Biden Diminta Untuk Meninjau Kembali Dukungan Terhadap Israel Setelah Gugatan Ditolak

Seorang hakim federal pada hari Rabu menolak gugatan oleh warga Palestina Amerika yang berusaha memaksa Gedung Putih untuk menarik dukungan mereka terhadap pengeboman Israel di Gaza, seperti yang banyak diharapkan berdasarkan preseden konstitusional bahwa hanya cabang-cabang politik pemerintah AS yang dapat menentukan kebijakan luar negeri.

Namun, secara tak terduga, Hakim Distrik AS Jeffrey White menunjukkan bahwa ia lebih memilih untuk memberikan injungsi jika ia tidak terbatas oleh Konstitusi, dan ia memohon kepada pemerintahan Biden untuk “mengevaluasi hasil dari dukungan tak tergoyahkan mereka” terhadap Israel.

Keputusan itu dilakukan lima hari setelah persidangan di Oakland, California, di mana Hakim White memperbolehkan kepala kelompok kemanusiaan, seorang intern medis, dan tiga warga Palestina Amerika dengan kerabat di Gaza untuk memberi tahu pengadilan bahwa orang yang mereka cintai sedang dibantai. Mereka mengklaim bahwa pemerintah AS telah mensponsori genosida dengan mendukung respons militer Israel terhadap serangan Hamas pada 7 Oktober.

“Presiden Biden bisa, dengan satu telepon, mengakhiri ini,” kata Laila el-Haddad, seorang aktivis Palestina dan penulis yang tinggal di Maryland, kepada hakim. Dia mengatakan bahwa serangan Israel telah menewaskan setidaknya 88 anggota keluarganya di Gaza. “Keluarga saya dibunuh atas uang saya.”

Hakim White, yang minggu lalu menyebut kesaksiannya sebagai “mengerikan,” menulis bahwa bukti dan kesaksian “menunjukkan bahwa pengepungan militer terus-menerus di Gaza dimaksudkan untuk memusnahkan seluruh rakyat.”

Namun, katanya, “ada kasus langka di mana hasil yang diinginkan tidak dapat diakses oleh pengadilan.”

Ini, tulisnya, adalah kasus seperti itu: “Ini adalah kewajiban setiap individu untuk menghadapi pengepungan saat ini di Gaza, tetapi juga kewajiban Pengadilan ini untuk tetap berada dalam batas-batas cakupan yurisdiksinya.”

Membaca  Gugatan Pelecehan Seksual Depardieu Ditolak karena Batas Waktu Ilegal

Preseden hukum membatasi kekuasaan yudisial atas keputusan kebijakan luar negeri presiden AS, dan pengacara pemerintah berpendapat bahwa, terlepas dari kesaksian tentang Gaza, Gedung Putih dan Kongres memiliki hak istimewa konstitusional untuk menetapkan kebijakan atas Israel.

Namun, dalam catatan menarik, Hakim White, yang diangkat oleh mantan Presiden George W. Bush, mendesak Presiden Biden untuk memikirkan ulang kebijakan AS terhadap pengepungan militer, menulis bahwa “plausible bahwa perilaku Israel yang berkelanjutan merupakan genosida.”

Pengacara para penggugat mengatakan bahwa mereka akan mengajukan keberatan terhadap keputusan tersebut, tetapi mereka senang dengan komentar hakim tersebut.

“Meskipun kami kecewa dengan hasilnya, kami sangat senang bahwa pengadilan mengakui bahwa ada kemungkinan Israel sedang melakukan genosida di Gaza,” kata Marc Van Der Hout, seorang pengacara untuk para penggugat, “dan bahwa Amerika Serikat mendukung genosida tersebut.”

Katherine Gallagher dari Center for Constitutional Rights di New York, penasihat utama para penggugat, mencatat bahwa pengadilan “menggunakan bahasa yang sangat kuat.”

“Kami berharap bahwa cabang eksekutif mendengar seruan pengadilan,” katanya, “karena situasi di Gaza terus memburuk.”

Pada 7 Oktober, Hamas meluncurkan serangan teroris terhadap Israel, menewaskan sekitar 1.200 orang dan membuat 240 orang lainnya sebagai tawanan, menurut otoritas Israel. Dalam beberapa bulan terakhir, Israel telah mengebom enklaf Palestina di Gaza dalam upaya untuk menghancurkan Hamas, yang telah memerintah wilayah tersebut. Pejabat kesehatan setempat di Gaza mengatakan bahwa lebih dari 25.000 orang telah terbunuh di sana, termasuk ribuan anak, dan bahwa sebagian besar dari 2,2 juta orang yang tinggal di sana telah terlantar dan menghadapi kelaparan.

Tindakan hukum yang tidak biasa di California diajukan pada 13 November oleh kelompok kemanusiaan Palestina dan delapan pendukung individual. Mereka menuduh Presiden Biden, Menteri Luar Negeri Antony J. Blinken, dan Menteri Pertahanan Lloyd J. Austin III melanggar hukum umum federal dengan menentang hukum adat internasional yang mengikat AS pada Konvensi Genosida 1948.

Membaca  Israel Meminta Penduduk Dua Kawasan Kota Gaza untuk Mengungsi

Gugatan tersebut meminta Hakim White untuk memerintahkan presiden dan administrasinya untuk “mengambil semua langkah within their power” untuk menghentikan “tindakan genosida Israel terhadap rakyat Palestina di Gaza.” Juga meminta injungsi untuk menghentikan bantuan bagi Israel dan mencegah Gedung Putih “untuk menghalangi upaya oleh komunitas internasional, termasuk PBB, untuk melaksanakan gencatan senjata.”

Persidangan awal bulan ini dilakukan beberapa jam setelah badan yudisial PBB tertinggi memerintahkan Israel untuk mencegah tindakan genosida oleh pasukannya tetapi tidak menuntut untuk mengakhiri perang di Gaza.

Mahkamah Internasional menanggapi tuduhan yang diajukan oleh Afrika Selatan, yang menuduh bahwa respons militer Israel dirancang untuk meniadakan hak Palestina untuk eksis.