Bagaimana Krisis Perbatasan Menghancurkan Harapan Imigrasi Biden

Pada hari pertama Presiden Biden menjabat, dia menghentikan hampir semua deportasi. Dia berjanji untuk mengakhiri praktik keras pemerintahan Trump, menunjukkan belas kasihan terhadap orang-orang yang ingin datang ke Amerika Serikat, dan mengamankan perbatasan selatan.

Untuk Mr. Biden, ini adalah sebuah masalah prinsip. Dia ingin menunjukkan kepada dunia bahwa Amerika Serikat adalah negara yang berperikemanusiaan, sambil juga menunjukkan kepada rekan-rekan warganya bahwa pemerintah bisa bekerja lagi.

Namun, janji-janji awal tersebut sebagian besar terabaikan saat kekacauan melanda perbatasan dan mengancam harapan Mr. Biden untuk terpilih kembali. Jumlah orang yang menyeberang ke Amerika Serikat telah mencapai tingkat rekor, lebih dari dua kali lipat dibandingkan pada masa pemerintahan Trump. Sistem suaka masih hampir rusak.

Pada hari Jumat, dalam pemberbalikan dramatis dari hari-hari awal tersebut, presiden memohon kepada Kongres untuk memberinya kekuasaan untuk menutup perbatasan sehingga dia bisa mengendalikan salah satu gelombang imigrasi yang tidak terkendali terbesar dalam sejarah Amerika.

“Jika diberi wewenang itu,” kata Mr. Biden dalam sebuah pernyataan, “Saya akan menggunakannya pada hari saya menandatangani undang-undang.”

Beberapa keadaan yang telah menciptakan krisis berada di luar kendali Mr. Biden, seperti runtuhnya Venezuela, lonjakan migrasi di seluruh dunia, dan kekerasan Partai Republik yang telah mencoba mencegah upaya-upayanya untuk mengatasi masalah. Mereka menolak untuk memberikan sumber daya, menghalangi upaya untuk memperbarui undang-undang, dan secara terbuka menentang pejabat federal yang bertugas menjaga keamanan dan ketertiban sepanjang batas 2.000 mil.

Namun, pemeriksaan catatan Mr. Biden selama tiga tahun terakhir oleh The New York Times, berdasarkan wawancara dengan lebih dari 35 pejabat dan mantan pejabat serta orang lain, menunjukkan bahwa presiden gagal mengatasi hambatan-hambatan tersebut. Akibatnya adalah krisis kemanusiaan yang semakin meningkat di perbatasan dan di kota-kota besar di seluruh negeri. Banyak pemilih sekarang mengatakan bahwa imigrasi adalah kekhawatiran utama mereka, dan mereka tidak percaya bahwa Mr. Biden sedang mengatasinya.

Seorang veteran dari pencarian kompromi imigrasi bipartis selama beberapa dekade oleh Senator John McCain, Partai Republik dari Arizona, dan Edward M. Kennedy, Partai Demokrat dari Massachusetts, presiden mencari keseimbangan. Dia menciptakan jalur-jalur hukum bagi para imigran dan mulai membangun kembali sistem pengungsi, bahkan ketika dia mengadopsi beberapa taktik yang lebih restriktif dari mantan Presiden Donald J. Trump. Tapi upaya-upaya tersebut cepat tertumpas oleh jumlah besar orang yang tiba di perbatasan, dan terkadang Mr. Biden gagal menghargai kemarahan yang semakin meningkat di kedua partai tersebut.

Selama kampanye 2020, Mr. Biden mengatakan bahwa dia akan menjadi penawar pendekatan anti-imigran pendahulunya. Tapi dia telah memimpin perjuangan sengit di dalam Gedung Putih antara penasihat yang mendukung penegakan hukum lebih ketat dan mereka yang mendorong untuk menjadi lebih ramah. Debat tersebut berlangsung saat negara juga bergeser. Setelah beberapa tahun inflasi, penderitaan ekonomi, dan polarisasi politik, publik terbelah tentang apakah Amerika Serikat — yang menjadi rumah bagi lebih banyak imigran daripada negara lain mana pun — harus menyerap lebih banyak.

Membaca  Norovirus Menyebar di seluruh AS, Tertinggi di Timur Laut

Mr. Biden berubah dari seorang kandidat tahun 2020 yang berjanji untuk “mengakhiri serangan Trump terhadap martabat komunitas imigran” menjadi seorang presiden tahun 2024 yang “ingin membuat kompromi signifikan di perbatasan”. Perubahan ini dapat dilihat melalui prisma lima momen kunci yang mendokumentasikan pendekatan berubah administrasi terhadap isu yang menentukan dari kepresidenan dan pemilihan berikutnya.

