biasa untuk tetap memegang medali emas, perak, dan perunggu di Beijing. Itu adalah kali pertama dalam sejarah Olimpiade bahwa medali tidak diberikan dalam suatu acara yang sudah selesai.

Ivan Nechepurenko dan Juliet Macur berkontribusi dalam pelaporan ini.