Blinken Bertemu Pangeran Mahkota Saudi dalam Upaya Perdamaian di Timur Tengah untuk Menghentikan Perang Gaza

Menteri Luar Negeri Antony J. Blinken memulai dorongan diplomasi di Timur Tengah pada hari Senin untuk kesepakatan yang dapat menghentikan perang di Jalur Gaza dan melepaskan sandera di sana, bahkan ketika sebuah drone menyerang pangkalan militer yang digunakan oleh pasukan Amerika dan pasukan sekutu di Suriah timur.

Mr. Blinken, yang melakukan perjalanannya kelima ke wilayah tersebut sejak serangan pada Israel pada 7 Oktober, bertemu dengan Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman, di Riyadh dalam kunjungannya yang juga akan mencakup pertemuan di Mesir, Qatar, Israel, dan Tepi Barat.

Berbicara dengan putra mahkota, penguasa de facto kerajaan tersebut, Mr. Blinken “menekankan pentingnya menangani kebutuhan kemanusiaan di Gaza dan mencegah penyebaran konflik lebih lanjut,” demikian keterangan Departemen Luar Negeri. Tambahnya bahwa mereka mendiskusikan “akhir yang abadi dari krisis di Gaza yang memberikan perdamaian dan keamanan yang abadi bagi orang Israel dan Palestina.”

Mr. Blinken berharap untuk menyelesaikan perjanjian yang dapat sementara menghentikan perang antara Israel dan Hamas di Jalur Gaza, mengamankan pembebasan sandera yang tersisa di sana sebagai imbalan bagi warga Palestina yang ditahan di penjara Israel, dan mengizinkan lebih banyak bantuan yang sangat dibutuhkan masuk ke wilayah tersebut.

Namun bahkan saat Mr. Blinken berusaha meredakan ketegangan di wilayah tersebut, sebuah drone menyerang pangkalan di Suriah timur yang telah ditempati oleh pasukan Amerika dan sekutu, menewaskan enam pejuang Kurdi, menurut media resmi Pasukan Demokratik Suriah, sebuah grup yang dipimpin oleh etnis Kurdi.

Maj. Jenderal Patrick S. Ryder, juru bicara Pentagon, mengatakan tidak ada laporan cedera warga Amerika pasca serangan drone.

Pasukan Demokratik Suriah menyalahkan serangan itu pada kelompok milisi yang terkait dengan Iran, yang menjadikannya sebagai serangan terbaru dalam serangkaian serangan oleh milisi-milisi yang didukung oleh Iran sejak dimulainya perang Israel terhadap Hamas.

Membaca  Rencana untuk "Hari Setelah" Gaza Terlihat Semakin Jauh

Selama dekade terakhir, Pasukan Demokratik Suriah, yang terdiri dari pejuang dari minoritas etnis Kurdi setempat, telah beroperasi di Suriah timur dengan dukungan dari koalisi internasional yang dipimpin oleh AS yang membutuhkan mitra lokal untuk melawan kelompok Negara Islam. Meskipun ISIS sudah hampir dikalahkan di sana, sejumlah kecil pasukan Amerika tetap berada di sana.

Pasukan Amerika di wilayah tersebut telah sering diserang oleh kelompok-kelompok militan yang didukung oleh Iran selama beberapa bulan terakhir, karena kelompok-kelompok tersebut telah menargetkan pangkalan dan pasukan di Irak, Suriah, dan Yordania, serta di kapal milik AS di Laut Merah.

Amerika Serikat dan sekutunya telah memberikan beberapa putaran serangan udara, termasuk beberapa akhir pekan lalu terhadap milisi di Yaman, sebagai tanggapan atas serangan terhadap kapal, dan Jumat lalu terhadap sasaran di Suriah dan Irak sebagai tanggapan atas serangan drone yang menewaskan tiga tentara AS di Yordania.

Pemerintahan Biden telah mengatakan bahwa mereka tidak ingin terlibat dalam konflik militer langsung dengan Iran. Pejabat Iran juga telah mengatakan bahwa mereka ingin menghindari perang yang lebih luas, sambil memperingatkan bahwa mereka akan merespons jika diserang.

“Iran tidak mencari meningkatnya ketegangan dan krisis di wilayah tersebut – kami tidak mendukung ketegangan dan kekacauan,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Nasser Kanaani, pada hari Senin. “Iran telah menunjukkan bahwa mereka akan bereaksi dengan tegas terhadap setiap ancaman terhadap kedaulatannya dan tidak akan ragu untuk menggunakan semua kemampuannya untuk menjawab yang akan membawa penyesalan bagi mereka.”

Analis dan pejabat Amerika telah mengatakan bahwa Iran memiliki kontrol dalam berbagai tingkat atas kelompok-kelompok bersenjata yang didukungnya di sekitar wilayah tersebut. Para analis juga telah memperingatkan bahwa kedua belah pihak berisiko serangan balasan tersebut meluas di luar kendali.

