Banyak Transgender Amerika Menghadapi Stigma dan Kesulitan Keuangan, Temuan Survei

Transgender dan nonbinary Amerika mengalami tingkat pengangguran dan pelecehan yang tinggi, menurut survei terbesar tentang pengalaman hidup mereka hingga saat ini. Data tersebut mencerminkan pola diskriminasi yang sudah berlangsung lama pada saat negara-negara bagian di seluruh negeri telah mengeluarkan undang-undang yang membatasi akses kesehatan mereka, akses ke kamar mandi, dan partisipasi dalam olahraga.

Temuan tersebut berasal dari Survei Transgender AS, yang banyak peneliti dan pembuat kebijakan mengandalkan sejak versi pertama debut pada tahun 2011. National Center for Transgender Equality, sebuah kelompok advokasi, melakukan iterasi terbaru dari survei tersebut pada akhir 2022, dengan merespons dari lebih dari 92.000 transgender dan nonbinary Amerika, usia 16 tahun ke atas, dari setiap negara bagian di negara tersebut.

Kelompok tersebut merilis analisis awal dari tanggapan terhadap 600 pertanyaan survei pada hari Rabu, dengan laporan lengkap diharapkan akan diluncurkan lebih lanjut pada tahun ini.

Survei ini tidak diberikan kepada sampel acak dari orang transgender, sehingga tidak bisa diinterpretasikan sebagai representatif dari populasi transgender secara keseluruhan. Survei ini juga cenderung muda, dengan 43 persen dari responden berusia 18 hingga 24 tahun.

Meski begitu, ada lebih dari tiga kali lipat dari jumlah responden dibandingkan pada tahun 2015, terakhir kali survei tersebut dilakukan, ketika 28.000 orang berpartisipasi.

“Anda tidak akan melihat dataset seperti ini,” ungkap Sandy James, seorang pengacara dan peneliti utama survei baru ini, dalam sebuah konferensi pers. “Puluhan ribu orang trans mengetahui bahwa sangat penting bagi mereka untuk membuat suara mereka didengar.”

Banyak responden melaporkan tantangan finansial. Delapan belas persen dari responden survei mengatakan bahwa mereka menganggur, jauh lebih tinggi dari tingkat nasional, dan sepertiga mengatakan bahwa mereka pernah mengalami tunawisma pada suatu waktu dalam hidup mereka. Lebih dari seperempat melaporkan tidak pernah berkonsultasi dengan dokter ketika mereka membutuhkannya dalam setahun terakhir karena biaya yang tinggi.

Membaca  Perlombaan untuk Menghentikan Kerugian Otot Ozempic

Hampir sepertiga dari responden survei mengatakan bahwa mereka pernah dilecehkan secara verbal dalam setahun terakhir, dan tiga persen dari responden mengatakan bahwa mereka pernah diserang secara fisik dalam setahun terakhir karena identitas gender mereka.

Namun, mereka juga melaporkan pengalaman positif. Sebagian besar responden – hampir 94 persen – mengatakan bahwa mereka merasa lebih puas dengan hidup mereka sejak melakukan transisi. Di antara mereka yang menerima hormon, 98 persen mengatakan bahwa pengobatan tersebut telah membuat mereka lebih puas dengan hidup.

Sejak survei 2015, legislatur negara bagian menjadi lebih bermusuhan terhadap orang L.G.B.T.Q., dengan pembatasan terhadap perawatan kesehatan bagi anak-anak dan dewasa, buku perpustakaan, akses ke kamar mandi, partisipasi olahraga di sekolah, dan identifikasi gender pada dokumen hukum. Legislatif negara bagian sekarang sedang mempertimbangkan hampir 400 undang-undang semacam itu, menurut American Civil Liberties Union.

Hampir separuh dari responden survei 2022 mengatakan bahwa mereka pernah mempertimbangkan untuk pindah dalam setahun terakhir karena undang-undang yang membatasi yang diundangkan atau diusulkan di negara bagian mereka, dan lima persen mengatakan bahwa mereka telah pindah. Empat puluh empat persen melaporkan tekanan psikologis serius dalam 30 hari terakhir.

Hasil survei ini nampaknya sebagian besar sesuai dengan temuan dari tahun 2015, meski kelompok tersebut belum membandingkan data secara detail, ungkap Dr. James.

“Kondisi, lingkungan yang stabil, telah diciptakan di mana orang tidak dapat berkembang,” lanjut Dr. James. “Dan orang-orang trans berusaha untuk bergerak melalui kehidupan mereka, seperti orang lain di Amerika Serikat ingin lakukan.”

Survei 2022 adalah yang pertama kali mencakup responden berusia 16 dan 17 tahun, dan mereka terdiri dari lebih dari 8.000 dari total responden. Remaja dikecualikan dari beberapa analisis awal laporan lainnya, seperti yang terkait dengan pengalaman mereka dengan perawatan medis, namun mereka akan dimasukkan dalam laporan yang akan dipublikasikan lebih lanjut tahun ini.

Membaca  Seorang Pemertemuan Tak Terduga dan Perjalanan ke Costco Memastikan Kesepakatan

Enam puluh persen dari remaja melaporkan perlakuan buruk di sekolah, termasuk pelecehan verbal, kekerasan fisik dan perundungan online, serta dilarang menggunakan nama pilihan, kata ganti, atau kamar mandi sesuai dengan identitas gender mereka. Anak-anak di bawah umur juga lebih mungkin daripada orang dewasa untuk melaporkan bahwa anggota keluarga mereka tidak mendukung identitas gender mereka, dan lima persen mengatakan bahwa anggota keluarga mereka telah berbuat kekerasan terhadap mereka karena mereka transgen.