Catatan Federal Menunjukkan Peningkatan Penggunaan Penahanan Tunggal untuk Imigran

Pemerintah Amerika Serikat telah menempatkan imigran yang ditahan dalam isolasi lebih dari 14.000 kali dalam lima tahun terakhir, dan durasinya hampir dua kali lipat dari ambang batas 15 hari yang Perserikatan Bangsa-Bangsa telah katakan dapat merupakan tindakan penyiksaan, menurut analisis baru dari catatan federal oleh peneliti di Harvard dan kelompok nirlaba Physicians for Human Rights.

Laporan tersebut, berdasarkan catatan pemerintah dari 2018 hingga 2023 dan wawancara dengan puluhan mantan tahanan, mencatat kasus kekerasan fisik, verbal, dan seksual yang ekstrem bagi imigran yang ditahan di sel isolasi. The New York Times meninjau catatan asli yang disebutkan dalam laporan tersebut, berbicara dengan para analis data, dan mewawancarai mantan tahanan untuk menegaskan cerita mereka.

Secara keseluruhan, Imigrasi dan Bea Cukai menahan lebih dari 38.000 orang – naik dari sekitar 15.000 pada awal pemerintahan Biden pada Januari 2021, menurut sistem pelacakan independen yang dijaga oleh Universitas Syracuse. Sebagian besar tahanan ditahan di fasilitas penjara swasta dengan sedikit sarana akuntabilitas, dan data awal dari 2023 menunjukkan “peningkatan yang nyata” dalam penggunaan isolasi, menurut laporan tersebut.

Jurubicara ICE, Mike Alvarez, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa 15 entitas mengawasi fasilitas detensi ICE untuk “memastikan tahanan tinggal dalam lingkungan yang aman, aman, dan manusiawi, dan di bawah kondisi isolasi yang tepat.” Dia menambahkan bahwa imigran yang ditahan dapat mengajukan keluhan tentang fasilitas atau perilaku staf melalui telepon atau melalui inspektur jenderal Keamanan Dalam Negeri.

“Penempatan tahanan dalam segregasi memerlukan pertimbangan hati-hati terhadap alternatif, dan penempatan segregasi administratif untuk kerentanan khusus hanya boleh digunakan sebagai langkah terakhir,” katanya, menggunakan terminologi agensi untuk isolasi. “Segregasi tidak pernah digunakan sebagai metode balasan.”

ICE mengeluarkan arahan pada tahun 2013 dan 2015 untuk membatasi penggunaan isolasi, mengatakan itu harus menjadi “langkah terakhir.”

Tetapi penggunaan isolasi melesat selama pandemi pada tahun 2020 “di bawah kedok isolasi medis”, menurut Physicians for Human Rights. Ini menurun kembali pada tahun 2021 tetapi telah meningkat sejak pertengahan tahun tersebut, sepanjang pemerintahan Biden, laporan tersebut menemukan. Penempatan isolasi pada kuartal ketiga 2023 lebih tinggi 61 persen dari pada kuartal ketiga tahun sebelumnya, menurut laporan triwulanan ICE.

Rata-rata waktu di isolasi selama lima tahun terakhir adalah 27 hari, hampir dua kali lipat dari angka yang Perserikatan Bangsa-Bangsa percayai merupakan tindakan penyiksaan. Lebih dari 680 kasus isolasi berlangsung setidaknya tiga bulan, menunjukkan catatan; 42 di antaranya berlangsung lebih dari satu tahun.

Karya para peneliti dimulai lebih dari enam tahun yang lalu ketika anggota fakultas di Program Klinis Imigrasi dan Pengungsi Harvard mulai meminta dokumen dari Departemen Keamanan Dalam Negeri melalui Undang-Undang Kebebasan Informasi. Mereka akhirnya menggugat, memperoleh beberapa catatan melalui perintah dari seorang hakim Pengadilan Distrik Federal di Massachusetts.

Membaca  Meksiko dan Cile Meminta Pengadilan Pidana Internasional untuk Menyelidiki Kemungkinan Kejahatan di Gaza

Di antara dokumen tersebut adalah salinan email dan laporan pemantauan yang dipertukarkan antara pejabat kantor pusat ICE dan catatan inspeksi fasilitas oleh kelompok independen dan inspektur jenderal Keamanan Dalam Negeri. Para peneliti juga menerima spreadsheet data dari Sistem Manajemen Tinjauan Segregasi, database yang disimpan oleh staf kantor pusat ICE pada kasus-kasus isolasi di 125 fasilitas, termasuk alasan, tanggal, durasi, dan lokasi untuk setiap kasus.

