Biden Mengkritik Partai Republik karena Menghalangi RUU Dengan Bantuan untuk Israel dan Gaza

Tutur kata Presiden Biden memvuluti kritiknya terhadap para anggota parlemen Partai Republik pada hari Selasa karena mencoba menghalangi legislasi lintas partai yang akan mengubah sistem imigrasi negara dan, antara lain, memberikan otorisasi miliaran dolar bantuan untuk Israel.

Dalam pidato yang disiarkan di Gedung Putih, Bapak Biden mengatakan bahwa menentang RUU tersebut akan menolak bantuan militer kepada Israel dan bantuan kemanusiaan kepada rakyat Palestina, yang menurutnya “sangat menderita dan sangat membutuhkan bantuan.” Secara khusus, ia mengutuk mantan Presiden Donald J. Trump, yang telah mempengaruhi anggota Partai Republik untuk membunuh RUU tersebut agar dapat menolak kemenangan politik Bapak Biden, menyalahkan atas membantu menciptakan kebuntuan di Kongres.

Bapak Biden juga menyiratkan bahwa kemacetan politik di Washington berpotensi menghambat kemajuan menuju kesepakatan untuk membebaskan sandera Israel.

Ia mengatakan bahwa telah terjadi “sedikit kemajuan” dalam negosiasi dengan Hamas untuk membebaskan sandera, yang dibawa selama serangan teroris brutalnya pada 7 Oktober.

“Pada saat yang hampir bersamaan dengan pidato Bapak Biden, Menteri Luar Negeri Antony J. Blinken mengadakan konferensi pers bersama di Doha, Qatar, dengan perdana menteri Qatar, di mana mereka mengumumkan bahwa Hamas telah merespons tawaran terbaru untuk menghentikan pertempuran di Gaza dan pertukaran tawanan sandera.

Senator dari kedua partai membentuk RUU tersebut, yang mengaitkan penindakan terhadap migrasi ilegal di perbatasan AS dengan Meksiko dengan pemberian bantuan darurat kepada Ukraina dan Israel, tetapi anggota Partai Republik paling kanan telah mengutuk pembatasan imigrasi tersebut sebagai terlalu lemah. Rancangan tersebut mencakup $14,1 miliar bantuan keamanan untuk Israel dan $10 miliar bantuan kemanusiaan bagi warga sipil di zona konflik termasuk Gaza, Tepi Barat, dan Ukraina.

Membaca  Janice, si kucing penyanyi dengan kanker yang meninggalkan lagu dance untuk anaknya, meninggal pada usia 31 tahun.

Dalam surat yang tidak biasa, sekelompok duta AS yang ditempatkan di wilayah Indo-Pasifik mendesak pemimpin kongres pada hari Senin untuk menjamin pengesahan legislasi yang memberikan bantuan kepada Ukraina, Israel, dan sekutu di Pasifik, dengan mengatakan kredibilitas Amerika dengan mitra strategisnya berada di garis depan.

Bapak Biden mengatakan pada hari Selasa bahwa ia tidak akan mempertimbangkan mendukung rancangan undang-undang terpisah yang hanya menangani bantuan militer untuk Israel atau Ukraina.

“Aku tidak akan mengakui itu sekarang,” katanya. “Kita memerlukannya semua. Dunia lain sedang melihat kita.”

Carl Hulse membantu dalam pelaporan.