Barrage Roket Hamas Memicu Debat di Israel Tentang Arah Perang

Pejuang Hamas di bagian utara Jalur Gaza menembakkan setidaknya 25 roket ke sebuah kota Israel di dekatnya pada hari Selasa, memperbarui kritik dari kalangan kanan di Israel terhadap keputusan pemerintah untuk mengurangi sebagian operasi militer dalam perang.

Hamas mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menargetkan kota Israel Netivot, sekitar enam mil dari perbatasan Gaza. Sebagian besar roket berhasil dicegat oleh sistem pertahanan rudal Israel atau jatuh ke area terbuka, dan tidak ada laporan korban jiwa. Namun, polisi Israel mengatakan bahwa setidaknya satu bangunan rusak.

Serangan tersebut menyoroti kemampuan Hamas yang terus mengancam warga sipil Israel dengan tembakan roket meskipun telah lebih dari 100 hari dari serangan udara dan darat Israel yang menghancurkan militer kelompok tersebut.

Barrage roket ini juga menekankan tekanan bersaing yang dihadapi pemimpin Israel: tuntutan populer yang luas untuk menghancurkan Hamas, tuntutan dari politisi kanan untuk lebih agresif dalam kampanye tersebut, permohonan dari keluarga sandera yang ditahan oleh Hamas untuk membuat konsesi untuk mendapatkan kembali mereka, dan kemarahan di seluruh dunia atas pembantaian dan penghancuran di Gaza.

Membaca  Paus Mengulang Hubungan Khusus umat Kristen dengan Yahudi di Tengah Meningkatnya Anti-Semitisme, Perang Gaza