Analisis data menggunakan Excel dan Stata untuk menghitung durasi rata-rata dan total jumlah penempatan isolasi, serta membandingkan data selama tahun-tahun dan fasilitas.

ICE menangkap dan menahan imigran di fasilitas di seluruh negeri yang dijalankan oleh perusahaan swasta. Beberapa dari mereka telah dihukum atas kejahatan serius di Amerika Serikat dan diserahkan ke otoritas imigrasi setelah mereka selesai menjalani hukuman; mereka tetap ditahan sampai mereka dideportasi. Orang lain menyelundup masuk ke negara secara ilegal dan, daripada dilepaskan ke negara, dipindahkan ke pusat detensi di mana mereka tetap setidaknya sampai pada hasil dari pengusiran atau persidangan suaka mereka.

Bahkan dalam kasus pelaku kejahatan yang telah divonis, penggunaan isolasi tetap kontroversial. Isolasi yang berkepanjangan telah dikaitkan dengan kerusakan otak, halusinasi, palpitasi jantung, tidur yang buruk, fungsi kognitif yang berkurang, dan peningkatan risiko melukai diri dan bunuh diri.

Sementara penahanan sipil tidak dimaksudkan untuk bersifat punitif, catatan pemerintah menunjukkan penggunaan isolasi sebagai hukuman atas pelanggaran kecil atau sebagai pembalasan atas membawa isu ke permukaan, seperti mengajukan keluhan atau berpartisipasi dalam mogok makan. Seorang imigran menerima 29 hari isolasi karena “menggunakan kata-kata kotor”; dua orang menerima 30 hari untuk “ciuman persetujuan,” menurut email Keamanan Dalam Negeri.

Keluhan hukum dan wawancara dengan mantan tahanan menunjukkan bahwa penghinaan adalah taktik umum yang digunakan terhadap mereka yang diisolasi. Imigran menjelaskan bahwa mereka dipanggil kata-kata kotor, disuruh melepas pakaian, dan diminta oleh penjaga untuk melakukan seks oral. Seorang tahanan mengatakan bahwa ketika ia meminta air, ia diarahkan “untuk minum air dari toilet.” Dua orang menggambarkan bahwa mereka difilmkan dan difoto ketika telanjang – salah satunya dengan tangan dan kaki terikat dan dengan setidaknya lima petugas hadir.

The Times mewawancarai beberapa orang yang disebutkan dalam laporan, yang meminta agar nama dan negara asal mereka tidak diidentifikasi karena takut akan keselamatan mereka, karena mereka telah dideportasi.

Membaca  Pejabat pemilihan Rusia mendaftarkan Putin untuk bertarung dalam pemilihan Maret yang hampir pasti dimenanginya. Pejabat pemilihan Rusia mendaftarkan Putin untuk mencalonkan diri dalam pemilihan Maret yang hampir pasti dimenangkannya.

Seorang mantan tahanan, 40, dari Afrika Barat, yang ditahan oleh ICE selama empat tahun, termasuk sebulan di isolasi, mengatakan bahwa penjaga telah memilih jam-jam dini hari sebagai kesempatannya untuk keluar dari sel isolasinya, ketika terlalu pagi baginya untuk menghubungi pengacaranya atau keluarganya melalui telepon. Dia mengatakan bahwa cahaya lampu fluoresen atasnya tetap menyala sepanjang malam, sehingga tidak mungkin baginya untuk tidur.

Yang lain, 39, seorang Muslim dari Afrika, mengatakan bahwa ia telah ditolak makanan Halal selama sebulan di sel isolasi. Dia mengatakan bahwa dia telah dipukuli, ditendang di kepala, dan tetap dalam penjepit bahkan di kamar mandi.

“Ini membuatmu gila – kamu berbicara kepada dinding,” katanya dalam wawancara. “Pada akhirnya kamu tidak tahu apa-apa tentang dunia luar – itu seperti kamu sudah mati.”

Seorang pencari suaka dari Afrika tengah yang menghabiskan tiga tahun di tahanan ICE, termasuk sebulan di isolasi di Mississippi, mengatakan bahwa salah satu metode psikologis yang paling intens adalah memaksa imigran untuk terus bertanya-tanya berapa lama isolasi mereka akan berlangsung. Dia mengatakan bahwa seorang penjaga telah memberitahunya bahwa itu akan berlangsung selama tujuh hari, tetapi kemudian tujuh hari lagi berlalu, dan seterusnya. Penjaga tertawa, katanya.

“Itu sangat stres, saya bahkan tidak dapat mengatakannya,” katanya. “Saya tidak bisa tidur sama sekali. Saya selalu berpikir untuk membunuh diri setiap hari – saya ingin mati.”