Ketika anak-anak dari Amerika Tengah mulai menyeberang dalam jumlah ribuan pada musim semi 2021, banyak di antaranya masih sangat muda dan ingin bergabung dengan kerabat yang sudah ada di Amerika Serikat, naluri pertama presiden adalah belas kasihan. Dalam pertemuan di Ruang Roosevelt, ia menyuruh para ajudan teratasnya untuk pergi ke perbatasan untuk melihat kondisi yang penuh desak tersebut.

Dia juga menuntut untuk melihat foto-foto tersebut. Mr. Biden yakin dia terpilih untuk menangani imigrasi dengan cara yang manusiawi. Pemandangan ribuan anak imigran yang dipadatkan di fasilitas detensi perbatasan yang penuh desak bukanlah apa yang sebagian besar orang bayangkan di bawah kepresidenan Biden.

Ini adalah ujian besar pertamanya terhadap agenda imigrasinya, dan apakah pendekatan yang lebih ramah yang dia janjikan akan berhasil. Selama kampanye untuk Gedung Putih pada 2020, Mr. Biden berjanji untuk menunda deportasi, membatasi razia oleh Imigrasi dan Bea Cukai, berinvestasi dalam sistem suaka, dan menutup penjara imigran swasta. Pada hari pertamanya, Mr. Biden telah mengusulkan RUU imigrasi yang luas kepada Kongres yang akan memberikan jalur kewarganegaraan bagi jutaan imigran tidak sah yang sudah tinggal di Amerika.

Namun, Partai Republik menyerang balik. Mereka menyatakan bahwa perombakan imigrasi Mr. Biden mati saat lahir dan memperingatkan bahwa penyelundup manusia akan menyalurkan imigran ke Amerika dengan janji palsu bahwa presiden baru tersebut membuka perbatasan — risiko yang beberapa di dalam administrasi setuju, menurut beberapa pejabat AS saat ini dan mantan.

Presiden menolak kritik itu. Dia tidak pernah menjadi seorang Demokrat yang ingin menghapus ICE atau mendekriminalisasi penyeberangan perbatasan. Tetapi ajudan lama menggambarkannya sebagai seorang yang bertekad untuk membuktikan kepada pemilih bahwa pemerintah bisa bekerja, terutama setelah kekacauan pada masa pemerintahan Trump.

Pemandangan anak-anak di kamp-kamp yang penuh desak adalah kebalikan tepat dari apa yang dia ingin proyeksikan. Pada satu titik, dia meledak dalam frustrasi tentang kekacauan di perbatasan: Siapa yang harus saya pecat, dia menuntut, untuk memperbaiki ini?

Membaca  Demonstran di Tel Aviv meminta perubahan pemerintahan Netanyahu

Di West Wing, para penasihat presiden mengadakan pembicaraan mendesak tentang apakah akan mengirimkan kembali anak-anak itu ke Meksiko, tetapi Mr. Biden menolak, menurut seorang pejabat senior yang berada dalam pertemuan tersebut.

Mengirim mereka kembali, kata presiden, akan tak pantas dan tidak berperikemanusiaan.

Sikap lebih ramah Mr. Biden cepat diuji.

Pada bulan April 2021, dia telah memperluas jumlah warga negara Haiti yang bisa tinggal di Amerika Serikat setelah melarikan diri dari kekerasan geng di negaranya. Tetapi administrasi juga memutuskan bahwa jika gelombang warga negara Haiti tiba di perbatasan, Amerika Serikat akan mengirim mereka kembali menggunakan otoritas Covid yang dikenal sebagai Title 42.

Tidak lama. Selama periode 16 hari pada bulan September 2021, 19.752 warga negara Haiti menyeberang ke kamp darurat di bawah Jembatan Internasional Del Rio di Texas.

Mr. Biden dengan cepat mengecam gambar-gambar syok petugas Patroli Perbatasan yang menaiki kuda memerangi migran dan berjanji bahwa para petugas “akan membayar.”

Tetapi juga ada tekanan intens dari Gedung Putih untuk membersihkan jembatan tersebut, kata seorang pejabat mantan. Penasihat keamanan nasional di West Wing melakukan panggilan dua kali sehari untuk mengkoordinasikan upaya administrasi untuk menangani dampak dari krisis kemanusiaan yang segera menjadi krisis politik juga.

Banyak warga negara Haiti diperbolehkan tinggal di Amerika Serikat dengan pemberitahuan untuk muncul di pengadilan imigrasi, karena batasan kapasitas Patroli Perbatasan untuk menghapus mereka dari negara. Tetapi ribuan dideportasi. Pada beberapa hari, terdapat hingga 39 penerbangan, penuh dengan migran, menuju Port-au-Prince, ibukota.

