Berapa Banyak Advil yang Boleh Anda Konsumsi? Apa yang Perlu Diketahui tentang Risiko Kesehatan

Pertanyaan: Saya sering mengonsumsi Advil untuk meredakan rasa sakit, tapi bagaimana cara saya tahu jika saya mengonsumsi lebih dari yang aman?

Sakit kepala. Demam. Kram menstruasi. Nyeri punggung.

Semua gejala itu dapat diatasi dengan ibuprofen, obat yang lebih dikenal dengan salah satu nama mereknya, Advil.

Dikarenakan efek pengurang rasa sakit yang luas, profil keamanan yang sangat baik, dan ketersediaan secara bebas di pasaran, bukanlah suatu kejutan jika ada orang yang mengonsumsi tablet kecil berwarna coklat kemerahan ini setiap kali merasakan sedikit rasa tidak nyaman.

“Ini adalah pilihan saya ketika saya merasakan rasa sakit,” kata Candy Tsourounis, seorang profesor farmasi klinis di University of California, San Francisco.

Meskipun demikian, ibuprofen — yang juga dijual dengan nama merek seperti Motrin dan Nuprin — dapat menimbulkan risiko kesehatan tertentu, terutama bagi mereka yang memiliki masalah ginjal atau lambung.

Berikut adalah cara untuk merasa sehat dan tetap aman.

Lihat label ibuprofen di apotek dan Anda akan melihat bahwa orang dewasa dan anak-anak yang berusia 12 tahun ke atas disarankan untuk mengonsumsi satu (atau dua, jika diperlukan) tablet, kaplet, atau gel kaplet sebesar 200 miligram setiap empat hingga enam jam selama gejala masih ada. Dan mereka yang mengonsumsi obat ini tidak boleh melebihi 1.200 miligram (atau enam tablet) dalam 24 jam.

Namun karena dokter terkadang meresepkan ibuprofen dalam dosis yang jauh lebih tinggi, hingga 3.200 miligram sehari, sulit untuk menentukan kapan jumlah yang dikonsumsi sudah terlalu banyak.

Perbedaan ini berakar dari kekhawatiran akan keamanan. Badan Pengawas Obat dan Makanan menetapkan batasan dosis yang ketat untuk obat-obatan bebas karena mungkin dikonsumsi oleh orang dengan berbagai faktor risiko, kata Dr. Tsourounis. Jika Anda tidak mungkin mengalami reaksi yang merugikan, dokter Anda mungkin akan meresepkan dosis yang lebih tinggi.

Membaca  Bintang Baru di 'Vanderpump Rules'? Ann, Asisten Tom Sandoval.

Bahkan dengan ibuprofen bebas, dokter terkadang akan menyarankan pasien untuk mengonsumsi hingga 3.200 miligram per hari untuk jangka waktu singkat — hingga seminggu atau dua minggu — karena efek anti-inflamasi lebih baik pada dosis yang lebih tinggi, kata Lauren Haggerty, seorang apoteker klinikal di Johns Hopkins Medicine. Hal ini mungkin terjadi setelah cedera atau operasi, katanya.

Jika Anda belum berkonsultasi dengan dokter mengenai dosis yang aman, atau jika Anda tidak yakin mengenai faktor risiko Anda, lebih baik tidak melebihi batas yang direkomendasikan sebesar 1.200 miligram sehari, kata Dr. Tsourounis.

Karena ibuprofen dapat menyebabkan gangguan lambung, pertimbangkan untuk mengonsumsinya setelah makan sedikit — produk susu, atau alternatif tanpa susu, sangat membantu, kata Dr. Tsourounis.

Hati-hati agar Anda tidak secara tidak sengaja mengonsumsi lebih dari yang dimaksud. “Saya memiliki pasien yang tidak tahu bahwa Advil dan ibuprofen generik adalah sama, jadi mereka kadang mengonsumsinya bersamaan,” kata Dr. Sarah Ruff, seorang dokter di UNC Family Medicine di Durham, N.C.

Selain itu, perhatikan bahwa ibuprofen terkadang ditambahkan ke beberapa obat flu tertentu, seperti Sudafed PE Head Congestion and Pain Relief, jadi selalu baca daftar bahan obat sebelum mengonsumsinya.

Ibuprofen termasuk dalam kelas obat yang dikenal sebagai nonsteroidal anti-inflammatory drugs, atau NSAID, yang mengurangi rasa sakit dan peradangan dengan menghambat aktivitas enzim tertentu, kata Dr. Tsourounis. Inilah mengapa menguranginya sering membuat Anda merasa lebih baik.

Namun, enzim-enzim ini juga membantu menjaga fungsi ginjal dan hati serta mengatur keseimbangan cairan dan elektrolit dalam tubuh Anda, kata Dr. Tsourounis. Sehingga mengonsumsi ibuprofen dapat berbahaya bagi pasien dengan penyakit ginjal atau gagal ginjal; mereka dengan kerusakan hati atau sirosis; dan orang dengan kondisi yang memberikan tekanan pada ginjal mereka, seperti tekanan darah tinggi atau gagal jantung.

Membaca  Sebuah tempat untuk hatiku yang hancur

Mereka dengan risiko tinggi terhadap kondisi-kondisi ini — juga terhadap tukak lambung, serangan jantung, stroke, atau masalah pendarahan — harus berbicara dengan dokter mereka sebelum mengonsumsi ibuprofen, kata Dr. Haggerty. Hal yang sama berlaku jika Anda sedang hamil; ibuprofen tidak disarankan pada atau setelah 20 minggu, menurut F.D.A., karena mungkin dalam kasus langka merusak ginjal janin.

Orang yang mengonsumsi obat-obatan seperti diuretik, antikoagulan, ACE inhibitor, atau ARB (angiotensin receptor blockers) untuk mengatur masalah kardiovaskular juga harus berhati-hati, kata Dr. Tsourounis, karena ibuprofen memberi tekanan pada ginjal dan jantung.

Untuk mengurangi risiko kesehatan ini, jangan mengonsumsi dosis maksimum yang direkomendasikan selama lebih dari seminggu atau dua minggu sekali, peringatkan Dr. Ruff. “Jika Anda membutuhkannya lebih dari dua minggu, itu adalah tanda baik bahwa Anda perlu pergi ke dokter Anda.”

Ketika dikonsumsi dalam jangka waktu yang lama, ibuprofen juga dapat meningkatkan risiko tukak lambung, kata Dr. Ruff. Obat ini menghambat enzim-enzim yang, antara lain, membantu dalam produksi lendir yang melapisi dan melindungi lapisan lambung — tanpa enzim-enzim ini, lambung menjadi rentan terhadap iritasi dan kerusakan.

Dan ironisnya, penggunaan ibuprofen secara teratur pada orang dengan gangguan sakit kepala (seperti migrain) dapat menyebabkan sakit kepala rebound, dengan alasan yang belum sepenuhnya dipahami oleh dokter.

“Ini sangat membuat frustasi bagi pasien — karena jika mereka mengalami situasi itu, satu-satunya cara untuk membuatnya pergi adalah dengan berhenti mengonsumsi semua obat pereda nyeri,” kata Dr. Ruff. “Dan itu adalah proses yang menyakitkan.”