Bank of America Membatalkan Janjinya Tidak Membiayai Bahan Bakar Fosil

Dua tahun lalu, Bank of America mendapat pujian dari para aktivis lingkungan karena mengatakan bahwa mereka tidak akan lagi mendanai tambang batu bara baru, pembangkit listrik tenaga batu bara, atau proyek pengeboran di Arktik karena dampak yang ditimbulkannya terhadap lingkungan.

Namun, kebijakan lingkungan dan risiko sosial terbaru bank tersebut menarik kembali komitmen-komitmen tersebut. Kebijakan terbaru, yang diperbaharui pada bulan Desember, menyatakan bahwa proyek-proyek tersebut akan menjadi objek “penilaian yang lebih ketat.”

Perubahan Bank of America tersebut mengikuti kerasnya kritik dari anggota parlemen Partai Republik terhadap perusahaan-perusahaan yang mempertimbangkan faktor-faktor lingkungan dan sosial dalam operasinya. Wall Street khususnya telah menjadi sasaran kritik karena apa yang beberapa anggota Partai Republik sebut sebagai “kapitalisme sadar”, suatu kampanye yang menyeret bank-bank ke dalam perang budaya yang lebih luas.

Negara bagian seperti Texas dan West Virginia telah mengeluarkan regulasi keuangan yang dirancang untuk menolak upaya-upaya untuk menghentikan perusahaan-perusahaan bahan bakar fosil mendapatkan akses ke layanan perbankan. Di New Hampshire, anggota parlemen telah berusaha untuk mengkriminalisasi prinsip bisnis yang dikenal sebagai E.S.G., singkatan dari environmental, social, dan governance.

Tindakan-tindakan ini telah membuat gemetar dunia E.S.G. Tahun lalu, investor besar menarik dana dari dana-dana berorientasi keberlanjutan dengan laju rekor karena mereka menjauh dari sektor ini di tengah kritik dari pihak konservatif. Larry Fink, kepala eksekutif perusahaan manajemen aset BlackRock dan dahulu seorang pendukung utama E.S.G., mengatakan bulan Juni lalu bahwa ia telah berhenti menggunakan istilah tersebut karena telah terlalu dipolitisasi.

Bank of America mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa klien atau transaksi “yang membawa risiko yang lebih tinggi akan terus melewati proses penilaian yang lebih ketat melibatkan tinjauan risiko tingkat senior.”

Membaca  Misteri Koin yang Seharusnya Tidak Ada

Pada akhir 2021, kebijakan bank tersebut menyatakan bahwa mereka “tidak akan secara langsung mendanai tambang batu bara termal baru atau perluasan tambang yang sudah ada” atau “kegiatan eksplorasi atau produksi minyak bumi di Arktik.” Mereka juga tidak akan “mendanai secara langsung pembangunan atau perluasan pembangkit listrik tenaga batu bara baru, termasuk pembiayaan kembali pembangkit yang baru dibangun” kecuali fasilitas-fasilitas tersebut menggunakan teknologi penangkapan karbon atau teknologi serupa.

Batu bara, kontributor utama pemanasan global, menghadapi “tantangan-tantangan signifikan” ketika dunia meningkatkan upaya-upaya untuk mengatasi krisis iklim, demikian kata bank tersebut saat itu. Selain itu, Bank of America mengatakan bahwa mereka mengakui bahwa “Arktik adalah wilayah yang unik dengan pertimbangan-pertimbangan khusus yang harus diperhitungkan termasuk yang bersifat kelautan dan kehidupan liar, ekosistem yang rapuh, dan hak-hak masyarakat adat.”

Namun, bahasa tersebut telah hilang dari kebijakan terbaru mereka.

Bank tersebut menolak memberikan rincian tentang apa yang akan dimasukkan dalam tinjauan risikonya.

Ada perubahan-perubahan kontroversial lainnya. Pada bulan November, JPMorgan Chase mengatakan dalam laporannya mengenai iklim tahunannya bahwa mereka sedang mengubah target-target pengurangan emisi minyak dan gas yang telah memandu investasinya di energi dan mengadopsi target “campuran energi” baru yang mempertimbangkan pembiayaan untuk proyek-proyek energi bersih.

Kelompok-kelompok lingkungan mengecam perubahan tersebut, menyatakan bahwa JPMorgan menyembunyikan target-target sebelumnya.

Dalam sebuah pernyataan, JPMorgan mengatakan bahwa target yang telah mereka modifikasi itu mengakui bahwa “fokus tunggal pada bahan bakar fosil tidak akan berhasil mencapai transisi yang diperlukan dari sistem energi global.”

Konflik-konflik global di Eropa dan Timur Tengah juga mendorong bank-bank untuk fokus pada hal-hal di luar E.S.G. Ketegangan-ketegangan tersebut mendorong bank-bank untuk memprioritaskan keamanan energi, kata Jane Fraser, chief executive Citigroup, dalam sebuah konferensi baru-baru ini di Arab Saudi. Para pendukung keamanan energi cenderung memprioritaskan produksi energi yang tidak terputus-putus daripada kekhawatiran lingkungan.

Membaca  Mencicipi Sumber Air Panas Paling Menakjubkan di Dunia

“Ada ‘S’ baru dalam E.S.G., yaitu keamanan — baik itu keamanan pangan, keamanan energi, pertahanan, keamanan finansial,” kata Bapak Fraser. “Itu tentu saja menjadi tema yang dibicarakan oleh semua chief executive officer di seluruh dunia.”

Bahkan sebelum pembalikan-pembalikan terbaru, banyak pembiayaan mengalir ke perusahaan-perusahaan batu bara, minyak, dan gas. Pada tahun 2022, pembiayaan bahan bakar fosil dari 60 bank terbesar di dunia mencapai $669 miliar, menurut perhitungan dari sekelompok organisasi advokasi yang melihat catatan-catatan bank-bank tersebut dalam mengatasi isu-isu iklim.

Dalam tujuh tahun setelah Perjanjian Paris yang bersejarah pada 2015, di mana hampir setiap negara di dunia setuju untuk mengurangi emisi gas rumah kaca yang menyebabkan pemanasan global, bank-bank yang sama membiayai industri bahan bakar fosil sebesar sekitar $5,5 triliun, menurut perhitungan tersebut.

Emisi dari pembakaran bahan bakar fosil untuk energi adalah penyebab terbesar perubahan iklim global. Badan Energi Internasional, agen energi terkemuka di dunia, mengatakan bahwa negara-negara di dunia perlu segera menghentikan persetujuan pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara baru dan ladang minyak dan gas baru jika mereka ingin menghindari efek-efek paling bencana dari perubahan iklim.

Bagi para pendukung lingkungan, mundurnya bank-bank ini memiliki dampak yang melebihi dari sekadar pembiayaan itu sendiri. Ini “mengirimkan sinyal yang sangat buruk,” kata Lucie Pinson, direktur Reclaim Finance, sebuah lembaga nirlaba yang memeriksa strategi-strategi iklim perusahaan-perusahaan bahan bakar fosil. “Bank of America mengirimkan pesan kepada kliennya bahwa tidak masalah untuk mengembangkan aset-aset bahan bakar fosil baru,” katanya. “Kita seharusnya sudah berhenti mengembangkan aset-asat tersebut bertahun-tahun yang lalu.”