Bank Ex-Im Menghadapi Penolakan Pendanaan Terminal LNG di Papua Nugini

Meskipun administrasi Biden, di bawah tekanan dari para pelestari lingkungan, menunda persetujuan proyek terminal ekspor gas alam besar di Amerika Serikat, mereka juga menghadapi keputusan besar terkait gas di luar negeri.

Proyek ekspor gas alam senilai $13 miliar di Papua Nugini yang dipimpin oleh TotalEnergies dan Exxon Mobil berada dalam daftar pendek proyek-proyek yang akan menerima pendanaan dari Bank Ekspor-Impor Amerika Serikat, yang mendukung bisnis Amerika di seluruh dunia.

Proyek gas Papua LNG akan bergabung dengan portofolio proyek minyak dan gas yang didanai oleh bank itu, termasuk kilang minyak di Indonesia dan proyek tangki minyak di Bahama. Bank tersebut juga sedang mempertimbangkan pendanaan untuk pipa lepas pantai dan pabrik gas alam di Guyana.

Beberapa aktivis lingkungan melihat adanya kontradiksi besar antara tindakan iklim yang diambil pemerintah Amerika Serikat versus di luar negeri.

“Dia sudah melakukan banyak di dalam negeri,” kata Kate DeAngelis, yang bekerja di bidang keuangan internasional di Friends of the Earth, sebuah jaringan organisasi lingkungan yang telah meminta bank tersebut untuk tidak mendanai proyek tersebut, merujuk pada Presiden Biden.

Tetapi ia “tidak bisa mengklaim diri sebagai juara iklim ketika AS mendukung infrastruktur bahan bakar fosil ini di seluruh dunia,” katanya.

Antara tahun 2017 dan 2021, Bank Ekspor-Impor, yang dewan direkturnya dilakukan oleh pejabat politik, memberikan pendanaan hampir $6 miliar untuk proyek bahan bakar fosil dan $120 juta untuk energi bersih, menurut perhitungan oleh Perspectives Climate Group dan kelompok nirlaba, Oxfam.

Seorang pejabat senior Ex-Im mengatakan kepada The Times bahwa sementara bank tersebut “berupaya untuk sejalan dengan agenda iklim administrasi,” mereka masih perlu mematuhi persyaratan undang-undang, termasuk “larangan diskriminasi hanya berdasarkan industri, sektor, atau bisnis.” Misi utama bank, tambah pejabat tersebut, adalah “untuk mendukung lapangan kerja Amerika.”

Membaca  Di Irlandia Utara, Masalah Brexit yang Rumit Hampir Terselesaikan

Proyek gas di Papua telah menjadi perdebatan. Ini berjanji akan membawa kekayaan bagi salah satu negara termiskin di dunia, dan didukung kuat oleh pemerintah setempat. Pengelolanya berusaha untuk memasok negara-negara Asia dengan gas untuk pindah dari batu bara, bahan bakar fosil pembakaran paling kotor dan penyebab utama perubahan iklim.

Proyek gas “akan ikut serta dalam pemenuhan pasokan LNG yang aman, terutama untuk pelanggan di Asia, di mana LNG dapat menggantikan batu bara untuk pembangkit listrik dan ikut serta dalam pengurangan emisi CO2 yang signifikan di wilayah tersebut,” kata Julien Pouget, wakil presiden TotalEnergies, tahun lalu. LNG merupakan singkatan dari liquefied natural gas.

Apakah gas menggantikan batu bara, bukan hanya menambah kapasitas baru atau menggusur sumber energi terbarukan seperti angin dan surya, bervariasi secara luas menurut negara. Kelompok-kelompok lingkungan menunjuk pada penelitian yang semakin mempertanyakan manfaat iklim dari beralih ke gas. Dan menghilangkan gas untuk diangkut dalam kapal pengangkut di laut memerlukan energi yang intensif.

Bagi Papua Nugini, sebuah negara yang sebagian besar pedesaan dengan sekitar 10 juta penduduk, lonjakan emisi akan sangat besar. Proyek itu sendiri, proyek gas alam cair kedua negara itu, akan menambah lebih dari 7 persen pada emisi energi dan industri negara itu, menurut analisis oleh Institute for Energy Economics and Financial Analysis, sebuah lembaga pemikir yang telah kritis terhadap usaha ini.

TotalEnergies mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “secara penuh berkomitmen untuk mengurangi dampak proyek ke minimum yang ketat.” Proyek itu, misalnya, berencana untuk memasok daya proses gas alam dengan turbin gas dan uap, serta energi surya, menurut perusahaan.

Membaca  Ukraina Memiliki Komandan Militer Baru tapi Masalahnya Belum Berubah

Kelompok-kelompok lingkungan setempat telah memperingatkan bahwa proyek ini, yang akan dibangun di daerah terpencil negara itu dengan sedikit pengembangan pertambangan atau minyak dan gas sebelumnya, akan merugikan keanekaragaman hayati.

Proyek gas sebelumnya, yang dipimpin oleh Exxon dan didukung oleh Ex-Im, terjerat dalam tuduhan mengenai penghancuran lingkungan dan pelanggaran hak asasi manusia. Papua Nugini sudah merupakan salah satu negara paling rentan di dunia terhadap bencana alam, termasuk erosi pantai, tanah longsor, banjir, dan kekeringan.

“Kami memiliki kekhawatiran serius tentang apa arti proyek ini bagi komunitas lokal, iklim, dan alam,” kata Peter Bosip, direktur eksekutif Centre for Environmental Law and Community Rights, sebuah kelompok advokasi yang berbasis di ibu kota negara tersebut.

Proyek ini mengalami kesulitan untuk menemukan pendukung keuangan, setelah bank-bank Prancis dan Australia enggan terlibat dalam proyek tersebut. Mereka juga belum mengumumkan perjanjian jual beli jangka panjang, yang mencerminkan ketidakpastian atas permintaan gas di masa depan.

Seorang juru bicara Ex-Im menolak memberikan jangka waktu untuk keputusan pendanaan. Departemen Petroleum & Energi Papua Nugini dan pejabat Gedung Putih tidak menanggapi permintaan komentar.

Keputusan pendanaan Ex-Im sangat penting, kata Kevin Morrison, seorang analis di Institute for Energy Economics and Financial Analysis.

“Mereka yang benar-benar akan menetapkan contoh,” katanya.