Administrasi menyebutnya “dekompressi.”

Pengusiran cepat memperlihatkan perpecahan di dalam administrasi yang hanya akan tumbuh seiring berjalannya waktu.

Orang-orang di sekitar Mr. Biden mengatakan bahwa dia selalu mendukung penegakan hukum. Beberapa ajudannya yang teratas, seperti Susan E. Rice, yang menjabat sebagai penasihat kebijakan dalam negeri sampai musim panas lalu, dan Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional, mewakili pendekatan yang tegas.

“Imigran dan pencari suaka sama sekali tidak boleh percaya kepada orang-orang di wilayah itu yang menawarkan gagasan bahwa perbatasan akan tiba-tiba sepenuhnya terbuka untuk memproses semua orang pada Hari 1,” kata Ms. Rice pada awal kepresidenan Mr. Biden.

Namun, orang lain di dalam administrasi melihat perlakuan terhadap warga negara Haiti sebagai pengkhianatan terhadap nilai-nilai yang Mr. Biden janjikan untuk dipegang. Dalam pertemuan, penasihat-penasihat mengeluh bahwa beberapa migran telah diperintahkan untuk naik pesawat deportasi tanpa kesempatan untuk meminta suaka dan tanpa diberitahu di mana mereka akan pergi.

Membaca  Pewaris mencari 50 Orang Austria untuk Memberikan $27 Juta

“Awalnya mereka mengatakan, ‘Kita akan menyingkirkan hal-hal pemerintahan Trump,'” kata Daniel Foote, mantan utusan presiden ke Haiti, yang mengundurkan diri sebagai protes setelah administrasi mengirim warga negara Haiti kembali. “Tapi kemudian mereka menyadari bahwa ini adalah satu-satunya cara yang bisa kita gunakan untuk menjaga orang keluar.”

Tekanan semakin meningkat pada Mr. Biden untuk menemukan solusi.

Dia melihat satu tempat yang bisa meloloskan undang-undang imigrasi baru yang berarti, tetapi tidak melakukannya selama beberapa dekade: Kongres.

Partai Republik di Washington sebagian besar mengabaikan rayuan-rayuan Mr. Biden untuk duduk di meja perundingan untuk membantu memperbaiki sistem imigrasi. Dan di negara, pejabat G.O.P. membuat rencana mereka sendiri.

Selama konferensi pers pada bulan April 2022, Gubernur Greg Abbott dari Texas bersumpah untuk “membawa perbatasan ke Presiden Biden” dengan membawa ribuan imigran ke kota-kota yang dipimpin Demokrat dengan bus.

Itu hanya sandiwara, tetapi berhasil.

Bus-bus tiba di pusat kota Los Angeles pada pertengahan Juni. Mereka menurunkan migran di depan rumah Wakil Presiden Kamala Harris pada bulan September dan lagi pada Malam Natal. Gubernur Ron DeSantis dari Florida mengirim pesawat penuh dengan orang ke Martha’s Vineyard, tempat liburan bagi elit liberal. Bus-bus masuk ke New York City.

Pemimpin Demokrat kewalahan. Mereka meminta presiden untuk turun tangan, mengatakan banjir imigrasi adalah beban bagi sumber daya mereka. Walikota Eric Adams dari New York mengatakan bahwa tanpa bantuan federal dan pengetatan di perbatasan, migrasi yang semakin bertambah “akan menghancurkan New York City.”

Orang-orang yang menuntut keamanan perbatasan bukan lagi hanya Republikan seperti Mr. Trump atau Stephen Miller, penasihat imigrasi paling atas mantan presiden tersebut. Mereka adalah anggota partai Mr. Biden sendiri.

Administrasi bergegas untuk memenuhi tuntutan Demokrat, menyediakan lebih banyak uang dan mempercepat pemrosesan izin kerja.

Tetapi bus turun migran dengan jelas menggeser wacana seputar isu tersebut. Dan hasil jajak pendapat mulai menunjukkan dukungan yang semakin tumbuh di Amerika Serikat untuk langkah-langkah perbatasan yang pernah dikecam oleh Demokrat dan dipromosikan oleh Mr. Trump.

Tidak lama setelah Tahun Baru 2023, Mr. Biden menyampaikan satu-satunya pidato imigrasi dari kepresidenannya. Ini mencolok, sebagian karena presiden jarang menggunakan kekuasaan jabatannya untuk mendesak perubahan seperti yang dia lakukan untuk perubahan iklim, keadilan pajak, atau dukungan untuk Ukraina, membiarkan Republikan menggambarkannya sebagai lemah dan tidak efektif.

Tetapi dalam pidatonya dari Ruang Roosevelt, dia mengumumkan pembatasan ketat baru tentang suaka