Biden Memperingatkan Netanyahu untuk Tidak Melakukan Serangan Darat di Selatan Gaza Biden Memberi Peringatan kepada Netanyahu terkait Serangan Darat di Selatan Gaza

Presiden Biden memperingatkan Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, pada hari Minggu bahwa serangan darat di bagian selatan Gaza sebaiknya tidak dilakukan tanpa rencana untuk melindungi lebih dari 1,4 juta warga Palestina yang berkumpul di sana. Ini adalah tanda frustrasi terbaru dari Gedung Putih atas meningkatnya jumlah korban sipil dari serangan militer Israel.

Selama panggilan pada hari Minggu, sesuai dengan deskripsi dari Gedung Putih, kedua pemimpin juga membahas negosiasi dengan Hamas untuk melepaskan sandera Israel di Gaza sebagai bagian dari gencatan senjata dan melepaskan tahanan Palestina yang ditahan di penjara Israel.

Minggu lalu, Netanyahu dengan tegas menolak sebagai “ludicrous” respon dari Hamas dalam negosiasi yang menuntut penarikan pasukan Israel dari Gaza dan pembebasan tahanan Palestina sebagai syarat pembebasan lebih dari 100 sandera Israel di Gaza.

Namun, pejabat Amerika dan Israel menyatakan bahwa masih ada kesempatan untuk kompromi dalam negosiasi tersebut. Seorang pejabat senior pemerintah yang berbicara tentang panggilan Biden dan Netanyahu dengan syarat anonimitas menyatakan optimisme tentang keadaan negosiasi, menambahkan bahwa negosiasi akan terus berlanjut selama seminggu ke depan untuk menangani “kesenjangan signifikan” antara kedua belah pihak.

“Presiden menekankan perlunya memanfaatkan kemajuan dalam negosiasi untuk mendapatkan pembebasan semua sandera sesegera mungkin,” menurut pernyataan dari Gedung Putih. “Dia juga mendesak langkah-langkah yang mendesak dan spesifik untuk meningkatkan aliran bantuan kemanusiaan kepada warga sipil Palestina yang tidak bersalah.”

Biden telah sangat mendukung keputusan Israel untuk membalas serangan teroris Hamas pada 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.200 orang. Namun, karena Gedung Putih menghadapi tekanan dari sayap progresif Partai Demokrat atas dukungan administrasi terhadap militer Israel, kritik Biden semakin tajam. Pada hari Kamis, dia mengatakan operasi militer Israel di Gaza adalah “berlebihan”.

Membaca  Iraq Mengutuk U.S. Setelah Serangan Drone di Baghdad

Komentar tersebut merupakan indikasi lain dari peningkatan frustrasi di Gedung Putih terhadap Netanyahu atas meningkatnya jumlah korban sipil di Gaza, di mana lebih dari 27.000 orang tewas, menurut otoritas kesehatan di daerah yang dikuasai oleh Hamas. Netanyahu, yang berusaha menarik pendukung dari sayap kanan ekstrem koalisinya untuk mempertahankan kekuasaannya, juga menolak panggilan administrasi Biden untuk solusi dua negara setelah perang.

Gedung Putih telah mengatakan berkali-kali dalam beberapa hari terakhir bahwa tidak mendukung invasi Rafah yang kemungkinan dilakukan Netanyahu, yang berbatasan dengan Mesir. Lebih dari separuh dari 2,2 juta penduduk Gaza sekarang mencari perlindungan di kota tersebut, banyak di antaranya mengungsi setelah militer Israel menyuruh mereka untuk mengungsi ke selatan untuk menghindari perang di bagian utara.

Biden pada hari Minggu “mengonfirmasi kembali pandangannya bahwa operasi militer di Rafah sebaiknya tidak dilakukan tanpa rencana yang bisa dipercaya untuk menjamin keselamatan dan dukungan lebih dari satu juta orang yang mencari perlindungan di sana,” menurut pernyataan dari Gedung Putih.

Dalam wawancara dengan ABC News yang disiarkan pada hari Minggu, Netanyahu mengatakan, tanpa memberikan rincian, bahwa Israel “sedang membuat rencana rinci” untuk memindahkan warga Gaza ke utara Rafah. Mesir telah mengatakan bahwa mereka tidak akan menerima warga Palestina yang mencoba melintasi perbatasan.

Biden diharapkan akan membahas perang lagi pada hari Senin ketika ia menjamu Raja Abdullah II Yordania di Gedung Putih.