Bagaimana Cinta dan Romansa Mempengaruhi Otak Anda

Cinta baru bisa memikat pikiran kita, menghidupkan emosi kita, dan kadang-kadang membuat kita berperilaku di luar karakter.

“Orang-orang merindukan cinta, mereka hidup untuk cinta, mereka membunuh untuk cinta, dan mereka mati karena cinta,” kata Helen Fisher, seorang peneliti senior di Institut Kinsey di Universitas Indiana. “Ini adalah salah satu sistem otak paling kuat yang pernah berevolusi pada hewan manusia.”

Para ilmuwan telah mempelajari apa yang terjadi di otak kita ketika kita berada dalam masa pacaran yang penuh gairah itu, dan apakah itu benar-benar bisa mengubah cara berpikir dan bertindak kita. Temuan mereka menunjukkan bahwa lirik lagu dan alur cerita dramatis tidak terlalu melebih-lebihkan: cinta baru bisa memengaruhi pikiran kita.

Para ahli mendefinisikan “cinta romantis” sebagai hubungan yang lebih dalam dari nafsu, namun berbeda dari kedekatan yang terkait dengan hubungan jangka panjang. Dalam beberapa studi kecil yang telah memeriksa keadaan hati yang sedang dilanda cinta ini, para peneliti menempatkan orang-orang yang sedang dalam tahap awal hubungan romantis (biasanya kurang dari setahun) pada pemindai M.R.I. untuk melihat apa yang terjadi di otak mereka saat mereka melihat foto pasangan mereka. Mereka menemukan bahwa partisipan menunjukkan peningkatan aktivitas di area otak yang kaya akan neurokimia dopamin dan mengendalikan perasaan ingin dan keinginan. Daerah-daerah ini juga diaktifkan oleh obat-obatan seperti kokain, sehingga membuat beberapa ahli menyamakan cinta dengan semacam “kecanduan alami.”

Studi tentang prairie vole (ya, Anda membacanya dengan benar) mendukung temuan-temuan ini. Rodentia ini adalah salah satu spesies mamalia yang kawin seumur hidup, sehingga para peneliti terkadang menggunakan mereka sebagai model ilmiah untuk kemitraan manusia. Studi menunjukkan bahwa ketika hewan-hewan ini berpasangan, sistem hadiah otak juga diaktifkan, memicu pelepasan dopamin.

Membaca  Bintang TikTok 'Cooking With Lynja' Meninggal Dunia di Usia 67 Tahun

“Cinta romantis tidak berasal dari korteks serebri Anda, tempat Anda berpikir; itu tidak berasal dari daerah otak di tengah kepala Anda, yang terhubung dengan area limbik, yang terhubung dengan emosi,” kata Dr. Fisher, yang melakukan salah satu studi manusia pertama tentang topik ini dan, bersama dengan perannya di Institut Kinsey, adalah penasihat sains utama dari Match.com. “Ini berbasis di area otak yang terkait dengan dorongan, dengan fokus, dengan motivasi.”

Aktivitas dopamin seperti ini mungkin menjelaskan mengapa, dalam tahap awal cinta, Anda memiliki keinginan tak terbendung untuk selalu bersama kekasih Anda — apa yang literatur kecanduan sebut “kerinduan.” Memang, penelitian awal yang dilakukan oleh Sandra Langeslag, seorang profesor asosiasi dalam neurosains perilaku di Universitas Missouri, St. Louis, menunjukkan bahwa beberapa orang merindukan kekasih mereka seperti mereka merindukan narkoba.

Dalam salah satu dari sedikit studi yang langsung membandingkan cinta dengan kecanduan, yang masih berlangsung dan belum dipublikasikan, Dr. Langeslag menunjukkan 10 orang yang menggunakan rokok elektrik nikotin bahan api, baik gambar kekasih mereka atau gambar orang lain yang menggunakan rokok elektrik (sebuah percobaan klasik yang digunakan untuk menimbulkan keinginan). Partisipan menilai keinginan mereka untuk bersama pasangan mereka lebih tinggi daripada keinginan mereka untuk merokok.

Penelitian lain dari laboratorium Dr. Langeslag melihat pada ketidakmampuan kekasih — untuk tidak dapat berpikir tentang apa pun selain dari pasangan mereka. Dalam serangkaian studi kecil pada orang-orang yang sedang dilanda cinta baru, Dr. Langeslag menemukan bahwa partisipan melaporkan memikirkan objek keinginan mereka sekitar 65 persen dari jam terjaga mereka dan mengatakan bahwa mereka kesulitan berkonsentrasi pada topik yang tidak terkait. Namun, ketika orang diberikan informasi terkait kekasih mereka, mereka menunjukkan peningkatan perhatian dan memiliki ingatan yang ditingkatkan.

Membaca  Amerika Serikat dan Inggris Serang Situs Houthi yang Didukung Iran di Yaman

Ada juga beberapa bukti bahwa cinta dapat membuat orang menjadi tidak sadar akan kekurangan pasangan baru — fenomena “cinta buta.” Lucy Brown, seorang profesor ilmu saraf di Albert Einstein College of Medicine, menemukan bahwa ketika beberapa partisipan studi diperlihatkan gambar kekasih mereka di awal hubungan, mereka memiliki aktivitas yang lebih rendah di bagian korteks prefrontal yang penting bagi pengambilan keputusan dan penilaian orang lain. Temuan tersebut menunjukkan bahwa kita mungkin “mengesampingkan penilaian negatif terhadap orang yang sedang kita cintai,” katanya.

Jika cinta dapat mengubah motivasi dan perhatian kita, mungkin tidak mengherankan bahwa orang kadang-kadang melakukan ekstrem saat mereka berada dalam kepenghambaan cintanya. Namun, menyerah pada obsesi Anda terhadap kekasih Anda bukanlah perilaku “yang irasional,” setidaknya dari sudut pandang evolusioner, kata Dr. Langeslag.

Para ilmuwan percaya bahwa manusia berevolusi untuk memiliki respon-respon jenis ini — yang tampaknya konsisten di semua usia, gender, dan budaya — karena ikatan dan perkawinan penting untuk kelangsungan hidup spesies.

“Cinta romantis adalah suatu dorongan,” kata Dr. Fisher. “Itu adalah dorongan perkawinan dasar yang berevolusi jutaan tahun lalu untuk mengirimkan DNA Anda ke esok. Dan itu bisa melupakan hampir segalanya.”