Brazil Siaga Demam Berdarah Menjelang Karnaval

Sao Paulo membuka pusat operasi darurat pada hari Selasa untuk menangani lonjakan kasus demam berdarah yang telah melanda Brasil dan Amerika Selatan tepat saat jutaan wisatawan tiba untuk merayakan karnaval.

Kasus penyakit yang ditularkan oleh nyamuk ini juga meningkat tajam di Argentina, di mana rekor 10.000 kasus dilaporkan dalam tiga minggu pertama tahun ini.

Sementara itu, Paraguay telah menyatakan keadaan darurat kesehatan mengenai demam berdarah. Sejak Desember, negara tersebut telah mencatat 36 kematian, termasuk 12 anak, kata pejabat di sana.

Rio de Janeiro, kota terbesar kedua Brasil setelah Sao Paulo, juga menyatakan keadaan darurat kesehatan pada hari Senin, empat hari sebelum pembukaan resmi karnaval terkenalnya.

Otoritas mengumumkan pembukaan 10 pusat perawatan khusus untuk meringankan tekanan pada rumah sakit yang kewalahan di Rio.

“Ini hal yang baik mereka membuka pusat ini. Rumah sakit tidak bisa mengatasi situasi ini sendirian,” kata pasien Luciana Ferreira kepada AFP di lingkungan kelas pekerja Curicica.

Ibukota, Brasilia, telah membuka rumah sakit lapangan darurat.

Brasil mencatat 345.235 kemungkinan kasus demam berdarah dalam lima minggu pertama tahun ini, hampir empat kali lipat dari jumlah yang tercatat dalam periode yang sama tahun lalu.

Tiga puluh satu orang telah meninggal akibat demam berdarah, menurut kementerian kesehatan Brasil, yang masih menganalisis 234 kematian lain yang mungkin disebabkan oleh penyakit ini.

Sao Paulo sedang menguji drone yang menggunakan larvasida untuk melawan nyamuk di daerah-daerah yang sulit dijangkau.

Brasil berencana memulai kampanye vaksinasi publik melawan demam berdarah bulan ini – meskipun kekurangan dosis dari produsen vaksin, perusahaan farmasi Jepang Takeda, berarti hanya anak-anak usia 10 hingga 14 yang akan ditargetkan.

Membaca  Pemikiran Pesimis Ekonomi Meningkat di Pakistan Menjelang Pemilu

Pemerintah Brasil mengatakan sedang mempelajari opsi untuk memproduksi vaksin demam berdarah dalam negeri.

Demam berdarah, yang dapat menyebabkan demam berdarah, menginfeksi sekitar 100 juta hingga 400 juta orang setiap tahunnya, meskipun sebagian besar kasus ringan atau asimtomatik, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

lg/jhb/caw