Bagaimana Memulai Tahun Baru? Menjaga Kebahagiaan Dewi Laut.

Setiap malam Tahun Baru, lebih dari dua juta pesta melewati Copacabana Beach di Rio de Janeiro untuk menyaksikan pertunjukan kembang api 15 menit di tengah malam. Jumlah tersebut dua kali lipat dari jumlah orang yang biasanya mengisi Times Square.

Perayaan hedonistik semalam itu merupakan salah satu perayaan Tahun Baru terbesar di dunia dan meninggalkan lebih dari 2,4 mil pantai Copacabana yang dipenuhi sampah.

Namun, perayaan itu bermula dari sesuatu yang jauh lebih spiritual.

Pada tahun 1950-an, para pengikut agama Afro-Brazilian, Umbanda, mulai berkumpul di Copacabana pada malam Tahun Baru untuk memberikan tawaran kepada dewi laut mereka, Iemanjá, dan memohon keberuntungan di tahun yang akan datang.

Perayaan ini dengan cepat menjadi salah satu momen paling suci dalam setahun bagi para pengikut sekelompok agama Afro-Brazilian yang memiliki akar dalam perbudakan, memuja sejumlah dewa, dan telah menghadapi prasangka di Brasil.

Kemudian, pada tahun 1987, sebuah hotel di sepanjang jalan Copacabana memulai pertunjukan kembang api pada tanggal 31 Desember. Pertunjukan itu sangat sukses dan mulai menarik banyak orang.

“Tentu saja, ini sangat bagus bagi industri hotel, pariwisata,” kata Ivanir Dos Santos, seorang profesor sejarah perbandingan di Universitas Federal Rio de Janeiro.

Sebuah tradisi Tahun Baru baru lahir, dan para pesta merayakannya mengadopsi beberapa tradisi Umbanda lama, termasuk melemparkan bunga ke laut, melompat tujuh gelombang, dan terutama mengenakan pakaian putih, sebagai simbol perdamaian dalam agama tersebut.

Namun, “perayaan besar ini juga mendorong para pemuja dari pantai,” kata Bapak Dos Santos.

Tidak sepenuhnya, Bapak Dos Santos berdiri di Pantai Copacabana, mengenakan pakaian putih, dengan nyanyian para pemuja Umbanda di belakangnya. Namun ini adalah 29 Desember, tanggal ketika para pengikut agama Afro-Brazilian kini turun ke Pantai Copacabana untuk memberikan tawaran tahunan kepada Iemanjá.

Membaca  Britania Raya Telah Melatih 60.000 Pasukan Ukraina Sejak Tahun 2014 — Sekretaris Pertahanan Shapps

Di samping pengunjung pantai yang mengenakan bikini dan penjual yang menjual bir dan keju bakar, ratusan pemuja berusaha menghubungi salah satu dewa terpenting mereka. Para pengikut percaya bahwa Iemenjá, yang sering digambarkan dengan rambut panjang dan gaun biru-putih yang berkibar, adalah ratu laut dan dewi kesuburan dan kesuburan.

Dengan suhu melebihi 90 derajat, banyak berkumpul di bawah tenda untuk menari dan bernyanyi di sekitar altar kapal kayu kecil, yang dipenuhi dengan bunga dan buah, yang sebentar lagi akan dikirim ke laut. Di luar, mereka menggali altar dangkal di pasir, meninggalkan lilin, bunga, buah, dan minuman keras.

“Ini adalah tradisi yang diwariskan dari generasi ke generasi. Dari nenek ke ibu ke anak,” kata Bruna Ribeiro de Souza, 39 tahun, seorang guru, duduk di pasir dengan ibunya dan putranya yang masih kecil. Mereka telah menyalakan tiga lilin dan menuangkan segelas anggur berbusa untuk Iemenjá. Di dekatnya adalah perahu kayu mereka yang berukuran satu kaki, siap untuk berlayar.

Ibu Nyonya Souza, Marilda, 69 tahun, mengatakan bahwa ibunya sendiri membawanya ke Copacabana untuk memberikan tawaran kepada Iemanjá pada tahun 1950-an. Menurutnya, ini adalah cara untuk terhubung kembali dengan akar Afrika keluarganya.

