Bagaimana Perang dengan Hamas Telah Merusak Perusahaan Teknologi dan Ekonomi Israel

Pada pukul 6:45 pagi pada tanggal 7 Oktober, Jack “Tato” Bigio, pendiri perusahaan teknologi UBQ Materials, berbicara dengan kepala operasionalnya yang mengatakan bahwa teroris ada di kibbutz miliknya. Karyawan lain mengirim pesan bahwa mereka sedang bersembunyi di ruangan aman, dan salah satu di antaranya mengatakan bahwa suaminya telah ditembak di perut.

“Rasanya seperti kiamat,” kata Bapak Bigio.

Serangan oleh Hamas ke Israel membuat UBQ Materials harus menutup pabriknya yang berlokasi 20 mil dari perbatasan Gaza, dan membuat banyak karyawan shock. Dua karyawan tewas. Banyak kehilangan rumah mereka dan dipindahkan ke lokasi 100 mil jauhnya.

Didirikan pada tahun 2012, UBQ Materials menggunakan teknologi yang mengubah sampah rumah tangga menjadi pengganti plastik yang digunakan untuk membuat meja dan kursi, nampan McDonald’s, dan suku cadang mobil untuk Mercedes-Benz. Perusahaan ini berhasil bangkit kembali dalam waktu tiga minggu, tetapi banyak yang menghadapi masalah terus-menerus dengan operasi dan pendanaan.

Sebanyak 23.000 warga Palestina telah tewas oleh Israel sejak 7 Oktober, menurut kementerian kesehatan Gaza, yang tidak membedakan antara kematian warga sipil dan pejuang. Sekitar satu juta pengungsi dari wilayah utara telah melarikan diri ke selatan. Wilayah ini telah menderita yang luas, dengan kelaparan, gangguan pasokan air, listrik, dan jaringan komunikasi, serta perawatan medis yang terbatas karena banyak rumah sakit mengalami kerusakan.

Di Israel, serangan Hamas pada 7 Oktober menewaskan 1.200 orang dan menghasilkan ratusan yang ditahan sebagai sandera, termasuk lebih dari 100 yang masih ditahan di Gaza, menurut otoritas Israel. Perang ini telah mengguncang kehidupan, dengan panggilan bagi ratusan ribu tentara cadangan, dan 200.000 orang telah diungsikan dari daerah perbatasan di utara dan selatan.

Dalam banyak hal yang seringkali kurang terlihat di luar negeri, perang juga telah merusak ekonomi Israel. Pariwisata hampir sepenuhnya lumpuh, dan pengeluaran pemerintah melonjak. Dampak terhadap perusahaan teknologi telah mengguncangkan kepercayaan pada sektor yang telah menjadi motor penggerak utama ekonomi Israel.

Membaca  Obat Percobaan Vertex Memotong Rasa Sakit Pada Sumbernya, Kata PerusahaanObat Eksperimental Vertex Mengurangi Rasa Sakit Dari Sumbernya, Kata Perusahaan

Panggilan bagi 350.000 reservis militer telah mengganggu operasi di banyak perusahaan. Banyak pesanan pelanggan ditunda atau dibatalkan secara langsung, dan investor menjadi ragu, menurut survei oleh Otoritas Inovasi Israel, sebuah lembaga yang didanai pemerintah, dan Institut Kebijakan Negara Start-Up.

Sektor teknologi Israel telah berkembang pesat selama dekade terakhir dan menyumbang hampir separuh dari semua ekspor dan seperlima dari produk domestik bruto, kata Otoritas Inovasi Israel.

Sebagai hasilnya, Organisasi Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan mengatakan bahwa perang akan menyebabkan “perlambatan sementara tetapi nyata” dari ekonomi Israel. Pertumbuhan ekonomi sekitar 3 persen sebelum serangan 7 Oktober dan sekarang diperkirakan melambat hingga 1,5 persen tahun ini. Masalah ekonomi termasuk kekurangan tenaga kerja, keyakinan konsumen dan bisnis yang lebih rendah, dan inflasi yang lebih tinggi.

Keprihatinan lain adalah investasi asing, yang sudah lemah sebelum 7 Oktober karena ketidakpastian yang disebabkan oleh perselisihan antara pemerintah sayap kanan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Pengadilan Agung Israel, kata Jonathan Katz, mantan peramal ekonomi di Kementerian Keuangan Israel.

“Sekarang pertanyaannya adalah apakah orang asing masih ingin berinvestasi dalam teknologi tinggi Israel, atau apakah mereka lebih memilih untuk menginvestasikan uang mereka di suatu tempat yang aman dan tenang, seperti Irlandia,” kata Bapak Katz.

Untuk merangsang ekonomi yang lesu, Bank of Israel memangkas suku bunga sebesar seperempat poin, menjadi 4,5 persen, minggu lalu. Ini adalah pemangkasan suku bunga pertamanya sejak dimulainya pandemi Covid, dan gubernur bank sentral, Amir Yaron, mengatakan pemangkasan tambahan diharapkan.

Bapak Yaron mengatakan bahwa ekonomi sudah mulai beradaptasi dengan kondisi perang dan menunjukkan tanda-tanda pemulihan, tetapi konsekuensi dari hostilitas yang berkepanjangan akan signifikan.

