Ceferin dari UEFA Mengatakan Dia Tidak Akan Mencari Jabatan Presiden Lagi

European soccer leaders pada hari Kamis secara bulat mendukung presiden mereka yang kuat, Aleksander Ceferin, dengan menyetujui perubahan aturan batas masa jabatan yang memungkinkan dia memegang jabatan itu hingga tahun 2031, melebihi batas masa jabatan 12 tahun organisasi.

Pemungutan suara itu, bagaimanapun, mungkin tidak memiliki makna: Sekitar satu jam setelah memenangkan hak untuk mencalonkan diri kembali sebagai presiden badan pengatur sepakbola Eropa, UEFA, Mr. Ceferin mengatakan bahwa dia tidak akan mencari jabatan tersebut.

“Saya telah memutuskan untuk tidak berencana mengikuti pemilihan tahun 2027,” kata Mr. Ceferin dengan wajah datar saat dia membacakan pernyataan yang disiapkan. Dia mengatakan bahwa dia telah membuat keputusan tersebut “enam bulan yang lalu,” setelah lelah menghadapi berbagai persoalan mulai dari memimpin upaya untuk menekan liga super yang mencoba memisahkan diri hingga mengelola sepakbola Eropa melalui perang di Ukraina dan Gaza serta pandemi global.

Dia mengatakan bahwa dia tidak mengungkapkan keputusannya sebelumnya karena dia ingin terlebih dahulu memahami loyalitas anggota-anggota UEFA. Dalam beberapa bulan terakhir, beberapa anggota pimpinan badan pengatur tersebut telah mengajukan keberatan, baik secara publik maupun privat, terhadap pelemahan batas masa jabatan.

Hal tersebut menimbulkan kemungkinan bahwa pemungutan suara pada Kamis itu dapat menyebabkan pemberontakan. Namun, yang terjadi justru adalah hampir seluruh anggota federasi UEFA, kecuali Inggris, setuju dengan perubahan batas masa jabatan.

Ketika ditanya mengapa dia tidak membuat rencananya jelas sebelum pemungutan suara, Mr. Ceferin mengatakan bahwa dia sengaja menjaga diam “dengan dua alasan.”

“Pertama,” kata dia, “saya ingin melihat sisi sebenarnya dari beberapa orang, dan saya melihatnya. Saya melihat segalanya, baik dan buruk sekaligus. Tentu saja saya tidak ingin mempengaruhi kongres. Saya ingin mereka memutuskan tanpa mengetahui apa yang saya katakan kepada Anda hari ini.”

Membaca  CVS dan Walgreens akan mulai menjual pil aborsi bulan ini.

Mr. Ceferin telah menjabat sebagai presiden UEFA sejak terpilih pada tahun 2016 setelah terjadinya skandal korupsi yang menggulingkan pendahulunya. Tak lama setelah menjabat, dia mengenalkan batas masa jabatan dan reformasi lainnya sebagai bagian dari serangkaian perubahan yang bertujuan untuk mencegah terulangnya skandal serupa.

Upayanya baru-baru ini untuk melemahkan batas-batas tersebut telah menimbulkan kritik — dan setidaknya satu pengunduran diri — di dalam UEFA, dan menimbulkan kemungkinan adanya penolakan publik yang jarang terjadi selama pertemuan federasi anggota organisasi tersebut minggu ini di Paris.

Namun, ketika tiba saatnya untuk pemungutan suara, hanya federasi sepakbola Inggris yang menolak perubahan batas masa jabatan tersebut.

Perubahan statuta itu merupakan perubahan bahasa yang kecil namun akan memiliki efek yang kuat bagi Mr. Ceferin dengan mengkecualikan masa jabatan singkatnya — sekitar tiga tahun — dari perhitungan batas masa jabatan. Hal tersebut akan memungkinkan dia mencalonkan diri lagi pada tahun 2027, dan akhirnya menjabat selama 15 tahun.

Upaya Mr. Ceferin untuk membuka kemungkinan memperpanjang kepresidiannya telah mengejutkan para kritikusnya, yang mencatat bahwa hal itu bertentangan dengan pernyataannya sendiri, yang dia lontarkan segera setelah terpilih. Pada tahun 2017, hanya beberapa bulan setelah menjabat sebagai presiden UEFA, Mr. Ceferin telah berjanji bahwa dia akan menjadi contoh reformasi dengan tetap berpegang pada semangat aturan baru, bahkan jika itu berarti mengundurkan diri sebelum batas 12 tahun selesai.

Baru-baru ini, bagaimanapun, dia menjadi kurang jelas mengenai rencananya untuk menyerahkan posisinya, dan kendali yang dimilikinya atas sebuah organisasi bernilai miliaran dolar yang mengelola beberapa acara olahraga paling kaya dan populer di planet ini.

Pekerjaan ini datang dengan gaji tahunan sebesar $3 juta, perjalanan mewah, dan kesempatan untuk bergaul dengan selebriti, pemimpin politik, dan bintang olahraga. Pada saat yang sama, Mr. Ceferin telah menggunakan penunjukan staf, hak pengelolaan, dan jutaan dolar dalam pembayaran pengembangan untuk memperkuat cengkeramannya pada kepresidenan.

Membaca  Pengadilan Kanada Menetapkan Bahwa Pembunuhan Empat Muslim Adalah Tindakan Terorisme

Mengingat hal tersebut, bahkan beberapa kritikusnya yang paling tajam — sekelompok kecil di antara 55 federasi anggota yang menjadi bagian dari UEFA — mundur dari memberikan teguran publik pada hari Kamis. Federasi sepakbola Norwegia, misalnya, setelah gagal memisahkan amandemen batas masa jabatan dari serangkaian perubahan lain, memberikan suara setuju untuk aturan baru tersebut. Demikian pula halnya dengan beberapa pejabat lain, termasuk beberapa pejabat yang hanya semalam sebelumnya telah secara pribadi meratapi risiko berkonsentrasi kekuasaan di tangan satu orang.

“Apa yang Anda dapatkan dengan mengatakan tidak?” desis kepala eksekutif salah satu federasi yang menentang perubahan tersebut, namun yang tidak ingin disebutkan namanya karena takut membuat Mr. Ceferin marah.

Pada akhirnya, hanya Inggris yang memberikan suara menentang. Federasi tersebut tidak memiliki banyak pilihan, setelah pernyataan David Gill, wakil presiden UEFA asal Inggris, dari sebuah pertemuan yang digelar pada bulan Desember menjadi publik. Dalam pertemuan tersebut, Mr. Gill, mantan chief executive Manchester United, berselisih pendapat dengan Mr. Ceferin mengenai perubahan tersebut, menuduh Mr. Ceferin melawan semangat reformasi yang pernah dia perjuangkan.

“Kami mendukung perubahan statuta yang diusulkan oleh UEFA, kecuali salah satunya,” kata federasi Inggris dalam sebuah pernyataan setelah pemungutan suara — yang merujuk pada batas masa jabatan. “Kami baru-baru ini menerapkan perubahan tata kelola sendiri dan kami merasa penting untuk konsisten dalam pendekatan kami.”