Biden dan Raja Yordania Minta Israel untuk Melindungi Warga Palestina di Rafah

Presiden Biden mengatakan pada hari Senin bahwa serangan darat besar-besaran yang diharapkan dilancarkan oleh Israel di kota Gaza selatan, Rafah, seharusnya tidak dilakukan tanpa “rencana yang masuk akal” untuk memastikan keselamatan lebih dari 1 juta orang yang berlindung di sana.

Bapak Biden berbicara setelah bertemu pada hari Senin sore dengan Raja Abdullah II Yordania, tokoh kunci dalam upaya gencatan senjata di Jalur Gaza, dalam pembicaraan tatap muka pertama antara kedua pemimpin sejak perang Israel-Hamas dimulai.

Presiden mengatakan bahwa dirinya dan raja Yordania membahas pembicaraan gencatan senjata, dengan Bapak Biden menyarankan jeda enam minggu dalam pertempuran yang dapat memungkinkan pembebasan sandera yang ditahan oleh Hamas dan pembentukan sesuatu yang “lebih abadi.”

Bapak Biden mengatakan bahwa dirinya sangat khawatir dengan situasi di Rafah, di mana pasukan Israel melakukan misi penyelamatan langka pada hari Senin pagi untuk membebaskan dua pria yang ditahan selama lebih dari empat bulan, dan warga Gaza yang terlantar takut akan invasi yang akan meninggalkan mereka tidak punya tempat untuk melarikan diri.

“Banyak orang di sana sudah terlantar, terus-menerus melarikan diri dari kekerasan ke utara,” kata Bapak Biden. “Dan sekarang mereka padat di Rafah, terpapar dan rentan. Mereka perlu dilindungi.”

Kunjungan tersebut terjadi ketika raja berusaha untuk memperkuat dukungan internasional untuk gencatan senjata segera di Gaza — yang telah berkali-kali ditolak oleh Bapak Biden — dan ketika AS terus memberikan tekanan kepada Israel untuk mengurangi korban dan pengungsian warga sipil.

Raja Abdullah mengatakan invasi Israel ke Rafah “pasti akan menimbulkan bencana kemanusiaan lainnya.”

“Situasinya sudah tak tertahankan bagi lebih dari satu juta orang yang telah dipaksa masuk ke Rafah sejak perang dimulai,” katanya. “Kita tidak bisa diam dan membiarkan ini terus berlanjut. Kita membutuhkan gencatan senjata yang abadi sekarang. Perang ini harus berakhir.”

Membaca  Australia akan membuat badan konsultasi untuk mengatasi risiko kecerdasan buatan (AI)

Sebelum pertemuan, John F. Kirby, juru bicara Gedung Putih, mengatakan bahwa AS terus menolak gagasan gencatan senjata umum yang akan secara permanen menghentikan pertempuran, namun Presiden Biden juga masih mendukung jeda kemanusiaan.

“Kami ingin melihat perang berakhir sesegera mungkin,” katanya. “Dan kami yakin salah satu langkah pertama yang krusial dalam melakukannya adalah jeda kemanusiaan, jeda yang lebih panjang dari yang kita lihat kembali pada November selama seminggu, yang akan memungkinkan kita untuk mengeluarkan semua sandera, mendapatkan lebih banyak bantuan dan bantuan, dan kemudian, semoga, mengarah pada diskusi yang dapat mendekatkan kita pada akhir konflik.”

Mesir dan Qatar, yang bertindak sebagai perantara antara Israel dan Hamas, telah memimpin pembicaraan yang bertujuan untuk menghentikan pertempuran dan membebaskan sandera yang ditahan di Gaza. Pemerintahan Biden telah aktif terlibat dalam negosiasi tersebut, bekerja secara publik dan di belakang layar untuk mencoba memajukan kesepakatan gencatan senjata.

Direktur CIA, William J. Burns, diharapkan akan melakukan perjalanan ke Kairo untuk melanjutkan pembicaraan pada hari Selasa tentang para sandera, menurut pejabat AS yang berbicara dengan syarat anonimitas mengenai pembicaraan tersebut. Rencana perjalanan Mr. Burns diungkapkan oleh pejabat AS, yang berbicara dengan syarat anonimitas karena sensitivitas diskusi.

Meskipun Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu minggu lalu secara publik menolak proposal Hamas, pejabat Israel telah memberi isyarat bahwa pemerintahan mereka masih terbuka untuk negosiasi. Fakta bahwa pembicaraan lebih banyak akan berlangsung di Kairo pekan ini dianggap sebagai tanda positif.

Sebelum pertemuan antara Bapak Biden dan Raja Abdullah, Gedung Putih mengatakan bahwa mereka akan berbicara tentang “upaya-upaya untuk mengakhiri krisis secara abadi” di Gaza, di mana pejabat kesehatan mengatakan lebih dari 28.000 orang telah tewas sejak perang dimulai.

Membaca  Super Bowl 58: Teori Konspirasi Taylor Swift 'Omong Kosong' - Bos NFL Roger Goodell

Sebagian besar populasi Yordania adalah etnis Palestina, yang menempatkan negara tersebut — sekutu penting AS yang memiliki perjanjian perdamaian dengan Israel — dalam posisi sulit saat menavigasi dampak perang.

Raja Abdullah telah beberapa kali menyerukan gencatan senjata segera dan pengiriman bantuan kemanusiaan lebih lanjut ke Gaza. Ia memimpin pertemuan puncak di Yordania bulan lalu tentang situasi di wilayah itu dan telah bekerja bersama dengan para pemimpin Arab lainnya untuk mendorong penghentian pertempuran.

Yordania dan Israel berbatasan, selain menjaga aliansi regional yang penting. Kerajaan ini adalah penjaga kompleks Aqsa di Yerusalem, tempat suci kunci dalam Islam yang juga dihormati oleh Yahudi, yang menyebutnya Gunung Bait Suci. Kompleks ini sering menjadi sumber perselisihan antara Israel dan Palestina.

Namun hubungan antara Yordania dan Israel semakin tegang dalam beberapa tahun terakhir. Dan sejak Israel meluncurkan perang balasan terhadap Hamas di Gaza sebagai respons terhadap serangan mematikan 7 Oktober, Raja Abdullah telah beberapa kali mengkritik bagaimana Israel melakukan serangannya.