Bagaimana Sebuah Kota Terpencil di Australia Hampir Kehabisan Makanan

Surat Australia adalah sebuah buletin mingguan dari kantor Australia kami. Edisi minggu ini ditulis oleh Julia Bergin, seorang wartawan yang berbasis di Wilayah Utara.

Mengemudi melintasi Australia Tengah bisa menjadi pertarungan dengan debu, banjir, kebakaran, jalan runtuh, dan kegagalan jaringan. Dan ketika kargo adalah makanan, bahkan setback kecil pun bisa memiliki dampak serius.

Komunitas pribumi yang terpencil di Lajamanu didirikan di Wilayah Utara oleh pemerintah Australia pada tahun 1949. Puluhan orang, yang sudah terusir dari rumah tradisional mereka, dipindahkan ke sana dari komunitas lain sekitar 350 mil jauhnya karena kepadatan dan kekurangan air.

Saat ini, Lajamanu memiliki populasi sekitar 800 orang. Seperti banyak komunitas terpencil lainnya di Australia, komunitas ini dijaga oleh sebuah toko tunggal yang menjual segala sesuatu mulai dari makanan hingga popok hingga mesin cuci. Toko ini dipasok sekali seminggu, terkadang setiap dua minggu, oleh supir truk yang harus menghadapi kondisi keras dan infrastruktur yang berbahaya di wilayah tersebut.

Selama beberapa bulan pertama tahun ini, satu-satunya jalan masuk ke Lajamanu terputus oleh kombinasi curah hujan rekor, badai, dan banjir. Pengiriman reguler berhenti, dan stok makanan, air, obat-obatan, dan kebutuhan pokok lainnya mulai menipis. Komunitas tersebut, kata Andrew Johnson, seorang laki-laki Warlpiri dan tetua Lajamanu, menderita, terutama karena kekurangan makanan.

‚ÄúTidak ada kekuatan, tidak ada energi,” katanya.

Menurut kebijakan pemerintah, toko seharusnya sudah siap menghadapi situasi seperti ini, mengingat ketidakpastian musim hujan tahunan. Saat kondisi semakin parah, penduduk dan pemasok berulang kali memohon kepada pemerintah Wilayah Utara untuk menyatakan keadaan darurat.

“Keheningan itu membuat kami tuli,” kata Alastair King, kepala Badan Kemajuan Aborigin Tanah Arnhem, atau A.L.P.A., sebuah organisasi nirlaba yang mengoperasikan toko Lajamanu dan toko lainnya di komunitas terpencil. “Mereka tidak merespons, tidak memberi tahu kami apa yang diperlukan untuk menyatakan keadaan darurat dan tidak memberi tahu kami mengapa hal itu tidak ditetapkan sebagai keadaan darurat.”

Oleh karena itu, A.L.P.A. mengatur truk khusus dan penerbangan sewaan harian kecil untuk membawa pasokan. Hal ini dilakukan selama berbulan-bulan – menghabiskan lebih dari 350.000 dolar Australia, sekitar 232.000 dolar – tetapi rak toko Lajamanu tetap kebanyakan kosong.

“Saya mengharapkan pesawat militer besar, Hercules, membawa semua makanan, tetapi yang saya lihat hanyalah penerbangan sewaan satu mesin yang bergerak mundur dan maju menjatuhkan sedikit demi sedikit,” kata Tuan Johnson. “Tidak cukup. Tidak diperlakukan sebagai keadaan darurat dan dianggap serius.”

Situasi serupa sedang terjadi sekitar 500 mil jauhnya di komunitas pribumi terpencil Minyerri, juga dikenal sebagai Hodgson Downs, dan 750 mil jauhnya di Borroloola lainnya, yang juga terputus akibat banjir.

Di Borroloola, stok makanan sedang menipis, panic buying dilaporkan, penarikan uang tunai dibatasi, dan tidak ada layanan telepon atau cakupan jaringan, membuat pembayaran dengan kartu kredit menjadi tidak mungkin. Pada akhir Maret, berbulan-bulan setelah permohonan pertama bantuan diajukan, militer diajak membantu mengevakuasi warga Borroloola. Dewan Tanah Utara, yang mewakili suku pribumi di wilayah tersebut, mengatakan respons terhadap bencana oleh pemerintah federal dan Wilayah Utara telah “mengerikan.”

Model pasokan subsisten adalah norma di sebagian besar komunitas pribumi terpencil. Ini adalah produk dari puluhan tahun kebijakan intervensi yang memindahkan orang dari tanah leluhur tradisional mereka. Sekarang, setiap kali keamanan pangan terancam oleh masalah rantai pasokan, penduduk lokal terpaksa memohon kepada pemerintah untuk mendapatkan bantuan.

Di Lajamanu, tiga bulan setelah pengiriman truk reguler berhenti, seorang karyawan A.L.P.A. mengatakan kepada pemerintah wilayah dalam sebuah email bahwa komunitas tersebut dalam keadaan “sangat kritis”. Tidak ada telur, susu tahan lama, daging beku, atau tisu toilet.

Jurubicara pemerintah Wilayah Utara mengatakan “rencana keamanan pangan” diterapkan pada akhir Maret, dua hari setelah email karyawan A.L.P.A. diterima, termasuk penerbangan sewaan harian yang didanai pemerintah yang membawa pasokan sampai jalan-jalan dapat digunakan lagi.

Tuan King mengatakan pemerintah mulai membayar penerbangan hanya setelah dilakukan permohonan pribadi kepada Chansey Paech, jaksa agung Wilayah Utara. Tuan Paech menolak untuk memberikan komentar.

Salah satu penyebab mendasar krisis, kata Tuan King, adalah kegagalan pemerintah untuk memastikan bahwa jalan dapat menahan musim hujan. Menyandingkan foto-foto jalan berlumpur, runtuh, dan sepenuhnya terendam, Tuan King mengatakan akibatnya adalah ratusan orang terjebak dan kelaparan.

“Jika itu bukan sebuah keadaan darurat, maka apa?” katanya. Saat ini, berikut adalah cerita kami minggu ini. Jangan lupa juga untuk mengirimkan opini Anda tentang buletin kantor Australia kami pada [email protected].

Apakah Anda menikmati kiriman kantor Australia kami? Sampaikan pendapat Anda kepada teman-teman Anda (mereka pasti bisa menggunakan sedikit pandangan segar, bukan?) dan beritahukan kepada mereka bahwa mereka dapat mendaftar di sini.