Bagaimana Mengamankan Hidup Anda dari Siklon

Pembangun asal Mozambik, José Joaquim, bertekad untuk tidak pernah lagi membuat keluarganya mengalami teror hidup melalui badai siklon di rumah yang tidak kokoh.

Ketika Siklon Idai menerjang pantai Mozambik lima tahun lalu, ia tinggal bersama istri dan bayi barunya di sebuah tempat perlindungan dengan atap seng bergelombang di kota Beira.

“Ketika angin semakin kencang, kami berada di dalam. Karena suara angin yang begitu keras, kami tidak bisa yakin apa yang terjadi di luar. Tapi tiba-tiba satu lembar atap seng terbang,” kata Pak Joaquim kepada BBC.

“Dan kemudian pintu rumah pecah karena angin. Kami menyadari bahwa kami harus segera keluar dari sana.”

Mereka berjuang melawan angin yang terus menerpa hingga akhirnya mencapai pusat evakuasi di sebuah sekolah setempat, tempat semua orang berkumpul di satu ruangan yang memiliki atap beton hingga badai reda.

“Sebagai seorang ayah, saya merasa tanggung jawab untuk melindungi anak dan ibunya. Alhamdulilah, saya membuat keputusan bijaksana untuk pergi, meninggalkan rumah agar bisa menyelamatkan keluarga,” kata pria berusia 27 tahun tersebut.

Idai menyebabkan kerusakan besar dan banyak korban jiwa – 1.500 orang tewas dan tiga juta lainnya terkena dampak di tiga negara.

Sejak itu, badai lain telah melanda wilayah tersebut dan dengan perubahan iklim, para ilmuwan memprediksi bahwa badai-badai ini akan semakin kuat dan berbahaya.

Hal ini bisa menjadi bencana bagi sebuah negara dengan garis pantai Samudra Hindia terpanjang ketiga di dunia.

Mereka yang tinggal di sepanjang garis pantai Mozambik adalah yang paling berisiko dari dampak perubahan iklim.

Sekarang setiap kali awan berkumpul, orang-orang di sini menjadi khawatir akan kemungkinan banjir mematikan akibat siklon tropis.

Membaca  Kota Lingkar Arktik ini Mengharapkan Boom Energi Hijau. Kemudian Datanglah Bidenomics.

Hal ini memaksa orang-orang, seperti Pak Joaquim, untuk beradaptasi dengan membangun rumah yang lebih kuat dan belajar metode evakuasi yang aman.

Beliau telah belajar teknik konstruksi tahan bencana setelah selamat dari siklon Idai dan berpartisipasi dalam membangun lebih dari 130 rumah tahan bencana yang diberikan kepada orang-orang yang kehilangan rumah mereka selama siklon Idai.

Pak Joaquim sekarang sedang menggunakan keterampilannya untuk membangun rumah bagi orang lain di komunitasnya dan untuk keluarganya sendiri.

Rumah yang lebih kuat memberikan perlindungan yang lebih baik selama badai, namun ada beberapa wilayah di sekitar kota pantai Beira yang sangat rentan sehingga orang perlu dievakuasi ketika ada siklon kuat yang diprediksi.

Dewan kota setempat telah mendirikan serangkaian komite manajemen bencana lokal.

Ini adalah relawan yang bekerja tanpa lelah sepanjang tahun untuk mempersiapkan komunitas untuk darurat, dan membantu mereka dievakuasi dengan aman ketika bencana datang.

Salah satu daerah ini adalah Praia Nova, sebuah lingkungan nelayan kota yang berada tepat di tepi pantai.

Saya bertemu dengan salah satu relawan yang membantu evakuasi dalam acara badai.

“Kami bekerja sama setiap kali ada keadaan darurat. Terutama ketika siklon tiba-tiba muncul, kami berada di sana, di komunitas, bekerja dengan mereka,” kata Liria Charomar dengan mengenakan kaos oranye cerah dan kain berwarna di pinggangnya.

Dia mengetahui pentingnya evakuasi yang aman. Saya melihat luka di kakinya yang menurutnya dia dapatkan saat sedang dievakuasi di tengah air tinggi selama Siklon Idai.

“Ada banyak lembaran seng di bawah air tapi saya tidak bisa melihatnya, dan ketika saya mengangkat kaki, salah satunya melukai kakiku,” jelasnya.

Salah satu cara memberikan perlindungan bagi daerah pantai yang rentan adalah dengan menanam kembali hutan bakau yang telah ditebang selama bertahun-tahun untuk bahan bangunan dan kayu bakar.

Membaca  Interpretasi Modern dari Tarian Jawa Tradisional Terbaru

Alberto Santos dan relawannya telah menanam 1.300 hektar bibit bakau selama 15 tahun terakhir.

Namun bagi para relawan tersebut, bagian dari solusi terletak jauh dari pantai Mozambik.

Fakta bahwa Mozambik hanya menyumbang sejumlah kecil emisi gas rumah kaca yang mendorong perubahan iklim tidak luput dari perhatian mereka.

Liria Charomar yang menjadi relawan dalam acara badai mempertanyakan mengapa orang Mozambik harus menanggung dampak perubahan iklim ketika mereka sedikit berkontribusi terhadap hal tersebut.

“Masyarakat Beira tidak senang dengan situasi ini yang disebabkan oleh negara lain,” kata Bu Charoma.

“Di sini di Mozambik, kami sudah memiliki masalah serius seperti siklon kuat dan negara-negara itu masih melakukan hal-hal negatif? Itu tidak membantu siapa pun.

“Mereka seharusnya membiarkan kita hidup seperti yang selalu kita lakukan di sini di Mozambik.”

Sementara itu, orang-orang di Beira akan terus melakukan yang terbaik untuk beradaptasi dengan perubahan iklim, di tengah masa depan yang tidak pasti.

“Rasanya baik mengetahui bahwa saya belajar dan saya juga memberikan pengetahuan saya kepada orang lain,” kata Pak Joaquim.

“Selalu ada keinginan untuk mencari solusi. Oleh karena itu, menjadi bagian dari solusi itu penting bagi saya, dan saya pikir itu penting bagi orang lain juga.”

Anda dapat mendengarkan dokumen penuh Nomsa Maseko Membangun masa depan untuk Mozambik yang dilanda siklon di BBC World Service.

Anda juga mungkin tertarik dengan: