Bagaimana Populasi yang Menyusut Memperkuat Politik yang Memecah Belah

Dalam film tahun 2000 “Almost Famous,” sebuah komedi-drama tentang musik rock di tahun 1970an karya Cameron Crowe, karakter yang diperankan oleh Zooey Deschanel memberikan beberapa saran pada adik laki-lakinya. “Dengarkan ‘Tommy’ sambil menyalakan lilin, dan kamu akan melihat seluruh masa depanmu,” katanya.

Saya akan meminjam pemikiran tersebut untuk newsletter hari ini: Tatap peta yang dijelaskan dengan atau tanpa menyalakan lilin, dan kamu akan melihat seluruh masa depanmu.

Dibuat oleh kolega saya Lauren Leatherby, seorang jurnalis visual Times yang telah melaporkan perubahan demografis dunia, grafik tersebut menunjukkan bagaimana jumlah orang dewasa yang sedang bekerja di seluruh dunia diprediksi akan berubah pada tahun 2050.

Populasi orang dewasa yang bekerja di Eropa akan menyusut. Begitu juga dengan Brasil, Tiongkok, Cile, Jepang, dan Rusia, di antara yang lain. Dan perubahan tersebut bisa memiliki konsekuensi yang sangat negatif bagi masyarakat tersebut, tanpa ada mitigasi.

“Populasi usia kerja” terdengar teknis dan abstrak. Tapi mereka adalah orang-orang yang bekerja di kantor dan pabrik kita, bekerja di ladang, merawat orang sakit, merawat orang tua dan anak-anak yang masih kecil. Mereka adalah orang-orang yang memiliki anak dan membesarkan mereka; yang membangun hal-hal baru dan memperbaiki hal-hal lama.

Ketika populasi tersebut menyusut, kegiatan-kegiatan tersebut menjadi lebih sulit, lebih mahal, dan lebih jarang dilakukan. Ekonomi melambat. Sedikit pekerja yang dibayar menghasilkan pendapatan pajak yang lebih sedikit. Ketika populasi semakin tua, lebih banyak orang bergantung pada program jaminan sosial pemerintah untuk mendanai pensiun mereka dan perawatan kesehatan, menempatkan program-program penting tersebut di bawah tekanan yang lebih besar.

Ini sebagian besar adalah cerita tentang tingkat kelahiran. Saat negara-negara menjadi lebih kaya, orang memiliki lebih sedikit anak; dan ternyata setelah tingkat kelahiran menurun, sangat sulit untuk meningkatkannya kembali. Meskipun sejumlah negara mencoba untuk meningkatkan kesuburan melalui keringanan pajak, bonus tunai, dan bahkan penghargaan bagi wanita yang melahirkan banyak anak, tidak ada dari program-program tersebut yang membuat perbedaan yang signifikan.

Membaca  Rusia Rencanakan Serangan BaruISW: Rusia Merencanakan Serangan Baru

Namun, lihatlah peta ini sedikit lebih lama, dan kamu akan melihat fenomena yang telah memungkinkan beberapa negara kaya untuk meredakan dampak perubahan demografis: imigrasi.

Australia, Kanada, dan Amerika Serikat memiliki titik hijau kecil, menunjukkan pertumbuhan yang moderat dalam populasi usia kerja mereka. Itu sebagian besar karena negara-negara tersebut menerima jumlah imigran yang relatif tinggi, yang tidak hanya memperkuat jumlah populasi secara langsung ketika mereka tiba, tetapi juga cenderung memiliki lebih banyak anak daripada populasi asli. Di Amerika Serikat, misalnya, peningkatan yang kecil dalam kelahiran sejak tahun 1970-an sepenuhnya disebabkan oleh kelahiran dari ibu imigran. Di Kanada, imigrasi adalah satu-satunya pendorong pertumbuhan populasi, menurut statistik pemerintah.

Imigrasi, untuk lebih jelasnya, hanya dapat menjadi solusi sebagian untuk pergeseran demografis ini. Untuk menyamakan angka pada tahun 2050, Eropa harus menyerap sekitar separuh dari pertumbuhan populasi usia kerja seluruh India, negara terpadat di dunia. Tiongkok, menghadapi kekurangan yang lebih besar, dapat mengambil seluruh pertumbuhan Pakistan dan seluruh pertumbuhan Nigeria – negara paling padat di Afrika – dan tetap kekurangan dua juta dari posisinya saat ini.

Pada saat yang bersamaan, peta ini sangat menyarankan bahwa mampu menarik dan mengintegrasikan jumlah imigran yang besar akan menjadi keunggulan kompetitif penting bagi negara-negara di beberapa dekade mendatang.

Namun, hal itu akan memerlukan mengatasi hambatan politik yang timbul, sebagian, dari pergeseran demografis yang sama.

The political doom loop

Rafaela Dancygier, seorang ilmuwan politik di Universitas Princeton, mempelajari politik imigrasi dan integrasi, termasuk apa yang memicu munculnya partai-partai kanan anti-imigran. Dia menemukan bahwa banyak daerah di Eropa di mana politik anti-imigrasi sedang meningkat mempunyai karakteristik tertentu: mereka memiliki populasi yang menua, sedikit pekerja, dan sedikit anak.

“Ketika orang berbicara tentang menuanya populasi secara umum, mereka mengacu pada ini sebagai fenomena nasional,” katanya dalam sebuah wawancara. “Dan itu tentu benar. Tetapi kemudian ada beberapa daerah di negara, seringkali di luar kota, di mana hal itu sangat jelas. Karena anak muda pindah, orang dewasa usia kerja pindah.”

