Banjir Merusak Bendungan dan Menenggelamkan Jalan Raya di Jerman Selatan

Setelah akhir pekan yang dilanda hujan deras, banjir parah di wilayah-wilayah di Jerman selatan membuat beberapa kota menyatakan keadaan darurat dan mengungsikan warga mereka dari daerah yang sangat terdampak. Air menyelimuti jalan dan jalan raya, merusak bendungan, dan mendorong kereta api berkecepatan tinggi keluar jalur. Meskipun hujan reda pada hari Senin, petugas darurat bergegas memperkuat bendungan sepanjang sungai untuk mengantisipasi banjir lebih lanjut.

Pada hari Senin pagi, seorang wanita berusia 43 tahun ditemukan tewas di ruang bawah tanahnya di distrik Neuburg-Schrobenhausen di Bavaria, menurut otoritas setempat. Ia hilang sejak Sabtu malam.

Beberapa jam kemudian, petugas yang sedang memompa air keluar dari ruang bawah tanah di Schorndorf di Baden-W├╝rttemberg menemukan jenazah seorang pria dan seorang wanita, menurut polisi. Pada Sabtu, seorang petugas pemadam kebakaran meninggal saat mencoba menyelamatkan orang, menurut distrik yang dilayaninya; seorang petugas pemadam kebakaran lainnya belum ditemukan sejak Sabtu.

Puluh ribuan petugas darurat, baik dari lokal maupun daerah lain, sedang merespons bencana ini, yang menghantam dua negara bagian Jerman selatan, Bavaria dan Baden-W├╝rttemberg. Para petugas, termasuk 800 prajurit, telah menyelamatkan orang-orang yang terjebak di rumah dan mobil mereka, membangun bendungan darurat, dan mendirikan akomodasi krisis.

Kanselir Jerman, Olaf Scholz, mengunjungi kota pasar kecil Reichertshofen, sekitar 35 mil sebelah utara Munich, pada hari Senin dan mengatakan bahwa banjir tersebut mewakili realitas baru saat efek perubahan iklim mulai terasa di Eropa Tengah.