Bagaimana Dua Pengusaha Irlandia Hampir Mencuri Nigeria Sebesar $11 Miliar

Segera setelah proposal selesai, P.&I.D. akan menyampaikan proposal kepada Kementerian Sumber Daya Energi, departemen yang mengawasi cadangan bahan bakar fosil Nigeria yang besar. P.&I.D. akan membangun fasilitas senilai $500 juta. Nigeria akan mengalirkan gas basah tanpa biaya ke perusahaan. Kemudian P.&I.D. akan memprosesnya dan mengalirkan gas kering tanpa biaya ke negara. Namun, sebagai imbalannya, perusahaan akan menyimpan hasil samping berharga dari proses pengeringan gas, seperti propana dan butana, yang dapat dijual dengan keuntungan. Jika Nigeria mundur kapan saja sebelum kontrak berakhir selama 20 tahun penuh, negara dapat dianggap bertanggung jawab atas kerugian. Secara keseluruhan, ini tampak seperti komitmen besar bagi Nigeria, yang mungkin disambut dengan skeptisisme ketika akhirnya dilihat oleh para pengacara kementerian.

Pada saat itu, seorang pengacara bernama Grace Taiga mendapatkan pekerjaan baru di kementerian sebagai direktur hukum. Hal ini sangat menguntungkan karena Quinn dan Cahill telah mengenal Taiga selama bertahun-tahun, sejak dia berada di Kementerian Pertahanan dan mereka adalah pengusaha yang kadang-kadang memenangkan kontrak dari kementerian tersebut. Selama sekitar satu tahun sebelum penyerahan proposal P.&I.D., Quinn dan Cahill mengirimkan lebih dari $25.000 dalam pembayaran bertahap kepada Taiga dan salah satu anak perempuannya. Quinn juga membawa rekan kerja Taiga, seorang pegawai Kementerian bernama Taofiq Tijani, makan malam di Restoran Chopsticks di Abuja. Biaya makan malam tersebut dicatat dalam buku akuntansi sebesar $2.800. (Makan malam Chinese tidak seharga $2.800 di Abuja.) Kemudian, sesaat sebelum kontrak ditandatangani, Cahill mengirimkan $5.000 lainnya dari bank di Siprus ke rekening anak perempuan Taiga, yang dikodekan sebagai “pembayaran komisi.”

Taiga mengirim kontrak tersebut kepada atasannya, Rilwanu Lukman, menteri sumber daya energi. Kontrak itu tidak begitu banyak isinya: 20 halaman yang sebagian besar berisi bahasa standar, disusun dengan menggunakan kertas berbingkai hijau kementerian. Lebih mirip dengan garis besar daripada proposal yang sepenuhnya dikembangkan untuk kesepakatan gas bernilai jutaan dolar. Namun, Taiga meyakinkan Lukman dalam sebuah memo bahwa ini akan menjadi “langkah maju” bagi Nigeria. Pada 11 Januari 2010, Lukman, Quinn, dan Taiga menandatangani kontrak. Kesepakatan sudah selesai.

Membaca  Perang Mata-Mata: Bagaimana C.I.A. Diam-diam Membantu Ukraina Melawan Putin

Beberapa hari kemudian, seorang pria bernama Neil Hitchcock – satu-satunya karyawan penuh waktu P.&I.D. – menulis kepada Cahill bahwa dia membutuhkan $1,5 juta untuk mulai membersihkan tanah untuk fasilitas tersebut. Namun, P.&I.D. tidak memiliki $1,5 juta. Rencananya seharusnya untuk mengumpulkan modal proyek berdasarkan kontrak 20 tahun yang sudah ditandatangani, lalu membawa insinyur dan pekerja. Inilah cara mereka selalu beroperasi di Nigeria.

Pada bulan Juni, Quinn membuka koran paginya dan disambut dengan kejutan yang tidak diinginkannya. Perusahaan pengeboran minyak yang dijanjikan Nigeria untuk menyuplai gas basah memutuskan untuk tetap menggunakannya; ternyata gas itu berguna untuk menjaga tekanan di dalam sumur-sumur tersebut. Quinn mungkin saja mengangkat telepon dan memprotes kepada teman-temannya di pemerintahan, namun kebanyakan dari mereka telah pergi. Presiden baru baru-baru ini telah menjabat. Lukman sudah digantikan. Pada Februari 2011, Hitchcock mengirim pesan teks yang menunjukkan bahwa perusahaan dalam keadaan sulit. “Pertimbangan situasi yang memburuk di sini, saya tidak melihat opsi lain kecuali likuidasi sebagian aset P.&I.D.” tulisnya. “Dengan persetujuan Anda, saya menyarankan untuk menjual Honda Civic.” Quinn mengirimkan email kepada presiden baru, Goodluck Jonathan, namun permohonannya tidak mendapatkan respons.