Blinken Berbicara tentang Masa Depan Gaza dalam Pertemuan dengan Pemimpin Otoritas Palestina

Antony J. Blinken, sekretaris negara AS, bertemu pada hari Rabu dengan Mahmoud Abbas, pemimpin Otoritas Palestina, untuk membahas perang Israel melawan Hamas di Gaza dan peran yang mungkin dimainkan otoritas di sana setelah konflik reda.

Blinken melakukan perjalanan dengan konvoi dari Tel Aviv di Israel ke Ramallah, markas otoritas di Tepi Barat yang diduduki Israel. Kedua pria itu berjabat tangan di luar markas otoritas dan duduk untuk berbicara dengan para ajudan mereka.

Pemerintahan Biden mengatakan bahwa mereka membayangkan peran Otoritas Palestina dalam pemerintahan baik di Tepi Barat maupun di Gaza. Hamas telah menguasai Gaza sejak memenangkan pemilu di wilayah pesisir kecil itu pada tahun 2006 dan mengusir secara kekerasan Fatah, kelompok yang sekarang mengatur otoritas di Tepi Barat.

Presiden Biden juga mengatakan bahwa Israel harus memperbolehkan terbentuknya negara Palestina, dengan argumen bahwa solusi politik adalah satu-satunya jalan keluar dari konflik berabad-abad antara Israel dan Palestina. Blinken mengulangi pandangan tersebut dalam konferensi pers di Tel Aviv pada hari Selasa setelah pertemuan dengan pejabat Israel. Dia juga mengatakan bahwa Arab Saudi – yang pimpinannya, Putra Mahkota Mohammed bin Salman, dia temui pada hari Senin – masih bersedia mempertimbangkan pembentukan hubungan diplomatik normal dengan Israel, namun hanya jika Israel setuju untuk langkah-langkah konkret menuju terbentuknya Palestina yang bebas dan independen.

Benjamin Netanyahu, perdana menteri Israel, dan pemerintah sayap kanannya menolak gagasan negara Palestina, dan Netanyahu mengatakan bertahun-tahun yang lalu bahwa pejabat Israel seharusnya mendukung Hamas yang kuat di Gaza untuk menggoyahkan Otoritas Palestina dan gagasan tentang Palestina yang bersatu. Dia juga menolak peran substansial otoritas di Gaza.

Membaca  Swedia Menutup Penyelidikan Terhadap Ledakan Pipa Nord StreamorSwedia Menghentikan Penyelidikan Terhadap Ledakan Pipa Nord Stream

Setelah bertemu dengan Mr. Abbas, Blinken berencana terbang ke Bahrain untuk lebih banyak pembicaraan mengenai perang. Pemberhentian di Bahrain merupakan tambahan last-minute untuk misi diplomasi beberapa hari di sepanjang Laut Tengah timur dan Timur Tengah yang dimulai pada hari Jumat lalu. Blinken berencana bertemu di Kairo nanti dalam perjalanan dengan Presiden Mesir, Presiden Abdel Fattah el-Sisi.

El-Sisi dan Mr. Abbas diharapkan akan berada di Aqaba, Yordania, pada hari Rabu untuk pertemuan krisis yang dipimpin oleh Raja Abdullah II.