Budanov mengisyaratkan rencana untuk meningkatkan serangan terhadap infrastruktur penting Rusia. Hint Budanov tentang rencana untuk meningkatkan serangan terhadap infrastruktur kritis Rusia

Terdapat rencana “hipotesis” untuk meningkatkan jumlah serangan Ukraina terhadap infrastruktur kritis Rusia dan fasilitas militer di dalam Rusia, kata kepala intelijen militer Ukraina, Kyrylo Budanov, dalam wawancara dengan CNN yang dipublikasikan pada 31 Januari.

Beberapa serangan drone terhadap depot minyak di Rusia dilaporkan pada bulan Januari, termasuk di Krasnodar, Bryansk, Oryol, dan oblast Leningrad. Kyiv seringkali tidak memberikan komentar mengenai serangan yang diduga terjadi di dalam Rusia.

Budanov juga tidak secara eksplisit mengakui tanggung jawab Ukraina dalam serangkaian serangan baru-baru ini di dalam Rusia tetapi mengatakan bahwa “sangat mungkin” Ukraina terlibat.

Dia menambahkan bahwa ada rencana “hipotesis” untuk meningkatkan kecepatan serangan tersebut, yang kemungkinan termasuk “semua fasilitas infrastruktur kritis utama dan fasilitas infrastruktur militer Federasi Rusia.”

Selain dampak terhadap kapasitas militer Rusia dan infrastruktur industri, serangan tersebut mengekspos warga sipil Rusia pada realitas perang penuh, kata Budanov.

Mereka akhirnya “melihat gambaran nyata (perang). Mereka melihat depot minyak yang terbakar, bangunan hancur di pabrik dan pabrik, dan sebagainya. Ini semua menguntungkan.”

Budanov mengatakan bahwa Ukraina dan Rusia memiliki kemampuan drone yang relatif mirip, tetapi Rusia memiliki keunggulan signifikan dalam artileri dan amunisi.

Ukraina telah menerima sistem artileri modern dari sekutu baratnya, tetapi amunisi semakin langka karena UE gagal mencapai tujuannya untuk memberikan Ukraina 1 juta peluru artileri sampai Maret 2024.

Rusia telah meningkatkan kapasitas produksi militer domestiknya sendiri dan kemungkinan telah menerima sejumlah besar amunisi dari sekutunya.

Korea Utara dilaporkan memberikan Moskow setidaknya 1 juta peluru, serta rudal balistik jarak pendek dan senjata lainnya. Peluru Korea Utara sudah diduga digunakan di medan perang di Ukraina, kata juru bicara intelijen militer Andrii Yusov pada 31 Januari.

Membaca  Tiga Langkah Kunci yang Dapat Diadopsi oleh Kota-kota di Amerika Serikat untuk Memajukan Inisiatif Nol Bersih

Meskipun kondisi peluru Korea Utara mungkin diragukan, “bukan begitu banyak kualitasnya melainkan kuantitasnya,” kata Budanov.

“Peluru adalah salah satu faktor yang paling menentukan dalam perang ini,” tambahnya.