Tahanan juga melaporkan kesenjangan dan keterlambatan yang ekstrem dalam perawatan medis. Lebih dari setengah dari mereka yang diwawancarai oleh para peneliti yang telah meminta melihat dokter saat diisolasi mengatakan bahwa mereka telah menunggu seminggu atau lebih untuk diperiksa, dalam kasus termasuk nyeri dada dan trauma kepala. Dalam satu kasus, seorang tahanan mengatakan bahwa ia harus melakukan CPR pada rekan satu selnya “saat seorang penjaga berdiri di sana dalam keadaan terkejut.”

Steven Tendo adalah seorang pendeta yang telah menderita penyiksaan di negaranya Uganda, termasuk ditempatkan di sel penjara bawah tanah dengan seekor ular piton dan kehilangan dua jari, sedikit demi sedikit, dengan gunting kawat.

Ia tiba di Amerika Serikat mencari suaka, tetapi alih-alih menemukan kebebasan, ia ditahan oleh ICE selama 26 bulan, termasuk stints di isolasi yang berulang. Dia tidak diberikan obat untuk diabetesnya dan kesehatannya memburuk, tetapi tidak bisa menghubungi pengacara, katanya. Dia ditempatkan dalam perangkat pembungkus tubuh penuh yang disebut “the wrap” begitu lama sehingga dia kencing di celananya.

Membaca  Pasukan Israel mengungkap terowongan Gaza yang pernah menjadi tempat sandera - militer

Mr. Tendo sejak itu telah dilepaskan dari tahanan dan tinggal di Vermont, di mana dia masih mengejar suaka.

“Saya lebih baik disiksa secara fisik di negara asal saya daripada kembali melalui rasa sakit psikologis di sini,” kata Mr. Tendo dalam sebuah wawancara. “Anda tidak akan berpikir bahwa negara maju yang membela hak asasi manusia akan memiliki rasa sakit seperti itu.”

Catatan menunjukkan bahwa Kantor Hak Asasi Sipil dan Keadilan Sipil Keamanan Dalam Negeri secara internal mendokumentasikan lebih dari 60 keluhan selama empat tahun terakhir tentang orang-orang dengan kondisi kesehatan jiwa serius yang ditahan di isolasi. Dalam beberapa kasus, kondisi mereka adalah alasan tunggal yang tercantum: Seorang imigran yang menunjukkan “gerakan tubuh yang tidak biasa” dan “jawaban yang irasional” dipindahkan ke isolasi selama 28 hari.

Hampir seperempat dari orang-orang yang disurvei oleh para peneliti yang telah meminta perawatan kesehatan jiwa mengatakan bahwa mereka tidak pernah diperiksa; 23 persen tambahan mengatakan bahwa mereka telah diperiksa setelah lebih dari sebulan. Salah satu orang yang mengalami episode disosiatif tidak diperiksa untuk evaluasi psikologis selama lima bulan, dan evaluasi sering hanya berlangsung “mungkin lima menit,” katanya, dilakukan tanpa privasi melalui pintu sel.

“Itu cukup banyak dipahami konsekuensi serius dari menempatkan populasi rentan dalam isolasi,” kata Sabrineh Ardalan, direktur Program Klinis Imigrasi dan Pengungsi Harvard, yang berkontribusi pada analisis. “Jadi kurangnya kepatuhan terhadap arahan mereka sendiri sangat mencolok.”

Mr. Alvarez, juru bicara ICE, mengatakan bahwa agensi tersebut tidak mengisolasi tahanan semata-mata karena sakit jiwa kecuali ditunjukkan oleh staf medis. Dia menambahkan bahwa para pemimpin fasilitas dan personel medis bertemu setiap minggu untuk meninjau kasus individu mana pun dengan sakit jiwa yang ditahan dalam isolasi.

Para penulis laporan merekomendasikan pendirian sebuah kelompok tugas yang akan menyusun rencana untuk mengakhiri praktik isolasi di fasilitas ICE, mempersembahkannya kepada Kongres, dan kemudian melaksanakannya sepenuhnya dalam waktu satu tahun.

Dalam jangka pendek, mereka menawarkan serangkaian rekomendasi lain, termasuk justifikasi formal untuk setiap penggunaan isolasi, standar yang lebih eksplisit untuk fasilitas, dan sanksi keuangan bagi kontraktor penjara mana pun yang tidak patuh.

Karena ada “jauh lebih sedikit pengawasan dalam pengaturan penahanan imigrasi” daripada dalam pengaturan kriminal, kata Tessa Wilson, seorang perwakilan program senior untuk program suaka Physicians for Human Rights, temuan tersebut dimaksudkan untuk “mengingatkan ICE dan masyarakat umum untuk melihat dan melihat apa yang terjadi.”