Membaca  Teknologi Hijau Apa Itu? Perusahaan Teknologi Hijau Yang Harus Diperhatikan

Anak muda pindah ke kota dan daerah berpenghasilan tinggi untuk mencari pekerjaan, sementara generasi yang lebih tua tinggal di daerah-daerah yang kehilangan penduduk, membuat daerah-daerah tersebut menjadi mikrokosmos dari apa yang mungkin terjadi di masa depan seiring dengan menuanya populasi. (Kolega saya Jason Horowitz baru-baru ini menulis tentang salah satu kota di Italia yang memiliki karakteristik ini.)

Pergeseran ini tidak selalu tidak terelakkan. Di Kanada, pemerintah sedang menerapkan kebijakan untuk meningkatkan tingkat imigrasi sekarang untuk mengantisipasi beberapa penurunan demografisnya.

Namun, desa-desa dan kota-kota yang menua di Eropa, dan daerah-daerah bekas industri yang menurun, memberikan wawasan mengapa banyak negara lambat untuk mengikuti langkah negara-negara seperti Kanada. Dancygier dan lainnya menemukan bahwa daerah-daerah yang mengalami depopulasi sangat menerima politik ekstrem kanan – membuat kebijakan untuk meningkatkan imigrasi semakin sulit secara politis, meski semakin diperlukan secara ekonomi.

Proses ini, katanya lagi, berjalan seperti ini: Ketika daerah-daerah depopulasi, negara cenderung menarik kembali layanannya dari daerah tersebut. Sekolah ditutup karena jumlah anak berkurang. Kereta dan jalur bus dibatalkan, atau menjadi kurang berjalan. Rumah sakit tutup. Ini adalah versi lokal dari tekanan yang akan dihadapi negara-negara yang menua pada tingkat nasional jika ada lebih sedikit pekerja untuk mendukung lebih banyak pensiunan.

Ini membuat kehidupan menjadi lebih sulit secara praktis, katanya, tetapi juga ada efek psikologis: orang merasa diabaikan dan dianggap rendah oleh elit politik.

Partai-partai ekstrem kanan “sangat mahir dalam mendeteksi masalah dan memainkan ketidakpuasan para pemilih yang tinggal di daerah-daerah ini,” katanya. Tetapi partai-partai ini tidak menawarkan solusi yang realistis atas masalah depopulasi. Sebaliknya, mereka menyalahkan imigran, menyalahkan pencari suaka dan orang asing lainnya atas masalah di daerah tersebut.

Ini menciptakan siklus berbahaya di mana masalah depopulasi akhirnya memberi makan partai politik yang kebijakannya sebenarnya membuat depopulasi semakin sulit untuk diberantas – sebuah siklus buruk yang sulit untuk keluar.

Membaca  Netanyahu Bertemu dengan "Teman Besar" Presiden Argentina MileiNetanyahu bertemu dengan Presiden Argentina Milei yang merupakan "teman besar"

Ada perubahan yang dapat membantu. Imigrasi dalam skala besar tanpa investasi dalam perumahan dan layanan publik adalah masalah; kebijakan yang dirancang untuk membantu integrasi imigran dapat membangun hubungan antara penduduk lokal dan para pendatang, mengurangi bias dan ketakutan. Mempublikasikan kesuksesan-kesuksesan tersebut, dan manfaat yang diberikan imigran pada komunitas mereka dan ekonomi secara umum, dapat memberikan suara lawan terhadap narasi politik tentang perbatasan yang tak terkendali.

Di masa depan, ketika kesenjangan kesempatan ekonomi antar benua menyusut, merekrut imigran mungkin akan menjadi lebih sulit. Negara-negara yang saat ini relatif miskin, tetapi penduduknya diprediksi akan tumbuh dengan cepat, termasuk sebagian besar Asia Selatan dan Afrika Sub-Sahara, mungkin berhasil memanfaatkan “dividen demografi” mereka untuk cepat mengembangkan ekonomi mereka. Ketika para pekerja memiliki opsi yang lebih baik di negara asal mereka, mereka akan kurang tertarik untuk imigrasi ke tempat lain.

Pertimbangkan contoh dari Meksiko. Meskipun dulunya menjadi sumber imigran terbesar ke Amerika Serikat, imigrasi neto telah menjadi nol sejak sekitar tahun 2009. (Banyak imigran dari negara lain telah datang melalui perbatasan AS-Meksiko selama waktu tersebut, tetapi itu adalah masalah yang terpisah.) Penurunan tingkat neto dari Meksiko sebagian disebabkan karena Amerika Serikat menjadi kurang ramah kepada orang Meksiko, terutama mereka yang tanpa dokumen. Tetapi juga karena perekonomian Meksiko telah membaik. Pekerja yang biasanya akan datang ke Amerika Serikat untuk mencari kesempatan sekarang dapat menemukannya di negara asal mereka.

Saat ini, perselisihan politik tentang seberapa banyak mengunci perbatasan dan menghalangi migran mendominasi debat publik di banyak negara. Tetapi percakapan lain ini sudah waktunya. Kenyataan dari daerah-daerah yang sudah mulai kehilangan penduduk, yang diwakili oleh lingkaran jingga yang semakin banyak muncul di peta, memberikan sekilas gambaran masa depan negara-negara kaya: populasi yang menua dan sedikit pekerja dan anak-anak, sebuah tren yang menciptakan perpecahan politik yang membuat sulit untuk mengubah arah. Ini adalah tantangan yang pembuat kebijakan harus berhadapan dengan, lebih awal daripada nantinya.