Membaca  Serangan Amerika Serikat di Yaman, Suriah, dan Irak: Sebuah Kronologi

Di tengah kekhawatiran akan perang yang lebih luas, pasukan Israel sedang maju pada hari Senin menuju Rafah, sebuah kota di selatan Gaza yang merupakan titik masuk utama untuk bantuan dan tempat perlindungan bagi ratusan ribu warga Palestina yang terpaksa meninggalkan rumah mereka saat awal perang.

Pada hari Senin, Yoav Gallant, Menteri Pertahanan Israel, menyebut Rafah sebagai “benteng terakhir Hamas.”

“Setiap teroris yang bersembunyi di Rafah harus tahu, mereka akan berakhir seperti di Khan Younis, Gaza, atau di tempat lain di Jalur Gaza,” kata Mr. Gallant, merujuk pada kota lain di wilayah tersebut yang telah dibom oleh pasukan Israel. “Menyerah atau kematian – tidak ada opsi ketiga.”

Pergeseran ke arah Rafah dapat meningkatkan tekanan internasional terhadap Israel, termasuk dari sekutu-sekutu terdekatnya, terkait dengan keselamatan dan kesejahteraan warga sipil.

Dalam konferensi pers di Washington pada hari Senin, Vedant Patel, juru bicara Departemen Luar Negeri AS, menunjukkan bahwa Rafah adalah saluran penting untuk bantuan kemanusiaan dan tempat di mana warga Amerika dan warga asing lainnya telah dapat meninggalkan Gaza dan masuk ke Mesir. Dia juga mencatat bahwa lebih dari 1 juta orang berlindung di sana.

“Jadi kami, tentu saja, ingin setiap operasi yang dilakukan di wilayah tersebut memperhatikan hal itu,” katanya.

Israel menyerbu Gaza setelah para penembak yang dipimpin Hamas membunuh sekitar 1.200 orang di Israel dan menculik 240 orang lain dalam serangan lintas batas pada 7 Oktober, menurut pejabat Israel. Sejak saat itu, lebih dari 27.000 orang di Gaza tewas dalam kampanye militer Israel, menurut kementerian kesehatan wilayah tersebut.

Israel telah mengatakan bahwa pasukannya akan terus berjuang di Gaza sampai Hamas dikalahkan dan sandera yang tersisa, yang diyakini jumlahnya lebih dari 100, dibebaskan.

Membaca  Menonton: Di Dalam Pesawat Alaska Airlines Saat Bagian Terlepas di Udara Tengah

Seiring dengan meningkatnya korban perang, diplomat Amerika telah mencoba memediasi beberapa jenis jeda pertempuran, termasuk dengan kunjungan berulang kali Mr. Blinken ke wilayah tersebut.

Hingga Senin malam, Amerika Serikat tidak memiliki pengumuman publik mengenai kesepakatan sandera dan gencatan senjata. Sebuah penyiar yang berafiliasi dengan Hamas, Al-Aqsa, melaporkan pada hari Minggu bahwa kelompok tersebut masih mempertimbangkan proposal tersebut, seminggu setelah disusun.

Di Arab Saudi, pemerintahan Biden juga berharap dapat mendorong negara tersebut untuk menjalin hubungan diplomatik dengan Israel, sebuah tujuan jangka panjang yang Amerika Serikat anggap penting untuk menstabilkan Timur Tengah.

Dalam sebuah kesepakatan yang diusulkan, Amerika Serikat akan menawarkan Arab Saudi perjanjian pertahanan, bantuan dalam program nuklir sipil, dan peningkatan penjualan senjata, sementara Arab Saudi dan Amerika akan, dalam teorinya, mendapatkan Israel untuk menerima kondisi-langkah konkret menuju pembentukan negara Palestina sebagai imbalan atas pengakuan Arab Saudi.

Namun, ketika sebagian besar dunia mendesak Israel untuk meringankan kondisi kemanusiaan di Gaza, PBB mengumumkan penyelidikan terhadap agensi bantuan utama untuk Palestina di wilayah tersebut, dipicu oleh tuduhan Israel bahwa 12 karyawan agensi tersebut telah bergabung dengan serangan pada 7 Oktober atau pasca-kejadiannya.

Pada hari Senin, PBB menunjuk Catherine Colonna, mantan menteri luar negeri Prancis, untuk memimpin peninjauan agensi, UNRWA. Tuduhan Israel mendorong setidaknya 12 negara, termasuk Amerika Serikat dan Jerman, dua donor terbesar, untuk menangguhkan pendanaan untuk agensi tersebut.

Peninjauan tersebut akan “menilai apakah agensi tersebut melakukan segala yang dalam kekuatannya untuk memastikan netralitas dan merespons tuduhan pelanggaran serius ketika tuduhan tersebut dilontarkan,” demikian pernyataan PBB.

Leily Nikounazar, Michael D. Shear, dan Aaron Boxerman menyumbangkan laporan.