Bagaimana Kerusuhan Kekerasan Menyelimuti Ibukota Papua Nugini

Belasan orang tewas dan banyak lagi terluka dalam kerusuhan yang melanda ibu kota Papua Nugini, Port Moresby. Para pejabat telah terkejut dengan kerusuhan mematikan pekan lalu dan Perdana Menteri James Marape kini berjuang menghadapi krisis yang berkembang pesat. Unrest tersebut diakibatkan oleh pemotongan gaji ratusan pegawai negeri, dengan alasan kesalahan komputer, yang kemudian memicu aksi protes dan kekerasan.

Marape bersikeras bahwa kesalahan tersebut akan diperbaiki dan uang yang hilang akan dikembalikan, menolak klaim bahwa pemotongan gaji tersebut merupakan kenaikan pajak sembunyi-sembunyi. Pada saat malam tiba, ia memerintahkan militer untuk menjaga ketertiban di ibu kota. Pada hari berikutnya, ia menyatakan keadaan darurat selama dua minggu di Port Moresby dan menangguhkan kepala kepolisian negara kepulauan Pasifik tersebut.

Setelah kerusuhan, tujuh anggota parlemen telah mengundurkan diri, dan desas-desus pemberontakan muncul atas penanganan krisis oleh Marape. Para penganalisis menyebut kejadian ini sebagai gambaran kondisi yang rapuh di Papua Nugini. Lebih dari 68 persen populasi negara tersebut hidup di bawah garis kemiskinan, dengan pengangguran pemuda merupakan masalah serius. Kesejahteraan terbatas dan tuntutan sosial juga menambah tekanan bagi para pekerja yang mendapat kesempatan kerja.

Di tengah ketidakpastian ini, pemerintah mengancam untuk menutup media sosial, dengan alasan kekhawatiran seputar “informasi yang salah dan disinformasi.” Telah dilakukan “penelitian terhadap akun media sosial tertentu dan mengawasi orang-orang yang menarik minat,” kata Maholopa Laveil, seorang ekonom di Universitas Papua Nugini. “Mereka berhak membekukan akun jika ada ancaman yang kredibel.”

Sementara itu, Marape mengumumkan reshuffle kabinet pada Senin, menunjukkan retaknya koalisi dalam pemerintahannya. Namun, sementara mosi tidak percaya kemungkinan akan muncul, belum ada tantangan yang muncul, dan anggota partai perdana menteri serta media sebagian besar memberikan dukungan padanya.

Membaca  Di Prancis, Ada Penahanan untuk Kekerasan Polisi, tetapi Sedikit Harapan akan Perubahan