Bencana Fukushima Masih Mengintai Jepang Bertahun-tahun Setelah Gempa Bumi

Saat Jepang menilai kerusakan akibat gempa besar pada hari Senin, negara tersebut masih berurusan dengan krisis nuklir yang menghancurkan akibat gempa hampir 13 tahun lalu, yang menempatkan nama Fukushima sejajar dengan Chernobyl dan traumatik bagi bangsa.

Pada Maret 2011, gempa bumi berkekuatan 8,9 dan tsunami menghancurkan pantai timur laut Jepang dan merusak sistem pendingin di tiga reaktor pembangkit listrik nuklir Fukushima Daiichi, menyebabkan kebocoran ganda yang menyebarkan dampak radioaktif di sekitar wilayah yang luas.

Gempa dan tsunami menewaskan lebih dari 19.000 orang, dan bencana nuklir, salah satu yang terburuk dalam sejarah, memicu kekhawatiran di seluruh dunia. Puluh ribu orang dievakuasi dari kota dan desa pertanian di sekitar pembangkit listrik, dan sepuluh tahun kemudian beberapa di antaranya masih belum kembali.

Musim panas lalu, pemerintah mengumumkan bahwa mereka akan mulai melepaskan air yang telah diolah ke lautan. Badan Energi Atom Internasional menyatakan bahwa rencana pemerintah telah memenuhi standar keamanan badan tersebut, namun tetap menimbulkan keberatan dari beberapa ilmuwan, kecemasan di kalangan nelayan yang khawatir hal tersebut akan merugikan bisnis mereka, dan ketegangan dengan pemerintah Tiongkok dan Korea Selatan.

Seluruh reaktor nuklir Jepang ditutup setelah krisis 2011, dan sebagian besar program pembangkit listrik nuklir mereka masih ditutup.

Membaca  Harga minyak naik setelah Iran menyita tanker minyakHarga minyak naik setelah Iran menyita kapal pengangkut minyak