Agama Afro-Brazilian sebagian besarnya dibuat oleh budak dan keturunannya. Dari sekitar 1540 hingga 1850, Brasil mengimpor lebih banyak budak daripada negara lain, atau hampir separuh dari perkiraan 10,7 juta budak yang dibawa ke Amerika, menurut sejarawan.

Salah satu agama paling populer, Candomblé, merupakan perpanjangan langsung dari kepercayaan Yoruba dari Afrika, yang juga mengilhami Santería di Kuba. Penduduk Rio menciptakan Umbanda pada abad ke-20, mencampur pemujaan Yoruba terhadap berbagai dewa dengan Katolik dan aspek okultisme.

Membaca  Bagaimana Populasi yang Menyusut Memperkuat Politik yang Memecah Belah

Sekitar 2 persen dari penduduk Brasil, atau lebih dari empat juta orang, mengidentifikasi diri mereka sebagai pengikut agama Afro-Brazilian, menurut sebuah survei yang dilakukan pada tahun 2019. (Sekitar separuhnya mengidentifikasi diri sebagai Katolik dan 31 persen sebagai Protestan.) Ini merupakan peningkatan dari 0,3 persen yang mengatakan mereka mengikuti agama Afro-Brazilian dalam sensus 2010, data resmi terakhir dari Brasil.

Agama telah memberikan banyak warga Brasil keturunan Afrika sebuah identitas budaya dan hubungan dengan nenek moyang mereka. Namun, pengikut juga menghadapi penganiayaan. Para ekstremis dalam gereja Protestan telah menyebut agama-agama tersebut jahat, menyerang para pengikutnya, dan menghancurkan tempat ibadah mereka.

Namun, ketika matahari terbenam di Pantai Copacabana pada hari Jumat, sekelompok pengunjung pantai memberi semangat kepada para pemuja saat mereka masuk ke ombak dengan karangan bunga putih, botol anggur berbusa, dan perahu kayu mereka. (Keprihatinan lingkungan membuat pengikut meninggalkan perahu Styrofoam, dan mereka tidak lagi memuat segala hal seperti botol parfum.)

Alexander Pereira Vitoriano, seorang koki dan pengikut Umbanda, membawa salah satu perahu terbesar dan berjalan ke dalam ombak terlebih dahulu. Saat ia melepas perahu, ombak menghempaskannya, tanda bagi para pengikut bahwa Iemenjá telah menerima tawaran tersebut.

“Dia datang untuk membawa segala sesuatu yang buruk ke kedalaman laut suci, segala kejahatan, penyakit, iri hati,” katanya di pantai, terengah-engah dan basah kuyup. “Ini awal yang bersih untuk tahun baru.”

Di dekatnya, Amanda Santos menuangkan botol anggur berbusa ke ombak dan menangis. “Ini hanya rasa syukur,” katanya. “Tahun lalu saya ada di sini dan meminta rumah, dan tahun ini saya mendapat rumah pertama saya.”

Setelah beberapa menit, ombak menjadi garis bunga yang telah dilemparkan ke laut dan kemudian terdorong kembali. Saat langit menjadi gelap dan kerumunan berkurang, Adriana Carvalho, 53 tahun, berdiri dengan merpati putih di tangannya. Dia membeli burung tersebut sehari sebelumnya untuk melepaskannya sebagai tawaran. Dia memohon Iemanjá untuk perdamaian, kesehatan, dan jalan yang jelas bagi keluarganya.

Membaca  Dewan Kota Menolak Tindakan Gencatan Senjata Timur Tengah

Dia melepaskan merpati itu, dan burung itu terbang ke langit. Kemudian, burung itu cepat turun lagi, mendarat di punggung seorang wanita yang membungkuk di atas altar di pasir. Wanita itu, Sara Henriques, 19 tahun, sedang memberikan tawarannya untuk pertama kalinya.

Merpati itu mendarat “pada saat kami memohon tahun 2024 yang baik, dengan kesehatan, kemakmuran, dan perdamaian,” katanya. “Jadi, bagi saya, itu adalah konfirmasi bahwa keinginan saya telah terkabul.”