Biden Mengutuk Dukungan Trump terhadap Serangan Rusia terhadap Sekutu sebagai Sesuatu yang “Un-American”

Presiden Biden mengutuk mantan Presiden Donald J. Trump pada hari Selasa karena mendorong Rusia untuk menyerang beberapa sekutu NATO, menyebut komentar tersebut “bodoh,” “memalukan,” “berbahaya,” dan “tidak patriotik” saat dia memohon kepada anggota Partai Republik di DPR untuk menolak calon mereka dan mengesahkan bantuan keamanan baru untuk Ukraina dan Israel.

Dalam pernyataan yang disiarkan di televisi, Mr. Biden mengatakan paket pengeluaran sebesar $95 miliar yang disahkan pada hari sebelumnya dengan suara lintas partai di Senat sangat penting untuk membantu mengalahkan “serangan ganas” Rusia terhadap Ukraina yang dilancarkan oleh Presiden Vladimir V. Putin. Dan dia mengaitkan perdebatan legislatif ini dengan pidato kampanye Mr. Trump yang memihak Moskow atas sekutu Eropa yang dia anggap “menunggak.”

“Pikirkan saja,” kata Mr. Biden kepada wartawan di Gedung Putih. “Mantan presiden Amerika Serikat mengatakan hal itu? Seluruh dunia mendengarnya. Dan yang terburuk adalah dia sungguh-sungguh mengatakannya. Tidak ada presiden lain dalam sejarah kita yang pernah tunduk kepada seorang diktator Rusia. Izinkan saya mengatakan ini sejelas mungkin — saya tidak akan pernah melakukannya. Ya Tuhan, itu bodoh, memalukan, berbahaya, tidak patriotik.”

Mr. Trump, yang telah lama menyatakan kagum kepada Mr. Putin dan menghina NATO serta Ukraina, membanggakan diri di acara kampanye akhir pekan lalu bahwa dia telah memperingatkan sekutu NATO yang tidak cukup mengeluarkan uang untuk militer mereka sendiri bahwa dia tidak akan datang membela mereka jika Rusia menyerang mereka meskipun Pasal 5 dari piagam aliansi tersebut mensyaratkan anggota untuk membantu satu sama lain dalam hal serangan dari luar. Bukan hanya dia tidak akan membantu mereka, kata Mr. Trump, dia akan “mendorong” Rusia “untuk melakukan apa pun yang mereka kehendaki” terhadap mereka.

Membaca  Partisipasi Swasta yang Semakin Berkembang dalam Sistem Perawatan Kesehatan Publik Kanada

Pernyataan Mr. Biden pada hari Selasa datang beberapa jam setelah Senat menyetujui legislasi bantuan keamanan tersebut dengan suara 70-29, dengan 22 anggota Partai Republik bergabung dengan hampir semua anggota Partai Demokrat dalam mendukung pembiayaan tersebut. Paket tersebut mencakup $60,1 miliar untuk Ukraina, $14,1 miliar untuk Israel, dan $9,2 miliar untuk bantuan kemanusiaan bagi warga sipil di Gaza, Ukraina, dan zona konflik lainnya.

Speaker Mike Johnson, bagaimanapun, bersumpah untuk tidak mengizinkan pemungutan suara di DPR tanpa memasukkan kebijakan keras untuk menindak imigrasi ilegal. “Tanpa menerima satu pun perubahan kebijakan perbatasan dari Senat, DPR harus terus memutuskan sendiri hal-hal penting ini,” katanya pada Senin malam.

Namun Mr. Johnson, di bawah tekanan dari Mr. Trump, yang mengatakan bahwa dia tidak ingin memberikan kemenangan politik kepada Mr. Biden, sudah menolak sebuah rancangan undang-undang perbatasan lintas partai yang diperundingkan oleh seorang senator Republik konservatif dengan rekan-rekan Demokrat dan independen. Kemungkinan adanya konsensus pada paket yang lebih keras yang akan diterima baik oleh Mr. Trump dan cukup anggota Partai Demokrat untuk disahkan di Senat tampaknya tidak mungkin, jika tidak mustahil.

Akibatnya, bantuan untuk Ukraina dan Israel tetap tertahan oleh perselisihan kebijakan domestik tanpa kemungkinan penyelesaian dalam waktu dekat. Bantuan militer yang sebelumnya disetujui untuk Ukraina ketika mencoba mengusir penyerang Rusia dari wilayah timur sudah habis, sementara Israel membutuhkan pengisian ulang setelah empat bulan operasi militer sebagai respons terhadap serangan teroris oleh Hamas pada 7 Oktober.

Legislatif ini juga mencakup hampir $5 miliar untuk Taiwan dan sekutu Indo-Pasifik lainnya yang khawatir akan kebijakan luar negeri agresif China, yang merupakan prioritas bagi kedua partai.

Membaca  Tiga Rudal Rusia Ditembak Jatuh di Wilayah Khmelnytsky dan Dnipropetrovsk

Mr. Johnson minggu lalu mencoba menyusun undang-undang yang hanya memberikan bantuan untuk Israel, tetapi gagal meraih dua pertiga suara yang dibutuhkan untuk manuver parlementer tersebut dalam menghadapi ancaman veto dari Mr. Biden, yang menentang untuk memisahkan paket tersebut dan meninggalkan Ukraina.