Terutama, dia menekankan pentingnya stabilitas dan perlunya meredakan pengeluaran pemerintah yang melonjak, yang diharapkan oleh bank sentral akan berkontribusi kepada utang publik yang lebih tinggi dan defisit yang lebih tinggi.

Membaca  Perawatan Israel terhadap Tahanan Gaza Menimbulkan Kecemasan

“Jelas bagi kita semua bahwa ketidakpastian ekonomi saat ini sangat terkait dengan situasi keamanan dan bagaimana perang akan berkembang,” kata Bapak Yaron.

Israel telah mengambil beberapa langkah untuk mengurangi ketidakpastian, termasuk menstabilkan shekel Israel. Pemerintah berencana untuk meningkatkan jumlah pekerja asing yang diizinkan masuk ke negara itu menjadi 70.000, dari 50.000, untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja yang tiba-tiba. Pekerja dari luar negeri telah mengungsi dan lebih dari 100.000 warga Palestina Tepi Barat telah dilarang bekerja di Israel.

Dalam beberapa minggu terakhir, militer juga mulai menarik beberapa ribu tentara dari Jalur Gaza, setidaknya untuk sementara, sebagian karena dampak ekonomi dari penempatan reservis yang begitu besar.

Namun, Bapak Yaron mengeluarkan peringatan tegas pada 1 Januari kepada Bapak Netanyahu mengenai prioritas fiskal pada saat lebih banyak pengeluaran harus diarahkan ke pertahanan dan keamanan serta kebutuhan domestik yang mendesak, seperti membuat komunitas di dekat perbatasan Gaza dan Lebanon menjadi tempat tinggal setelah mereka diserang oleh militan Hamas dan Hezbollah. Kritik terhadap pendanaan pemerintah Netanyahu terhadap pemukiman Tepi Barat dan kelompok ultra-Ortodoks telah meningkat sejak perang.

“Tidak bertindak sekarang untuk menyesuaikan anggaran melalui pemotongan pengeluaran, menghapus kementerian yang berlebihan, dan meningkatkan pendapatan dengan memperhatikan kebutuhan perang kemungkinan akan menuntut ekonomi jauh lebih mahal di masa depan,” kata Bapak Yaron.

Perang di Gaza, salah satu perang terpanjang yang pernah dijalani Israel, sudah mulai berdampak pada seluruh ekonomi.

Konstruksi, yang mewakili 14 persen ekonomi Israel, melambat karena kekurangan tenaga kerja. Meskipun sukarelawan telah membantu, kepergian pekerja asing dan kehilangan tenaga kerja Palestina berarti bahwa buah dan sayur dibiarkan membusuk di pohon dan di ladang.

Membaca  Di Melbourne, Surat Kabar Hyperlocal yang Menakjubkan untuk Era Digital

Selain itu, beberapa impor mengalami kekurangan persediaan karena serangan oleh pemberontak Houthi di Yaman telah mengganggu transportasi melalui Selat Bab el-Mandeb.

Pariwisata langsung mengalami penurunan pada tanggal 8 Oktober, tepat ketika sedang pulih setelah pandemi Covid, kata pejabat pemerintah.

“Tidak ada – tidak ada wisatawan Israel, tidak ada wisatawan non-Israel, tidak ada pernikahan, tidak ada perayaan henna sebelum pernikahan, tidak ada pesta peresmian. Tidak seorang pun merayakannya,” kata Tomer Bent, yang menjalankan King David Treasures, toko Judaika di jalan arcade Ben Yehuda yang populer di Yerusalem, yang biasanya ramai dengan orang yang makan pizza dan falafel atau minum kopi di restoran pinggir jalan.

“Tapi akan menjadi lebih baik,” kata Bapak Bent, sambil menunjuk ke langit, “Kami percaya pada-Nya.”

Toko-toko di Ben Yehuda biasanya buka hingga tengah malam pada akhir Desember, ketika wisatawan Amerika mengunjungi selama liburan musim dingin dan liburan Natal, kata Moshe Saudi, yang bekerja di sebuah toko cinderamata. Sekarang mereka tutup lebih awal.

Otoritas Inovasi Israel memiliki dana pemerintah sebesar $100 juta untuk mendukung perusahaan teknologi, terutama startup yang kehilangan pendanaan. Sektor ini termotivasi oleh pengumuman bulan lalu bahwa raksasa semikonduktor Intel akan melanjutkan investasi sebesar $25 miliar untuk memperluas pabrik chip di selatan Israel, setelah mendapatkan hibah sebesar $3,2 miliar dari pemerintah.

“Semua wirausahawan kami memahami bahwa terlepas dari seberapa banyak pelanggan kami di luar negeri mendukung kami dan merasakan empati pada kami, jika kita tidak dapat memenuhi komitmen kami, mereka harus melanjutkan,” kata Dror Bin, manajer umum Otoritas Inovasi.

Padahal, setelah perang meletus, organisasi tersebut memulai kampanye promosi baru untuk meningkatkan kepercayaan pada perusahaan teknologi Israel, meskipun terjadi perang. Slogannya: “Teknologi Israel memberikan, TIDAK PEDULI BAGAIMANA.”