China Meluncurkan Roket Jielong-3 yang Kuat, Membuka Jalan untuk Misi Komersial Lebih Banyak

Bakat roket kecil namun kuat dari China yang mampu mengirim muatan dengan biaya yang kompetitif berhasil mengantarkan sembilan satelit ke orbit pada hari Sabtu, demikian dilaporkan oleh media resmi China, dalam apa yang akan menjadi tahun yang sibuk lagi untuk peluncuran komersial China.

Jielong-3, atau Smart Dragon-3, diluncurkan dari sebuah tongkang terapung di lepas pantai Yangjiang di provinsi Guangdong bagian selatan. Ini adalah peluncuran ketiga roket yang dikembangkan oleh China Rocket Co, cabang komersial dari produsen kendaraan peluncur milik negara, sejak Desember 2022.

Presiden Xi Jinping telah memanggil untuk memperluas industri strategis termasuk sektor ruang angkasa komersial, yang dianggap kunci untuk membangun konstelasi satelit untuk komunikasi, penginderaan jarak jauh, dan navigasi.

Juga pada hari Sabtu, perusahaan otomotif China Geely Holding Group meluncurkan 11 satelit untuk meningkatkan kapasitasnya dalam memberikan navigasi yang lebih akurat untuk kendaraan otonom.

Penting untuk pembangunan jaringan satelit komersial adalah kemampuan China untuk membuka lebih banyak jendela peluncuran, memperluas jenis roket untuk mengakomodasi ukuran muatan yang berbeda, menurunkan biaya peluncuran, dan meningkatkan jumlah situs peluncuran seperti membangun lebih banyak pelabuhan antariksa dan menggunakan kapal peluncuran laut.

Jielong-3 dapat membawa muatan seberat 1.500 kg ke orbit sinkron matahari 500 km. China Rocket Co sebelumnya mengatakan roket dapat membawa lebih dari 20 satelit dengan biaya peluncuran di bawah $10.000 per kg – tarif yang kompetitif secara global untuk roket angkut kecil.

Biaya tersebut mirip dengan peluncuran roket angkut kecil China lainnya termasuk Long March 11, tetapi ukuran muatan mereka jauh lebih kecil.

Jielong-3 dapat dibandingkan dengan Lijian-1 yang memiliki kekuatan, yang pertama kali terbang pada tahun 2022.

Membaca  Tantangan Energi: Bagaimana Makan untuk Energi Lebih Baik

Dikembangkan oleh CAS Space, anak perusahaan komersial Chinese Academy of Sciences yang berkantor pusat di Guangzhou, Lijian-1 juga dapat mengirimkan muatan seberat 1.500 kg ke orbit sinkron matahari 500 km.

Perusahaan komersial lainnya di sektor peluncuran kendaraan China termasuk Galactic Energy, yang roket Ceres-1 melakukan penerbangan perdana pada November 2020.

Ceres-1 mampu mengirimkan muatan seberat 300 kg ke orbit sinkron matahari 500 km.

Galactic Energy berbasis di Beijing melakukan setidaknya tujuh peluncuran Ceres-1 pada 2023, naik dari empat pada 2020-2022.

Juga ikut serta adalah Landspace, yang peluncuran Zhuque-2 pada 2023 menandai pengiriman muatan pertama yang sukses oleh roket oksigen cair-metana di dunia dan terobosan dalam penggunaan propelan cair murah oleh China.

Dalam ranah roket yang lebih besar, Orienspace pada Januari meluncurkan Gravity-1 dari sebuah kapal di lepas pantai provinsi Shandong bagian timur.

Roket ini mampu mengirimkan muatan hingga 6.500 kg ke orbit bumi rendah, menjadikannya kendaraan peluncur terkuat yang dikembangkan oleh perusahaan swasta China.

Roket angkut kecil membawa muatan hingga 2.000 kg, sementara yang menengah dapat mengirimkan hingga 20.000 kg dan roket berat dapat dengan mudah membawa lebih dari 20.000 kg. Falcon Heavy milik SpaceX dapat mengangkut hingga 64.000 kg ke orbit.

(Pelaporan oleh Ryan Woo; Penyuntingan oleh Jacqueline Wong)