Boris Nadezhdin: ‘Orang-orang menginginkan masa depan yang normal untuk Rusia’

Komisi pemilihan Rusia telah menolak kandidat anti-perang Boris Nadezhdin sebagai calon dalam pemilihan presiden bulan depan.

Bapak Nadezhdin telah cukup kritis terhadap perang penuh skala Vladimir Putin di Ukraina, ketika sedikit suara yang menentang ditoleransi di Rusia.

Berbicara kepada BBC, dia mengatakan bahwa dia akan menantang keputusan tersebut di Mahkamah Agung Rusia, mengatakan bahwa dia memahami “situasi nyata” di negara itu, bahwa keputusan kadang diambil atas alasan politik daripada legal.

Dia juga mengatakan bahwa ia yakin Rusia akan menjadi negara yang damai dan bebas di masa depan, karena rakyat negara itu menginginkan masa depan yang “normal”.

Membaca  Pemimpin G7 berkomitmen untuk memberikan Ukraina bantuan keuangan yang cukup pada tahun 2024