Berita Langsung Israel-Hamas: Pembunuhan Saleh al-Arouri di Beirut Berisiko bagi Israel

Banyak warga Israel menyambut baik pembunuhan seorang pejabat Hamas di Beirut sebagai langkah yang diperlukan, bahkan tidak dapat dihindarkan, dalam kampanye Israel untuk menghancurkan Hamas setelah serangan brutalnya pada 7 Oktober. Namun, beberapa analis mengatakan bahwa pembunuhan pejabat Saleh al-Arouri pada hari Selasa membawa risiko bagi Israel, dan manfaatnya tidak jelas. Pembunuhan itu tampaknya akan menunda pembicaraan antara Israel dan Hamas mengenai pembebasan sandera yang diambil pada 7 Oktober, hal ini adalah setback bagi keluarga yang menunggu dengan putus asa agar orang yang dicintai pulang. Meskipun kematian Mr.al-Arouri, seorang strategi kunci dan perantara dengan sponsor Iran Hamas, merupakan pukulan bagi kelompok tersebut, para analis mengatakan, kelompok itu sudah pulih sebelumnya. Dan pembunuhan ini meningkatkan ketegangan di sepanjang perbatasan utara Israel dengan Lebanon, markas Hezbollah, kelompok lain yang didukung oleh Iran yang telah berperang dengan Israel. Serangan roket Hezbollah yang sering telah memaksa evakuasi komunitas perbatasan, dan kelompok itu telah memperingatkan bahwa setiap pembunuhan di Lebanon akan menarik respons yang kuat. Meskipun demikian, anggota pemerintahan sayap kanan ekstrem Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menyambut pembunuhan ini dan pertunjukan kekuatan yang ditampilkan. “Demikianlah musuhmu binasa, Israel,” tulis Bezalel Smotrich, menteri keuangan sayap kanan jauh, di media sosial, mengutip dari Perjanjian Lama. Danny Danon, anggota Parlemen dari partai Likud Mr. Netanyahu, memposting, “Semua yang terlibat dalam pembantaian Oktober harus tahu kita akan menjangkaunya, dan kita akan melunasi skornya.” Israel tidak mengakui tanggung jawab atas serangan yang menewaskan Mr. al-Arouri dan beberapa rekan, tetapi pejabat Hamas, Lebanon, dan Amerika Serikat mengatakan bahwa Israel ada di baliknya, yang tampaknya warga Israel anggap sebagai sesuatu yang pasti. Pada hari Rabu, juru bicara Departemen Luar Negeri, Matthew Miller, mengatakan dalam konferensi berita harian bahwa Amerika Serikat tidak diberi peringatan mengenai serangan tersebut. “Kami tetap mempercayai bahwa tidak dalam kepentingan Hezbollah, seperti halnya tidak dalam kepentingan Israel, untuk mengeskaltasikan konflik ini dengan cara apapun,” katanya. Oleh karena itu, beberapa keluarga sandera semakin skeptis terhadap janji-janji Mr. Netanyahu untuk menjadikan kembalinya para sandera sebagai prioritas utama dalam perang, dan khawatir bahwa mereka bisa dibunuh atau disiksa sebagai balas dendam atas pembunuhan itu. “Tentu saja hal ini tidak membantu – ini menyakiti,” kata Lior Peri, yang ayahnya berusia 79 tahun, Chaim, diculik dari Kibbutz Nir Oz. “Saya tidak tahu siapa yang bertanggung jawab dan memberi perintah, tetapi mereka pasti tidak memikirkan tentang sandera.” “Sebuah judi” adalah bagaimana sebuah kolom di surat kabar Israel, Yediot Ahronoth, menyebut pembunuhan itu pada hari Rabu. “Dari semua reaksi mungkin yang akan diambil Hamas, yang paling membuat resah adalah dengan mengenai sandera,” tulis kolumnisnya, Nachum Barnea. “Argumen bahwa pembunuhan itu akan melembutkan posisi Sinwar hanyalah sebuah cerita yang kita ceritakan kepada diri kami sendiri,” katanya, merujuk ke pemimpin Hamas, Yahya Sinwar, menambahkan bahwa pembunuhan itu kemungkinan akan “menunda, bahkan melumpuhkan, perundingan” untuk membebaskannya. Mr. Netanyahu bertemu dengan perwakilan keluarga sandera pada hari Selasa malam, sekitar waktu yang sama dengan serangan terjadi, dan mengatakan kepada mereka bahwa upaya untuk membebaskan orang yang dicintainya terus berlanjut. “Kontak sedang diadakan; mereka belum terputus,”katanya. Israel, familier dengan siklus tampak tak berujung dari serangan dan balasan serangan di Timur Tengah, bersiap untuk pembalasan. Banyak penduduk yang tinggal di sepanjang perbatasan utara dengan Lebanon telah tergusur dari rumah mereka selama bulanan karena serangan roket oleh Hezbollah, dengan siapa Mr. al-Arouri memiliki hubungan kerja. Setelah pembunuhan itu, Laksamana Muda Daniel Hagari, juru bicara utama militer Israel, mengatakan dalam briefing yang disiarkan di televisi bahwa pasukan Israel “dalam kesiagaan yang sangat tinggi di semua front, untuk tindakan defensif dan ofensif”. Ia menekankan bahwa Israel “fokus pada melawan Hamas,” dalam apa yang beberapa analis Israel menafsirkan sebagai saran bahwa Israel tidak mencari perang yang lebih luas dengan Hezbollah. Dukungan publik Israel untuk menghancurkan Hamas luas namun tidak absolute: Setelah hampir tiga bulan perang di Gaza, dan seiring dengan tekanan internasional yang meningkat untuk membatasi jumlah kematian warga sipil Palestina yang meningkat, banyak warga Israel mulai mulai mengajukan pertanyaan tentang apakah tujuan itu realistis, dan apakah negara itu bisa menanggung banyaknya korban yang akan tampilkan untuk mencapainya. Sebagian besar pemimpin senior Hamas di dalam Gaza telah mengelak dari penangkapan, dan meskipun Israel telah mulai menarik beberapa pasukan keluar dari enklaf tersebut dalam apa yang tampaknya adalah awal dari pergeseran ke tahap baru perang, sedikit orang di negara itu yang siap untuk konflik dengan durasi panjang dan dengan korban berat. Michael Crowley telah berkontribusi melaporkan. — Roni Caryn Rabin melaporkan dari Tel Aviv.

Membaca  Kepala Mata-mata Israel Zvi Zamir Meninggal pada Usia 98 Tahun di Masa Kritis